29 Oktober 1999: Topan Super dengan Angin 250 Km/Jam Porak-Poranda India

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New Delhi - Sebuah topan besar telah menyapu negara bagian Orissa di India timur dan menewaskan sejumlah orang yang tidak diketahui, serta membuat ribuan orang lainnya kehilangan tempat tinggal pada 29 Oktober 1999.

Dilansir dari laman BBC, Kamis (28/10/2021), tingkat kerusakan sulit ditentukan. Daerah tersebut hampir tidak mungkin dijangkau karena topan telah meruntuhkan jembatan dan membuat jalan dan kereta api tidak dapat dilalui.

Semua komunikasi telah terputus, dan upaya penyelamatan terhambat oleh cuaca buruk yang terus berlanjut.

Pejabat di ibu kota negara bagian, Bhubaneshwar, mengatakan sembilan kematian telah dikonfirmasi, tetapi jumlah korban jiwa diperkirakan akan meningkat dengan cepat.

Banyak kota dan desa belum dapat melaporkan jumlah korban atau penilaian kerusakan karena saluran telepon terputus.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Gelombang Pasang

Ilustrasi gelombang pasang (pixabay)
Ilustrasi gelombang pasang (pixabay)

Angin diyakini telah mencapai lebih dari 160 mph (250 km / jam) - beberapa yang tertinggi yang pernah tercatat di wilayah tersebut.

Gelombang pasang yang merusak juga melanda dataran rendah di sepanjang pantai, menyapu bersih seluruh desa.

Laporan yang belum dikonfirmasi mengatakan banjir membentang hingga sembilan mil ke daratan.

Helikopter tentara mulai menjatuhkan parsel berisi makanan untuk para penyintas , dan telah melaporkan ribuan orang terdampar di atap rumah atau meringkuk bersama di kantung daerah tinggi.

Pemerintah akan mengerahkan tentara untuk membantu upaya penyelamatan. Spesialis darurat juga telah dikerahkan.

Peringatan Penyakit

Bagaimanapun, ada kekhawatiran serius bahwa skala bencana dan terpencilnya beberapa komunitas terdampak akan sangat sulit mendapatkan pasokan melalui daerah-daerah bencana paling parah.

Semakin lama bantuan tertunda, semakin tinggi kemungkinan penyakit yang ditularkan melalui air dan kelaparan.

Sudah ada panggilan dari beberapa politisi di Delhi agar pemerintah meminta bantuan masyarakat internasional.

Ini adalah topan kedua yang melanda daerah tersebut dalam dua minggu.

Yang pertama, dengan kecepatan angin sekitar 135 mph (217 km/jam), menghantam sedikit lebih jauh ke pantai pada pertengahan Oktober. Topan pertama menewaskan lebih dari 150 orang dan mempengaruhi hampir 500.000 lainnya.

Reporter: Ielyfia Prasetio

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel