27-3-1912: Pohon Sakura Jepang Ditanam di Sepanjang Sungai Potomac

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Di Washington D.C, Helen Taft, istri Presiden William Taft dan Viscountess Chinda, istri duta besar Jepang, menanam dua pohon sakura Yoshino di tepi utara Sungai Potomac, dekat Jefferson Memorial.

Acara tersebut diselenggarakan dalam rangka memperingati kado dari pemerintah Jepang berupa 3.020 pohon sakura kepada pemerintah AS.

Mengutip history.com, Jumat (26/3/2021), penanaman pohon sakura Jepang di sepanjang Potomac pertama kali diusulkan oleh sosialita Eliza Scidmore, yang mengumpulkan uang untuk usaha tersebut.

Helen Taft pernah tinggal di Jepang ketika suaminya menjadi presiden Komisi Filipina, dan mengetahui keindahan bunga sakura, dia menerima ide Scidmore.

Setelah mengetahui minat ibu negara, konsul Jepang di New York menyarankan untuk memberikan hadiah pohon kepada pemerintah AS dari kota Tokyo.

Pada bulan Januari 1910, 2.000 pohon sakura Jepang tiba di Washington dari Jepang tetapi telah menjadi mangsa penyakit selama perjalanan.

Sebagai tanggapan, seorang warga negara Jepang menyumbangkan dana untuk mengangkut sejumlah pohon baru, dan 3.020 spesimen diambil dari koleksi terkenal di tepi Sungai Arakawa di Daerah Adachi, pinggiran Tokyo.

Pada Maret 1912, pohon-pohon itu tiba di Washington, dan pada 27 Maret dua pohon pertama ditanam di sepanjang Sungai Potomac dalam sebuah upacara resmi.

Sisa pohon kemudian ditanam di sepanjang sungai, di Taman Potomac Timur, dan di halaman Gedung Putih.

Langsung Populer

Wisawatan berjalan melintasi pohon Sakura yang sedang mekar di Washington (4/2). Festival Cherry Blossom tahun ini berlangsung dari 20 Maret sampai 15 April. (AP Photo/Jacquelyn Martin)
Wisawatan berjalan melintasi pohon Sakura yang sedang mekar di Washington (4/2). Festival Cherry Blossom tahun ini berlangsung dari 20 Maret sampai 15 April. (AP Photo/Jacquelyn Martin)

Pohon-pohon yang bermekaran terbukti langsung populer di kalangan pengunjung di kawasan Mall Washington, dan pada tahun 1934 para komisaris kota mensponsori perayaan tiga hari dari mekarnya pohon di akhir Maret, yang kemudian berkembang menjadi Festival Bunga Sakura tahunan.

Setelah Perang Dunia II, stek pohon sakura Washington dikirim kembali ke Jepang untuk memulihkan koleksi Tokyo yang dihancurkan oleh serangan bom Amerika selama perang.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: