28 April 1945: Akhir Hayat 'Diktator Bengis' Benito Mussolini dan Kekasihnya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Roma - Pada 28 April 1945, "Il Duce," Benito Mussolini, dan kekasihnya, Clara Petacci, ditembak oleh partisan Italia yang menangkap pasangan tersebut saat keduanya tengah berusaha melarikan diri ke Swiss.

Mantan diktator Italia berusia 61 tahun yang digulingkan oleh sekutu Jermannya sebagai tokoh pemerintahan boneka di Italia utara selama pendudukan Jerman menjelang akhir perang.

Saat Sekutu bertempur di sepanjang semenanjung Italia, mengalahkan kekuatan Poros hampir pasti, Mussolini mempertimbangkan pilihannya.

Tidak ingin jatuh ke tangan Inggris atau Amerika, dia memutuskan melarikan diri ke negara netral, yaitu Swiss.

Dia dan majikannya berhasil mencapai perbatasan Swiss, hanya untuk mengetahui bahwa para penjaga telah menyeberang ke sisi partisan. Mengetahui mereka tidak akan membiarkannya lewat, dia menyamar dengan mantel dan helm Luftwaffe, berharap untuk menyelinap ke Austria bersama beberapa tentara Jerman.

Dalihnya terbukti tidak kompeten, dan mantan diktator tersebut berserta Petacci ditemukan oleh partisan dan ditembak, tubuh mereka kemudian diangkut dengan truk ke Milan, di mana mereka digantung terbalik dan ditampilkan di depan umum.

Sosok Benito Mussolini

Benito Mussolini (kanan) dan Raja Victor Emmanuel III dari Italia (kiri) memberi hormat saat menghadiri upacara pemakaman di Tomb of the Unknown Soldier pada bulan November 1938 di Roma. (AFP)
Benito Mussolini (kanan) dan Raja Victor Emmanuel III dari Italia (kiri) memberi hormat saat menghadiri upacara pemakaman di Tomb of the Unknown Soldier pada bulan November 1938 di Roma. (AFP)

Keluarga Mussolini, pada kenyataannya, tidak begitu rendah hati daripada yang dia klaim — ayahnya, seorang jurnalis sosialis paruh waktu dan juga seorang pandai besi.

Mereka tinggal di dua kamar yang penuh sesak di lantai dua sebuah palazzo kecil yang sudah jompo; dan, karena ayah Mussolini menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mendiskusikan politik di bar dan sebagian besar uangnya untuk majikannya, makanan yang dimakan ketiga anaknya seringkali sedikit.

Seorang anak yang gelisah, Mussolini tidak patuh, sulit diatur, dan agresif. Dia adalah seorang pengganggu di sekolah dan pemurung di rumah.

Karena guru di sekolah desa tidak dapat mengendalikannya, dia dikirim ke sekolah dengan perintah Salesian yang ketat di Faenza, di mana dia membuktikan dirinya lebih merepotkan dari sebelumnya, menikam sesama murid dengan pisau lipat dan menyerang salah satu Salesian.

Untuk mengalahkannya. Dia dikeluarkan dan dikirim ke Sekolah Giosuè Carducci di Forlimpopoli, dari mana dia juga dikeluarkan setelah menyerang murid lain dengan pisau lipatnya.

Dia juga cerdas, dan dia lulus ujian akhir tanpa kesulitan. Dia memperoleh ijazah mengajar dan pernah bekerja sebagai kepala sekolah tetapi segera menyadari bahwa dia sama sekali tidak cocok untuk pekerjaan seperti itu.

Pada usia 19 tahun, seorang pemuda pendek dan pucat dengan rahang yang kuat dan mata yang besar, gelap, dan tajam, dia meninggalkan Italia menuju Swiss dengan medali nikel Karl Marx di sakunya yang kosong.

Selama beberapa bulan berikutnya, menurut akunnya sendiri, dia hidup dari hari ke hari, berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain.

Reporter: Lianna Leticia