3 Juni Hari Internasional Sepeda, Kenang Kendaraan Serbaguna Ramah Lingkungan

Liputan6.com, Jakarta - 3 Juni diperingati sebagai World Bicycle Day atau Hari Sepeda Internasional atau Hari Sepeda Dunia.  

Hari internasional ini pertama kali diresmikan pada tahun 2018. Lahir dari kampanye Leszek Sibilski, dan dukungan dari Turkmenistan dan 56 negara lainnya, seperti yang dikutip dari Republic World, Rabu (3/6/2020). 

Resolusi untuk Hari Sepeda Sedunia mengakui keunikan dan keserbagunaan sepeda yang telah menjadi kendaraan manusia selama dua abad. Tak hanya itu, sepeda juga memiliki harga yang terjangkau bagi semua orang.

Sepeda juga merupakan kendaraan yang ramah lingkungan. Peringatan Hari Sepeda Dunia ini dirayakan dengan berbagai peserta dari berbagai kalangan seperti politikus, altet dan anggota PBB. 

Pentingnya Bersepeda

Seorang pria mengendarai sepedanya untuk bekerja di Manila pada 20 Mei 2020. Penjualan sepeda meroket menyentuh 300-500 unit dalam dua hari sejak pemerintah Filipina mulai melonggarkan langkah-langkah karantina yang dilakukan untuk mencegah penyebaran pandemi COVID-19. (Ted ALJIBE/AFP)

Bersepeda tak hanya dapat menjaga lingkungan, tapi juga dapat menjaga kesehatan tubuh seseorang.

Beberapa penyakit yang dapat dikurangi karena bersepeda adalah risiko penyakit jantung, stroke, kanker tertentu, diabetes, dan bahkan kematian.

Hari Sepeda Sedunia juga memberikan peringatan bahwa sepeda merupakan kendaraan yang sustainable, yang menyampaikan pesan positif untuk mendorong konsumsi dan produksi energi yang sustainable.

Bisakah sepeda menjadi solusi untuk tantangan pemulihan pasca-pandemi Corona COVID-19?

Negara-negara anggota Eropa di Perserikatan Bangsa-Bangsa baru-baru ini menciptakan satuan tugas untuk menganalisi pertanyaan ini lebih lanjut, dan membahas cara-cara untuk membuat mobilitas pasca-pandemi Corona COVID-19 lebih berwawasan lingkungan, sehat dan berkelanjutan.

Karena banyak negara di Eropa dan tempat lain mulai mencabut lockdown, United Nations Economic Commission for Europe (UNECE) atau Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Eropa, melihat peluang dan kewajiban bagi sektor transportasi untuk memulai kembali dengan cara yang kondusif untuk sistem yang lebih efisien dan lebih ramah lingkungan.

"New normal perlu dikembangkan untuk menggantikan ‘bisnis seperti biasa’," kata UNECE.

Selama lockdown, penduduk kota menikmati langit biru jernih berkat udara yang lebih bersih dan mulai mendengar burung bernyanyi ketika kebisingan berkurang. Menurut UNECE, tingkat polusi di Barcelona bahkan turun sekitar 62 persen, dan situasi serupa telah diamati di kota-kota besar Eropa lainnya seperti Milan, London dan Paris.

Dikutip dari situs UN.Org, pada saat yang sama, lebih banyak orang menggunakan mobil pribadi mereka untuk melarikan diri dari keramaian. Kembali ke penggunaan massal kendaraan pribadi tidak akan memungkinkan Pemerintah untuk memenuhi tujuan pembangunan berkelanjutan dan target Perjanjian Paris, UNECE menunjukkan.

Gugus tugas baru, yang diluncurkan di bawah Program Pan-Eropa Transportasi, Kesehatan, dan Lingkungan (THE PEP) bersama-sama dipimpin oleh UNECE dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa, bertujuan untuk menyelesaikan masalah ini dan mengembangkan serangkaian prinsip untuk berkelanjutan hijau dan sehat mobilitas.

Gugus tugas tersebut akan terdiri dari perwakilan Negara-negara anggota, organisasi internasional, masyarakat sipil, akademisi dan pemangku kepentingan lainnya, dan akan mengeksplorasi perubahan jangka panjang dan strategis untuk sektor ini.

Prinsip-prinsip tersebut akan diusulkan untuk disetujui oleh Negara-negara anggota pada Pertemuan Tingkat Tinggi Kelima tentang Transportasi, Kesehatan dan Lingkungan, yang akan diadakan tahun depan di Wina.

Dalam pesannya pada Hari Bumi Internasional, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres telah mengusulkan enam tindakan terkait iklim untuk membentuk pemulihan hijau pasca-pandemi, yang mencakup seruan untuk mengakhiri subsidi bahan bakar fosil.

Menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), berinvestasi pada pejalan kaki dan pengendara sepeda - yang sering digunakan mayoritas warga di kota - dapat menyelamatkan jiwa, membantu melindungi lingkungan dan mendukung pengentasan kemiskinan.

Reporter: Yohana Belinda