3 Bintang Akademi MU yang Pernah Bermain Bersama Chelsea

Liputan6.com, Jakarta Chelsea sempat dikabarkan berminat terhadap lulusan akademi Manchester United (MU) Angel Gomes. Laporan tersebut menyatakan bahwa pemain muda Inggris itu tidak puas dengan kurangnya kesempatan di bawah Ole Gunnar Solskjaer dan sedang mempertimbangkan untuk pergi dengan status bebas transfer.

Chelsea, kemudian, dilaporkan sudah sangat percaya diri dalam mengamankan kesepakatan untuk pemain muda MU itu karena agennya, Pini Zahavi, memiliki hubungan dekat dengan klub.

Media sosial kemudian menjadi hiruk pikuk mengenai rencana transfer tersebut. Ada beberapa orang yang sangat marah, sementara yang lainnya berpikir keberangkatan Gomes akan membawa dampak positif, meski sang pemain belum membuktikan dirinya untuk klub.

Penggemar Chelsea begitu bersemangat melihat prospek perekrutan pemain muda berbakat yang telah menjadi kapten timnas Inggris U-17. Selain itu, gagasan merebut pemain yang menjanjikan dari saingan mereka hanya meningkatkan perasaan itu.

Namun, masih harus dilihat apakah minat Chelsea terhadap Gomes itu, nyata atau apakah itu taktik agen pemain untuk memaksa MU menyajikan tawaran tinggi. Sebelumnya, ada tiga pemain yang telah mengikuti jalur yang sama sebelumnya dan bagaimana nasib mereka.

Mark Hughes

1. Mark Hughes - Tahun 1986 didatangkan Barcelona dari MU namun gagal bersinar sehingga akhirnya kembali ke Setan Merah. Striker asal Wales ini sempat memperkuat Chelsea tiga musim dengan mencetak 26 gol dari 101 laga. (AFP/Stefan Rousseau)

Meskipun ia mungkin tidak memiliki banyak keberuntungan sebagai manajer, Mark Hughes menikmati karier yang cukup sukses mewakili MU, Chelsea, Barcelona, ??dan bahkan Bayern Muenchen. Pemain asal Wales ini memenangkan Liga Premier dua kali, Piala FA empat kali, dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik oleh Chelsea dan United selama karirnya yang luar biasa.

Hughes bergabung dengan akademi MU ketika masih muda pada tahun 1978 dan melakukan debutnya di tim utama selama musim 1983-84. Dia mencetak lima gol dari 17 penampilan selama musim penuh pertamanya di klub.

Dia memenangkan tempatnya di starting eleven untuk musim berikutnya. Dia mencetak 24 kali di musim 1984-85 dan 18 kali di musim 85-86 sebelum dijual ke Barcelona dengan harga £ 2 juta.

Pada Mei 1988, Hughes kembali ke Old Trafford dengan biaya rekor klub, setelah bertugas singkat dengan Barcelona dan Bayern Munchen. Dia tinggal di sana selama tujuh musim, mencetak 116 gol sekaligus memenangkan dua gelar Liga Premier. Dia meninggalkan United untuk kedua kalinya dan terakhir pada 1995 ketika Chelsea membayar Setan Merah satu juta untuk jasanya.

Di Chelsea, pemain Wales itu membentuk kemitraan yang mengesankan dengan pemain Italia Gianfranco Zola dan memainkan peran kunci dalam kebangkitan mereka di akhir tahun 90-an. Hughes memenangkan Piala FA bersama The Blues pada tahun 1997, dan Piala Liga pada tahun 1998. Dia mengakhiri tugas yang sukses dengan mengangkat Piala UEFA Cup Winners 'di tahun yang sama.

Mark Bosnich

2. Mark Bosnich - Kehadiran Peter Schmeichel membuatnya angkat kaki dari Manchester United. Sempat pulang ke Australia, kemudian tampil memukau bersama Aston Villa, membuat Sir Alex Ferguson memanggilnya pulang. (www.footballstar.co)

Karier Mark Bosnich sangat menarik. Kiper Australia belum masuk ke dalam buku sejarah sebagai salah satu pemain terbaik untuk bermain di liga. Tetapi pada saat yang sama, ia telah mewakili Manchester United dan Chelsea, dan juga memiliki medali pemenang Liga Premier untuk namanya!

Bosnich menghabiskan satu tahun di akademi MU ketika dia bergabung dengan mereka secara non-kontrak pada tahun 1989. Dia tetap di klub sampai 1991, selama waktu itu dia membuat tiga penampilan tim utama.

MU kemudian membawa Bosnich kembali ke Old Trafford pada tahun 1999 sebagai pengganti Peter Schmeichel. Dia adalah kiper pilihan utama klub untuk musim 99-00, membuat 23 penampilan dan mengambil medali pemenang Liga Premier dalam prosesnya.

Namun, kedatangan Fabian Barthez pada tahun 2000 membuat pemain Australia itu kehilangan posisinya di tim dan ia meninggalkan klub pada tahun 2001 ke Chelsea.

Namun, tugasnya di Chelsea tidak menguntungkannya. Dalam satu setengah tahun penandatanganan untuk klub, selama waktu itu ia hanya membuat lima penampilan, Bosnich dipecat oleh Chelsea.

Bosnich juga gagal tes narkoba pada 2002 dan dilarang bermain sepakbola selama sembilan bulan. Dia baru kembali bermain secara profesional pada 2008

Danny Drinkwater

Tidak seperti Mark Hughes dan Mark Bosnich, Danny Drinkwater tak membuat penampilan tim utama senior selama waktunya dengan MU. Sebagai gantinya, anak muda itu dipinjamkan empat kali dari 2009 hingga 2012 ke Huddersfield Town, Cardiff City, Watford, dan Barnet.

Drinkwater menghabiskan beberapa tahun di akademi MU setelah bergabung dengan mereka sebagai bocah sembilan tahun. Namun, menyadari bahwa peluangnya untuk masuk ke tim utama sangat tipis, sang gelandang bergabung dengan klub Championship Leicester City pada Januari 2012.

Momen mahkota mantan bintang akademi MU itu datang di Liga Premier pada musim 2015/16, ketika ia membantu The Foxes meraih kemenangan gelar yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Chelsea datang memanggil Drinkwater pada tahun 2017, yang saat ini telah menjadi anggota Timnas Inggris. Namun demikian, ia gagal tampil mengesankan di Stamford Bridge dan hanya memiliki 12 penampilan untuk namanya sampai saat ini.

Dia menghabiskan paruh pertama musim 2019/20 dengan status pinjaman di Burnley dan kemudian dipinjamkan ke Aston Villa. Ia dianggap sebagai salah satu pemain terburuk yang dibawa oleh klub selama masa jabatan Roman Abramovich. Tapi, ia tetap memiliki kontrak di Stamford Bridge hingga 2022.