27 Juni 1950: Presiden Harry S Truman Perintahkan AS Berperang di Korea, Taiwan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Seoul - Pada 27 Juni 1950, Presiden Harry S Truman mengumumkan bahwa ia memerintahkan angkatan udara dan angkatan laut Amerika Serikat ke Korea Selatan untuk membantu bangsa demokratis dalam menghalau invasi oleh Komunis Korea Utara --untuk apa yang kemudian dikenal sebagai Perang Korea.

Amerika Serikat sedang melakukan operasi militer besar, jelasnya, untuk menegakkan resolusi PBB yang menyerukan diakhirinya permusuhan, dan untuk membendung penyebaran komunisme di Asia.

Selain memerintahkan pasukan AS ke Korea, Truman juga mengerahkan Armada ke-7 AS ke Formosa (Taiwan) untuk menjaga terhadap invasi oleh Komunis China dan memerintahkan percepatan bantuan militer kepada pasukan Prancis yang memerangi gerilyawan komunis di Vietnam, demikian seperti dikutip dari History.com, Sabtu (27/6/2021).

Pada Konferensi Yalta menjelang akhir Perang Dunia II, Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Inggris Raya sepakat untuk membagi Korea menjadi dua zona pendudukan terpisah.

Negara itu terbelah sepanjang paralel ke-38, dengan pasukan Soviet menduduki zona utara dan Amerika ditempatkan di selatan. Pada tahun 1947, Amerika Serikat dan Inggris Raya menyerukan pemilihan umum bebas di seluruh Korea, tetapi Soviet menolak untuk mematuhinya.

Pada Mei 1948 Republik Rakyat Demokratik Korea—negara komunis—diproklamasikan di Korea Utara. Pada bulan Agustus, Republik Demokratik Korea didirikan di Korea Selatan. Pada tahun 1949, baik Amerika Serikat dan Uni Soviet telah menarik mayoritas pasukan mereka dari Semenanjung Korea.

Pada fajar pada 25 Juni 1950 (24 Juni di Amerika Serikat dan Eropa), 90.000 pasukan komunis Tentara Rakyat Korea Utara menyerbu Korea Selatan melintasi paralel ke-38, menangkap pasukan Republik Korea benar-benar lengah dan melemparkan mereka ke dalam retret selatan yang terburu-buru.

Pada sore hari tanggal 25 Juni, Dewan Keamanan PBB bertemu dalam sesi darurat dan menyetujui resolusi AS yang menyerukan "penghentian segera permusuhan" dan penarikan pasukan Korea Utara ke paralel ke-38. Pada saat itu, Uni Soviet memboikot Dewan Keamanan atas penolakan PBB untuk mengakui Republik Rakyat Tiongkok dan melewatkan kesempatannya untuk memveto ini dan resolusi penting PBB lainnya.

Pada 27 Juni, Presiden Truman mengumumkan kepada bangsa dan dunia bahwa Amerika akan campur tangan dalam konflik Korea untuk mencegah penaklukan bangsa yang merdeka oleh komunisme. Truman menyarankan bahwa Uni Soviet berada di belakang invasi Korea Utara, dan pada kenyataannya Soviet telah memberikan persetujuan taktik untuk invasi, yang dilakukan dengan tank dan senjata buatan Soviet.

Terlepas dari ketakutan bahwa intervensi AS di Korea mungkin menyebabkan perang terbuka antara Amerika Serikat dan Rusia setelah bertahun-tahun "perang dingin," keputusan Truman dipenuhi dengan persetujuan luar biasa dari Kongres dan publik AS. Truman tidak meminta deklarasi perang, tetapi Kongres memilih untuk memperpanjang rancangan dan memberi wewenang kepada Truman untuk memanggil pasukan cadangan militer AS untuk bersiap.

Mengirim Pasukan Darat ke Korea

Para biksu Buddha berdoa di makam para tentara yang gugur untuk negara pada Memorial Day di Pemakaman Nasional Seoul, Korea Selatan, Kamis (6/6/2019). Memorial Day didedikasikan untuk mengingat prajurit dan warga sipil yang gugur selama perang Korea antara 1950-1953. (AP/Ahn Young-joon)
Para biksu Buddha berdoa di makam para tentara yang gugur untuk negara pada Memorial Day di Pemakaman Nasional Seoul, Korea Selatan, Kamis (6/6/2019). Memorial Day didedikasikan untuk mengingat prajurit dan warga sipil yang gugur selama perang Korea antara 1950-1953. (AP/Ahn Young-joon)

Pada 28 Juni, Dewan Keamanan bertemu lagi dan dalam ketidakhadiran Uni Soviet yang terus-terus berlanjut melewati resolusi AS yang menyetujui penggunaan kekuatan terhadap Korea Utara.

Pada 30 Juni, Truman setuju untuk mengirim pasukan darat AS ke Korea, dan pada 7 Juli Dewan Keamanan merekomendasikan agar semua pasukan PBB yang dikirim ke Korea diletakkan di bawah komando AS. Keesokan harinya, Jenderal Douglas MacArthur diangkat sebagai komandan semua pasukan PBB di Korea.

Pada bulan-bulan pembukaan perang, pasukan PBB yang dipimpin AS dengan cepat maju melawan Korea Utara, tetapi pasukan komunis China memasuki persaudaraan pada bulan Oktober, melemparkan Sekutu ke dalam retret yang terburu-buru.

Pada April 1951, Truman membebaskan MacArthur dari komandonya setelah ia secara terbuka mengancam akan mengebom China dalam pembangkangan terhadap kebijakan perang yang dinyatakan Truman. Truman khawatir bahwa eskalasi pertempuran dengan China akan menarik Uni Soviet ke dalam Perang Korea.

Pada Mei 1951, komunis didorong kembali ke paralel ke-38, dan garis pertempuran tetap di sekitarnya selama sisa perang.

Pada 27 Juli 1953, setelah dua tahun negosiasi, gencatan senjata ditandatangani, mengakhiri perang dan membangun kembali divisi Korea 1945 yang masih ada hingga saat ini.

Sekitar 150.000 pasukan dari Korea Selatan, Amerika Serikat, dan negara-negara PBB yang berpartisipasi terbunuh dalam Perang Korea, dan sebanyak satu juta warga sipil Korea Selatan tewas. Diperkirakan 800.000 tentara komunis tewas, dan lebih dari 200.000 warga sipil Korea Utara meninggal.

Tokoh asli pasukan Amerika yang hilang—54.246 tewas—menjadi kontroversi ketika Pentagon mengakui pada tahun 2000 bahwa semua pasukan AS yang terbunuh di seluruh dunia selama periode Perang Korea dimasukkan ke dalam jumlah itu.

Misalnya, setiap tentara Amerika yang terbunuh dalam kecelakaan mobil di mana saja di dunia dari Juni 1950 hingga Juli 1953 dianggap sebagai korban Perang Korea. Jika kematian ini dikurangi dari total 54.000, hanya menyisakan orang Amerika yang meninggal (dari apa pun penyebabnya) di teater operasi Korea, total orang mati AS dalam perang Korea berjumlah 36.516.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel