3 Faktor Penyebab Bullying yang Paling Umum Terjadi pada Remaja

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Kekerasan merupakan suatu hal yang paling banyak ditakuti oleh manusia. Baik kekerasan langsung maupun tidak langsung, baik kekerasan verbal maupun non verbal. Kekerasan dapat terjadi pada siapa pun termasuk pada remaja

Beberapa waktu belakangan peristiwa bullying pada anak semakin marak terjadi. Bullying sendiri merupakan sebuah situasi di mana terjadi penyalahgunaan kekuatan atau kekuasaan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang.

Bentuk paling umum terjadi pada kasus bullying pada remaja adalah pelecehan verbal, yang bisa datang dalam bentuk ejekan, menggoda atau meledek seseorang. Pada mulanya kekerasan verbal tetapi jika tidak segera ditindak lanjuti dengan benar maka dapat memicu munculnya perlakuan yang lebih berbahaya seperti pelecehan secara fisik.

TERKAIT: 5 Tanda Anak Mengalami Bullying yang Perlu Diwaspadai Orangtua

TERKAIT: 7 Artis yang Anaknya Jadi Korban Bullying, Sedih karena Masih Kecil

TERKAIT: 4 Alasan Mengapa Anak Melakukan Bullying Terhadap Temannya

Ada banyak faktor penyebab bullying pada anak salah satunya datang dari faktor keluarga. Remaja yang tumbuh dan berkembang di dalam keluarga yang kurang harmonis, orang tua yang terlalu emosional dan kurangnya perhatian orang tua terhadap anak dapat menyebabkan timbulnya perilaku menyimpang salah satunya bullying.

Untuk mencegah perilaku bullying pada remaja, penting bagi kita untuk mengetahui penyebabnya sedini mungkin. Untuk itu, berikut Fimela.com kali ini akan mengulas 3 faktor penyebab bullying yang paling umum terjadi pada remaja. Dilansir dari Merdeka.com, simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

1. Faktor Keluarga

Ilustrasi Faktor Keluarga Credit: pexels.com/Anthony
Ilustrasi Faktor Keluarga Credit: pexels.com/Anthony

Penyebab bullying pada anak dan remaja yang pertama datang dari faktor keluarga. Anak yang tumbuh dan berkembang di dalam keluarga yang kurang harmonis, orang tua yang terlalu emosional dan kurangnya perhatian orang tua terhadap anaknya dapat menyebabkan timbulnya perilaku menyimpang salah satunya perilaku bullying.

Orang tua yang terlalu sibuk dan kurang mencurahkan perhatian anak dapat menyebabkan sosialisasi tidak sempurna pada anak. Anak yang mengalami sosialisasi tidak sempurna ini berkemungkinan memiliki perilaku menyimpang.

Anak bisa menjadi pelaku bullying di antaranya karena kemampuan adaptasi yang buruk, pemenuhan eksistensi diri yang kurang, harga diri yang rendah, adanya pemenuhan kebutuhan yang tidak terpuaskan di aspek lain dalam kehidupannya. Bahkan bisa jadi pelaku ini juga merupakan korban bullying sebelumnya.

2. Faktor Teman Sebaya

Ilustrasi Teman Sebaya Credit: pexels.com/Simon
Ilustrasi Teman Sebaya Credit: pexels.com/Simon

Salah satu faktor yang sangat besar dari perilaku bullying pada remaja disebabkan oleh teman sebaya yang memberikan pengaruh negatif dengan cara memberikan ide baik secara aktif maupun pasif bahwa bullying tidak akan berdampak apa-apa dan merupakan suatu hal yang wajar dilakukan. Padahal hal tersebut jelas-jelas salah dan merugikan orang lain.

3. Faktor Media Massa

Ilustrasi Faktor Media Massa Credit: pexels.com/Lisa
Ilustrasi Faktor Media Massa Credit: pexels.com/Lisa

Anak-anak maupun remaja merupakan kelompok yang paling mudah untuk dipengaruhi, sebab mereka sedang mencari jati diri sehingga mereka sangat mudah meniru atau mencontoh apa yang dilihat. Seperti pada film atau sinetron yang berisi adegan kekerasan dan sebagainya.

Media massa lain yang sedang banyak digandrungi anak-anak hingga remaja adalah internet dan media sosial. Tidak dapat dipungkiri bahwa media sosial memiliki peran yang besar dalam kehidupan seseorang. Faktanya banyak dari para pelaku bullying yang senang bermain sosial media seperti Facebook, Instagram, Tiktok, maupun Youtube.

Maka dari itu penting untuk mendampingi dan memberikan pengertian pada anak-anak mengenai pentingnya menyaring informasi yang beredar di jagat maya agar tidak mudah termakan hoax apalagi dengan mudah menerimanya mentah-mentah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel