3 Risiko Menghantui Ekonomi Negara di Asia pada 2022

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Negara-negara Asia akan menghadapi tiga tantangan besar di tahun 2022. Hal itu diungkapkan oleh ekonom senior Asia di bank swasta Swiss UBP, yakni Carlos Casanova.

"Kita (Asia) melihat peningkatan kasus omicron. Diperkirakan bakal ada pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat di China sekitar 5 persen. Dan sekarang, pertemuan The Fed menunjukkan bahwa laju penurunan akan lebih cepat dari yang diperkirakan," ungkap Casanova, dikutip dari laman CNBC International, Senin (10/1/2021).

"Faktor-faktor ini menimbulkan ancaman bagi kawasan secara keseluruhan," tambahnya, kepada CNBC "Squawk Box Asia".

The Federal Reserve, atau Bank sentral Amerika Serikat membuat khawatir para investor pekan lalu setelah risalah pertemuan bulan Desember2021 mengisyaratkan bahwa para anggotanya siap untuk mengetatkan kebijakan moneter yang lebih agresif dari yang diperkirakan sebelumnya.

The Fed mengindikasikan pihaknya mungkin siap untuk mulai menaikkan suku bunga, memutar kembali program pembelian obligasi, dan terlibat dalam diskusi tingkat tinggi tentang mengurangi kepemilikan Departemen Keuangan dan sekuritas berbasis hipotek.

Sementara pasar di sejumlah negara berkembang di Asia berada pada posisi yang baik, mereka akan lebih terpengaruh oleh faktor-faktor ini – terutama jika The Fed bergerak secara agresif di bidang kebijakan, menurut Casanova.

"Akan ada kompresi tingkat riil antara pasar negara berkembang di Asia dan AS," katanya.

Hal ini dapat menyebabkan arus keluar obligasi lebih lanjut di kawasan ini, terutama dari ekonomi yang lebih rentan, tambah Casanova.

Melihat Kembali Situasi di Tahun 2013

Orang-orang yang memakai masker melintasi persimpangan di Tokyo Kamis (5/8/2021). Tokyo pada hari Kamis melaporkan 5.042 kasus virus corona baru, rekor tertinggi harian terbaru sejak pandemi Covid-19 dimulai, di saat ibu kota Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade. (AP Photo/Kantaro Komiya)
Orang-orang yang memakai masker melintasi persimpangan di Tokyo Kamis (5/8/2021). Tokyo pada hari Kamis melaporkan 5.042 kasus virus corona baru, rekor tertinggi harian terbaru sejak pandemi Covid-19 dimulai, di saat ibu kota Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade. (AP Photo/Kantaro Komiya)

Melihat kembali pada tahun 2013, ketika The Fed memicu apa yang disebut sebagai "taper tantrum" - menghentikan program pembelian asetnya. Saat itu, investor panik dan memicu aksi jual obligasi, menyebabkan imbal hasil Treasury melonjak.

Akibatnya, pasar negara berkembang di Asia mengalami arus keluar modal yang tajam dan depresiasi mata uang, memaksa bank sentral di kawasan itu untuk menaikkan suku bunga untuk melindungi rekening modal mereka.

Itu semua tergantung pada bagaimana The Fed melakukan normalisasi kebijakannya dalam beberapa bulan mendatang, kata Casanova.

"Apa yang kami perjuangkan untuk dihindari adalah situasi, di mana, mereka lebih proaktif dalam mengurangi neraca mereka pada saat yang sama ketika mereka menerapkan tiga kenaikan suku bunga di tahun 2022," papar Casanova.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel