3 Situs Asia Timur Ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebanyak tiga kekayaan yang berada di Asia Timur dimasukan ke dalam daftar situs Warisan Dunia UNESCO. Situs-situs tersebut masing-masing berada di Korea Selatan, Jepang, dan Thailand.

Ketiganya dinominasikan karena nilai alaminya, bukan nilai budayanya. Melansir dari laman SCMP, berikut tiga situs tersebut, Selasa (31/8/2021).

1. Getbol, ​​Dataran Pasang Surut Korea

Situs ini terdiri dari empat lahan basah yang berbeda dan sedikit berbeda di pantai selatan dan barat daya Korea Selatan di Seocheon, Gochang, Shinan dan Boseong-Suncheong. UNESCO menggambarkan situs tersebut secara keseluruhan telah dibentuk oleh "kombinasi kompleks kondisi geologi, oseanografi dan klimatologi yang telah mengarah pada pengembangan sistem sedimen yang beragam".

Kawasan tersebut menampung 2.150 spesies flora dan fauna, termasuk 22 spesies yang terancam punah atau hampir terancam punah secara global. Mereka adalah habitat penting bagi 47 spesies endemik dan lima spesies invertebrata laut yang terancam punah dan 118 spesies burung yang bermigrasi, beberapa di antaranya terbang ke rawa-rawa Mai Po di Hong Kong.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2. Jepang

Pulau Amami Oshima (dok.wikimedia commons)
Pulau Amami Oshima (dok.wikimedia commons)

Pulau Amami Oshima, Pulau Tokunoshima, bagian utara Pulau Okinawa, dan Pulau Iriomote jadi situs Warisan Dunia alami kelima di Jepang yang meliputi 42.698 hektare (165 mil persegi) hutan hujan subtropis di empat pulau. Kekayaan ini hanya mencakup bagian dari pulau-pulau bernama yang tidak berpenghuni oleh manusia, dan yang memiliki persentase spesies endemik yang sangat tinggi yang tidak ditemukan di tempat lain, banyak dari mereka terancam punah secara global.

Mereka adalah lima spesies mamalia, tiga spesies burung, dan tiga spesies amfibi yang ditemukan di seluruh lokasi itu telah diidentifikasi berbeda secara evolusioner dan terancam punah secara global. Kelinci Amami dan tikus Ryukyu berambut panjang yang unik, tidak memiliki kerabat yang hidup di tempat lain di dunia.

Menurut surat kabar The Asahi, Tokyo pertama kali menominasikan pulau-pulau tersebut untuk didaftarkan pada 2017. Namun, pada 2018, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, sebuah badan penasihat UNESCO, mengusulkan untuk menunda pendaftaran hingga sebuah hutan luas yang dihuni oleh banyak spesies yang terancam punah dapat dimasukkan ke dalam situs tersebut.

3.Taman Nasional Hutan Kaeng Krachan

Taman Nasional Hutan Kaeng Krachan (dok. wikimedia commons)
Taman Nasional Hutan Kaeng Krachan (dok. wikimedia commons)

Taman Nasional Hutan Kaeng Krachan di Thailand ini meliputi 4.640 kilometer persegi (1.790 mil persegi). Upaya sebelumnya telah ditolak oleh UNESCO karena pelanggaran hak asasi manusia di Taman Nasional Kaeng Krachan, salah satu dari tiga yang terdiri dari situs UNESCO, bersama dengan suaka margasatwa.

Menurut Bangkok Post, "Taman nasional ini telah dirusak [oleh] laporan-laporan terkenal tentang konflik antara pejabat taman nasional yang menggunakan tindakan keras untuk mengusir penduduk asli Kayin dari hutan tempat mereka menetap selama lebih dari satu abad."

UNESCO menggambarkan taman hutan ini sebagai "persimpangan antara alam fauna dan bunga Himalaya, Indocina, dan Sumatera". Ini adalah campuran jenis hutan di mana berbagai spesies tanaman endemik dan terancam punah tumbuh subur.

Delapan spesies burung yang terancam punah secara global telah terdaftar di sini, demikian juga delapan spesies kucing, termasuk harimau yang terancam punah dan kucing pemancing. Spesies lain yang menyebut wilayah ini sebagai rumah termasuk buaya Siam yang terancam punah, anjing liar Asia yang terancam punah, gajah Asia, dan kura-kura raksasa Asia yang terancam punah.

Hasil Utama KTT Korea Utara Korea Selatan

Hasil Utama KTT Korea Utara-Korea Selatan adalah Perang Korea Berakhir (Liputan6.com/Abdillah)
Hasil Utama KTT Korea Utara-Korea Selatan adalah Perang Korea Berakhir (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel