3 Januari 1993: AS dan Rusia Sepakat untuk Kurangi Ribuan Stok Senjata Nuklir

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Moskow - Amerika Serikat dan Rusia, pada 3 Januari 1993, sepakat untuk mengurangi jumlah hulu ledak nuklir yang mereka miliki antara 3.000 dan 3.500.

Presiden AS George Bush, yang pada tahun itu akan mengakhiri masa jabatannya, dan mitranya dari Rusia Boris Yeltsin, menandatangani Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis kedua - Start II - di Moskow.

Kala itu, masing-masing pihak memiliki sekitar 10.000 hulu ledak dan Start II menandai pengurangan terbesar yang pernah disepakati dengan total mencapai ribuan dari kedua negara, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (3/1/2022).

Selain itu, senjata nuklir berbasis laut akan dipotong menjadi 1.750 masing-masing dan semua rudal multi-hulu ledak berbasis darat akan dihilangkan.

Bush mengatakan perjanjian itu menawarkan "untuk orang tua dan anak-anak, masa depan yang bebas dari rasa takut", dan Yeltsin menyebutnya "perjanjian harapan".

Pengurangan Ribuan Hulu Ledak Nuklir

Dua aktivis berpose dengan rudal tiruan dengan memakai topeng Presiden AS, Donald Trump dan Pemimpin Korut, Kim Jon-un di Kedubes Korea Utara di Berlin, Jerman (13/9). Mereka menutut penghapusan senjata nuklir. (AFP Photo/dpa/Britta Pedersen/Germany Out)
Dua aktivis berpose dengan rudal tiruan dengan memakai topeng Presiden AS, Donald Trump dan Pemimpin Korut, Kim Jon-un di Kedubes Korea Utara di Berlin, Jerman (13/9). Mereka menutut penghapusan senjata nuklir. (AFP Photo/dpa/Britta Pedersen/Germany Out)

Perjanjian itu berarti bahwa pada tahun 2003, tiga perempat dari hulu ledak nuklir yang dimiliki oleh kedua negara pada awal 1990-an akan hancur.

Yeltsin percaya Start II menunjukkan bahwa Rusia telah meninggalkan perlombaan senjata.

"Saya pikir penting bagi kekuatan Rusia sebagai kekuatan besar untuk ditentukan bukan oleh jumlah rudal tetapi oleh standar hidup warganya, pengembangan budaya, pendidikan dan tradisi nasional," katanya.

Yeltsin mengakui perjanjian itu pasti akan disanggah kubu oposisi dalam negeri, sebelum diratifikasi di parlemen Rusia.

Kongres AS juga harus menyetujui Start II, serta parlemen bekas republik Soviet Belarus, Ukraina dan Kazakhstan di mana senjata nuklir masih dipegang.

Yeltsin telah dikritik karena membuat terlalu banyak konsesi ke AS, dengan melepaskan semua rudal SS-18 berbasis darat Rusia dengan beberapa hulu ledak – inti dari kemampuan serangannya.

Sebaliknya AS tampaknya telah mempertahankan keuntungan taktis dengan menyetujui untuk membagi dua hulu ledak berbasis kapal selamnya, yang membentuk jantung persenjataan nuklirnya.

Start II dibangun di atas perjanjian sebelumnya yang membantu membawa akhir Perang Dingin.

Kesepakatan itu mulai ditandatangani oleh Bush dan mantan Presiden Uni Soviet Mikhail Gorbachev pada tahun 1991.

Mereka berjanji untuk mengurangi jumlah hulu ledak nuklir sekitar setengah menjadi 6.000 di setiap sisi dan peluncur rudal jarak jauh menjadi 1.600 untuk setiap negara.

Dengan Start II, persenjataan nuklir AS akan kembali ke tingkat yang tidak terlihat sejak awal 1960-an dan di Rusia sejak pertengahan 1970-an.

Dalam Konteks

Peluncuran rudal jelajah antarbenua bertenaga nuklir Rusia terbaru saat uji coba. Presiden Vladimir Putin mengklaim bahwa persenjataan mereka tidak dapat dicegat oleh musuh. (RU-RTR Russian Television via AP)
Peluncuran rudal jelajah antarbenua bertenaga nuklir Rusia terbaru saat uji coba. Presiden Vladimir Putin mengklaim bahwa persenjataan mereka tidak dapat dicegat oleh musuh. (RU-RTR Russian Television via AP)

Pada tahun 2001, kedua negara telah memenuhi kriteria yang ditetapkan dalam Start I.

Start II diratifikasi oleh Kongres AS pada tahun 1996 dan Belarus, Ukraina dan Kazakhstan mentransfer hulu ledak di wilayah mereka ke Rusia dan menghancurkan kendaraan pengiriman yang menyertainya.

Pada tahun 1997, Presiden AS Bill Clinton dan Presiden Rusia Boris Yeltsin harus memperpanjang batas waktu perjanjian hingga 2007 dan berangkat untuk memulai negosiasi pada perjanjian Start III untuk pengurangan lebih lanjut.

Parlemen Rusia akhirnya setuju untuk Memulai II pada tahun 2000 tetapi Start III yang direncanakan justru ditinggalkan.

Sebaliknya, pada tahun 2002, Presiden AS George W Bush dan Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani Perjanjian Pengurangan Ofensif Strategis - lebih dikenal sebagai Perjanjian Moskow.

Pada tahun 2012, perjanjian ini bertujuan untuk memotong hulu ledak nuklir masing-masing dari tingkat antara 6.000 dan 7.000, menjadi antara 1.700 dan 2.200 masing-masing.

Tetapi langkah-langkah yang diuraikan di Start II untuk menghancurkan metode pengiriman senjata nuklir - seperti pembom, kapal selam dan peluncur - tidak dibahas dalam Perjanjian Moskow.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel