3 Gerakan Menyapa di Asia Tenggara dan Maknanya pada Tiap Negara

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kawasan Asia Tenggara penuh dengan nuansa budaya yang unik.

Dari cara kita makan (sumpit, atau hanya dengan tangan kosong), hingga cara kita berinteraksi dengan masyarakat, setiap negara di bagian dunia ini memiliki sifat mereka sendiri yang membedakan masing-masing, tetapi juga membawa mereka lebih dekat bersama.

Salah satu ciri budaya paling langsung di Asia Tenggara adalah banyak cara unik untuk menyapa orang. Lebih khusus lagi, cara menggunakan tangan untuk melakukan salam.

Berikut adalah 3 jenis gerakan menyapa yang akan Anda temui di Asia Tenggara, seperti dikutip dari Mashable SE Asia, Minggu (5/9/2021).

1. Ala Barat

Ilustrasi (AFP)
Ilustrasi (AFP)

Tidak dapat disangkal bahwa budaya Barat dan nuansanya telah meresap ke seluruh dunia, jadi tidak mengherankan bahwa banyak orang Asia Tenggara modern berjabat tangan seperti orang lain.

Apakah Anda memiliki pegangan yang kuat, atau sentuhan yang lebih halus, orang-orang di Filipina dan Singapura tampaknya menjadi yang paling terbiasa dengan jabat tangan Barat. Ini juga merupakan salam tangan yang paling umum di antara orang-orang yang melakukan bisnis atau berbaur dengan orang asing dan ekspatriat.

Namun, bahkan di tempat-tempat di mana jabat tangan ini cukup lazim, mungkin masih ada aturan tertentu yang perlu diperhatikan. Misalnya, orang tua mungkin tidak begitu terbiasa dengan itu, memilih untuk tetap berpegang pada salam tradisional negara mereka (lebih lanjut tentang ini nanti).

Selain itu, mungkin ada aturan khusus gender yang memungkinkan atau melarang jenis kelamin tertentu untuk memulai jabat tangan.

Orang Vietnam juga umumnya tetap berjabat tangan, dan beberapa berjabat tangan dengan kedua tangan jika orang yang memulai salam melakukannya. Saat melakukan ini, itu juga cukup umum untuk melihat orang-orang sedikit menundukkan kepala mereka juga.

Tetapi ketika menyapa orang tua, yang lebih menolak jabat tangan, ada tambahan gerakan membungkuk di antara prosesi itu.

Tapi tentu saja, untuk menyebut ini jabat tangan Barat sebenarnya cukup ketinggalan jaman, mengingat universalitas gerakan tersebut.

2. Salam di Dada

Ilustrasi ASEAN. (Gunawan Kartapranata/Creative Commons)
Ilustrasi ASEAN. (Gunawan Kartapranata/Creative Commons)

Yang satu ini terlihat di banyak negara yang didominasi Muslim, seperti Indonesia, Malaysia, dan Brunei. Namun, penting untuk dicatat bahwa salam itu sendiri tidak eksklusif untuk iman apa pun.

Ini juga salah satu gerakan yang lebih 'sentimental'; Prosesi atas penerimaan seseorang terhadap seseorang yang baru saja mereka temui, atau bahkan seseorang yang sangat dekat dengan mereka.

Banyak orang di Barat mungkin meletakkan tangan kanan mereka di atas hati mereka ketika mengambil sumpah atau berjanji setia. Dan sama seperti rekan-rekan Amerika, gerakan tangan-di-atas-dada hanya dapat dilakukan dengan tangan kanan, karena tangan kiri umumnya digunakan untuk menjaga kebersihan pribadi.

Di Malaysia, di mana salam itu hanya dikenal sebagai Salam Malaysia,itu adalah salam tangan umum yang tampaknya dipopulerkan pada akhir 1990-an oleh Menteri Kebudayaan, Seni, dan Pariwisata Abdul Kadir Sheikh Fadzir, yang mendorong orang Malaysia untuk menggunakannya sebagai cara untuk menyambut orang asing dan wisatawan.

Itu juga mengapa Anda melihat pramugari maskapai nasional negara itu, Malaysia Airlines, melakukannya juga. Plus, itu bekerja untuk menyapa seseorang, serta melihat mereka pergi atau mengucapkan selamat tinggal.

Sekarang, gerakan itu ada di mana-mana di industri perhotelan karena kehangatan dan sifatnya yang ramah. Di antara populasi Melayu di Singapura, ini juga merupakan isyarat yang cukup umum.

Tetapi seperti yang disebutkan sebelumnya, semua orang melakukannya, atau setidaknya, memiliki pilihan untuk melakukannya.

3. Merapatkan Kedua Telapak Tangan

Ilustrasi ASEAN (sumber: freepik)
Ilustrasi ASEAN (sumber: freepik)

Seperti meletakkan tangan kanan anda di atas hati anda, salam ini membentang di luar batas-batas satu negara di Asia Tenggara. Ini umumnya digunakan di Thailand, Myanmar, Laos, dan Kamboja.

Tentu saja, masing-masing negara memiliki pandangan mereka sendiri, dengan nama yang berbeda.

Di Thailand, di mana salam dikenal sebagai wai, ada berbagai cara untuk melakukannya, tergantung pada situasi dan orang-orang yang Anda sapa.

Misalnya, ketika menyapa seseorang, Anda harus merapatkan telapak tangan Anda bersama-sama di dekat dada Anda, dan kemudian (pada saat yang sama) menurunkan kepala Anda dan mengangkat tangan Anda, sampai ibu jari Anda menyentuh hidung dan jari telunjuk Anda menyentuh dahi Anda, di antara alis Anda.

Ketika Anda menyapa seseorang yang lebih tua dari Anda atau pada usia yang sama, Anda melakukan wai biasa tetapi hidung Anda disentuh oleh jari telunjuk Anda sebagai gantinya.

Jika memberikan wai kepada raja Thailand, orang akan mengangkat tangan mereka lebih tinggi, ke atas kepala mereka.

Kamboja dan Laos juga menggunakan salam serupa yang disebut sampeah dan nop masing-masing.

Sementara salam juga digunakan di Myanmar, posisi tangan sangat berbeda dibandingkan dengan yang lain – ditempatkan di dekat perut, bukan dada. Namun, ketika menyapa orang-orang tertentu, seperti biksu, telapak tangan ditekan bersama di tingkat wajah sambil menundukkan kepala Anda.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel