3 Pemain MU Ini Sudah Kehabisan Peluang Tampil Bersama Solskjaer

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Manchester United atau MU kini berada di bawah pengawasan ketat setelah kekalahan dari rival lokal Manchester City, akhir pekan lalu. Pada laga itu, Setan Merah tampil buruk di seluruh lapangan.

Situasi itu tentu saja membuat manajer MU Ole Gunnar Solskjaer menerima beban kritik saat MU kehilangan lebih banyak kekuatan di sisi performa Liga Inggris.

Tuan rumah sebenarnya membutuhkan hasil positif setelah menelan kekalahan dari Leicester dan Liverpool dalam beberapa pekan terakhir.

Penampilan tengah pekan mereka juga meninggalkan banyak hal. Mereka seolah mengandalkan drama akhir baik di kandang maupun tandang melawan Atalanta.

Di sisi lain Tim City asuhan Pep Guardiola terlalu klinis untuk membiarkan hal itu terjadi pada mereka. City sudah memimpin 2-0 pada babak pertama.

Sulit Dipertahankan

Aaron Wan Bisa, bek MU berjibaku hadapi pemain Partizan (AP)
Aaron Wan Bisa, bek MU berjibaku hadapi pemain Partizan (AP)

Terkait dengan itu ada beberapa pemain MU yang kemungkinan sudah sulit untuk dipertahankan di Old Trafford. Salah satunya adalah Aaron Wan-Bissaka.

Bek kanan ini telah membangun reputasi sebagai bek satu lawan satu yang kuat, meskipun arahannya sedikit berubah selama pertandingan terakhir.

Tidak Cocok

Bruno Fernandes juga kedapatan memaki rekan setimnya saat Manchester United dibantai Tottenham Hotspur 1-6. Ini bukan kali pertama dia melampiaskan emosinya. (Foto: AFP/Pool/Dave Thompson)
Bruno Fernandes juga kedapatan memaki rekan setimnya saat Manchester United dibantai Tottenham Hotspur 1-6. Ini bukan kali pertama dia melampiaskan emosinya. (Foto: AFP/Pool/Dave Thompson)

Karena eksperimen Solskjaer dengan formasi lima bek, Wan-Bissaka tampil di bek sayap dengan lisensi yang lebih bebas untuk terbang ke depan dan menyerang.

Itu tidak terlalu cocok dengan keahliannya. Bagaimanapun itu sangat jelas terlihat selama kemenangan nyaman City di Old Trafford.

Itu berarti peluang United dan Solskjaer menjelajah ke pasar transfer untuk bala bantuan bek kanan mungkin lebih tinggi dari sebelumnya. .

Pemain lainnya adalah Fred. Lini tengah defensif adalah posisi lain di peringkat United yang secara luas dipandang sebagai titik lemah, jika menempatkan Fred dan Scott McTominay untuk tampil di pertandingan mendatang.

Tak Punya Kesempatan

Pemain Manchester United Marcus Rashford dan Fred merayakan golnya ke gawang Atalanta pada matchday ketiga Grup F Liga Champions di Old Trafford, Manchester, Inggris, Kamis, 21 Oktober 2021. (AP Photo /Dave Thompson)
Pemain Manchester United Marcus Rashford dan Fred merayakan golnya ke gawang Atalanta pada matchday ketiga Grup F Liga Champions di Old Trafford, Manchester, Inggris, Kamis, 21 Oktober 2021. (AP Photo /Dave Thompson)

Fred tidak asing dengan kritik sejak kepindahannya dari Shakhtar Donetsk pada tahun 2018, dengan banyak orang merasa seolah-olah dia tidak memenuhi label harganya 47 juta pounds.

Eric Bailly juga kemungkinan tidak akan memiliki kesempatan. Ketika pemain Pantai Gading itu menjebol gawangnya sendiri kurang dari sepuluh menit memasuki Derby Manchester, menjadi jelas bahwa itu bukan harinya.

Kejar Bayangan

Trio pertahanan United dibiarkan mengejar bayangan untuk sebagian besar permainan pada hari Sabtu, pada hari ketika tokoh-tokoh periferal seperti Bailly seharusnya mempertaruhkan klaim mereka untuk tindakan tim utama yang lebih teratur.

Pemain berusia 27 tahun itu diberi perpanjangan kontrak kejutan awal tahun ini. Meskipun melihat waktu pertandingan Liga Inggris yang minim selama beberapa musim terakhir.

Mengingat penampilannya yang goyah di Old Trafford akhir pekan ini, dia tidak mungkin diturunkan kembali dalam waktu dekat kecuali cedera memaksa tangan Solskjaer.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel