3 Hal Ini Buatmu Bisa Tetap Kena Covid-19 Meski Telah Divaksinasi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Mendapatkan vaksinasi Covid adalah cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari COVID-19, tetapi tidak ada vaksin yang 100 persen efektif.

Faktanya, masih terdapat kasus orang-orang yang tetap terkena Covid meskipun telah divaksinasi. Namun, persentase kesembuhan mereka relatif lebih besar ketimbang orang yang sama sekali tidak divaksinasi Covid yang kemudian terinfeksi virus tersebut.

Di samping itu, para ahli mengatakan ada beberapa hal yang dapat membuat Anda lebih mungkin terinfeksi virus Corona meski telah melakukan vaksinasi Covid-19.

Hal yang membuat Anda tetap terinfeksi meski telah divaksinasi

Ilustrasi COVID-19. Foto: (Ade Nasihudin/Liputan6.com).
Ilustrasi COVID-19. Foto: (Ade Nasihudin/Liputan6.com).

Menurut WebMD, ada tiga hal yang lebih mungkin menyebabkan infeksi terobosan atau terinfeksi Covid meski telah divaksinasi.

Hal tersebut yakni: petugas kesehatan yang tidak sengaja menyimpan atau memberi Anda vaksin secara tidak benar, memiliki sistem kekebalan yang lemah, atau tertular varian COVID.

1. Kesalahan pemberian vaksin atau cara menyimpannya

Ilustrasi COVID-19 Foto oleh cottonbro dari Pexels
Ilustrasi COVID-19 Foto oleh cottonbro dari Pexels

Sebuah laporan yang dirilis 22 April oleh Institute for Safe Medication Practices (ISMP) menganalisis sekitar 160 kesalahan vaksin COVID yang dilaporkan secara sukarela antara 14 Desember dan 15 April, tetapi ISMP mengatakan ini "tidak mencerminkan semua kesalahan vaksin COVID-19 yang mungkin terjadi secara nasional."

Kesalahan yang paling umum termasuk pemberian dosis yang terlalu rendah atau terlalu tinggi, pemberian vaksin yang salah untuk dosis kedua, menggunakan teknik injeksi atau ukuran jarum yang salah, atau penyimpanan dan penanganan vaksin yang tidak tepat.

2. Sistem kekebalan tubuh yang lemah

Meningkatkan kekebalan tubuh. (Ilustrasi: YouTube)
Meningkatkan kekebalan tubuh. (Ilustrasi: YouTube)

Dalam hal memiliki sistem kekebalan yang lemah, banyak penelitian terbaru menunjukkan bahwa ini menyebabkan vaksin menghasilkan lebih sedikit antibodi. Sebuah studi 5 Mei dari Fakultas Kedokteran Universitas John Hopkins menemukan bahwa hanya 17 persen penerima transplantasi organ yang memiliki antibodi setelah dosis vaksin COVID pertama, dan jumlah itu meningkat menjadi hanya 35 persen setelah dua dosis.

"Mungkin ada beberapa pasien imunosupresi yang mendapat vaksinasi dan memiliki perlindungan yang memadai dan mungkin ada beberapa yang tidak," ujar Amesh A. Adalja, MD, seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Health Security, mengatakan kepada CreakyJoints.

"Kami masih dalam tahap awal untuk memahami apa korelasi perlindungan untuk COVID-19 pasca-vaksinasi."

3. Varian Covid-19

Banner Ilustrasi Lonjakan Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Banner Ilustrasi Lonjakan Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)

Dan kemudian ada variannya, termasuk varian Delta yang sangat menular yang menyebar ke seluruh dunia. Sebuah studi 22 Mei dari Public Health England menemukan bahwa kemanjuran vaksin Pfizer terhadap gejala COVID turun menjadi hanya 33 persen setelah satu dosis dan 88 persen setelah dua dosis melawan virus varian delta. Vaksin ini umumnya 95 persen efektif melawan gejala COVID setelah dua dosis, menurut CDC.

Penasihat COVID Gedung Putih Anthony Fauci, MD, mengatakan bahwa prevalensi varian Delta telah berlipat ganda di AS selama dua minggu terakhir, dengan sekarang bertanggung jawab atas satu dari setiap lima kasus COVID saat ini di negara tersebut.

"Varian Delta saat ini merupakan ancaman terbesar di AS terhadap upaya kami untuk menghilangkan COVID-19," kata Fauci dalam pengarahan COVID Gedung Putih pada 22 Juni.

Tetap kenakan masker dan patuhi prokes

Ilustrasi Memakai Masker Credit: pexels.com/Polina
Ilustrasi Memakai Masker Credit: pexels.com/Polina

Los Angeles County, sesuai dengan rekomendasi baru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), telah meminta individu yang divaksinasi penuh untuk sementara waktu kembali menggunakan masker di dalam ruangan.

"Sampai kita lebih memahami bagaimana dan kepada siapa varian Delta menyebar, semua orang harus fokus pada perlindungan maksimum dengan gangguan minimum terhadap rutinitas karena semua bisnis beroperasi tanpa batasan lain, seperti jarak fisik dan batas kapasitas," tulis seorang pejabat LA County dalam sebuah pernyataan.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel