3 WNA Asal Sri Lanka Dideportasi karena Berwisata Keliling Indonesia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar mendeportasi tiga warga negara asing (WNA) asal Sri Lanka berinisial KR, KS, dan IYS, menurut laporan Antara, Jumat (21/5/2021). Ketiganya dinyatakan "melakukan pelanggaran berat dan menenuhi semua unsur pendeportasian."

Kepala Rudenim Makassar, Alimuddin, menjelaskan, pelanggaran yang dilakukan tiga WNA Sri Lanka ini adalah berwisata keliling Indonesia. Padahal, mereka baru mengajukan status pengungsi atau pencari suaka politik.

Setelah memperoleh surat pertimbangan untuk memperoleh status pengungsi yang diterbitkan Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), mereka malah berwisata ke beberapa daerah. "Ketiganya masih berstatus sebagai seseorang yang masih dalam pertimbangan untuk status pengungsi," katanya.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa tiga WNA Sri Lanka ini didapati sedang menginap di salah satu hotel di Kota Maros, Sulawesi Selatan, ketiak diamankan. Mereka salah mengartikan surat tersebut dan beranggapan dengan surat itu bebas berwisata di Indonesia.

"Padahal surat tersebut hanyalah bukti bahwa mereka sedang dipertimbangkan UNHCR untuk mendapat status pengungsi dan dilindungi untuk tidak dipulangkan secara paksa karena kemanusiaan, bukan serta merta mereka bebas keliling Indonesia," urai Alimuddin.

Ia mengatakan, berdasarkan keterangan WNA Sri Lanka itu, sebelum ke Maros dan Makassar, mereka telah menyambangi Medan, Sumatra Utara; dan Papua sebagai tujuan wisata. Karena kasus mereka telah ditutup UNHCR, ketiganya bukan lagi pengungsi, jadi dapat dideportasi dari Indonesia.

Tidak Lagi Berstatus Pencari Suaka

Pemandangan pesawat Garuda Indonesia yang bisa dilihat dari bourding lounge Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (24/04). Terminal ini mampu 25 juta calon penumpang per tahun. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Pemandangan pesawat Garuda Indonesia yang bisa dilihat dari bourding lounge Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (24/04). Terminal ini mampu 25 juta calon penumpang per tahun. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Pada 4 April, tiga WNA Sri Lanka ini diamankan Divisi Keimigrasian Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Selatan, sampai keesokan harinya diserahkan ke Rudenim Makassar. "Akhirnya pada 5 Mei, UNHCR mengeluarkan surat penarikan statuis pencari suaka pada mereka," kata Alimuddin.

Dikawal enam anggota, ketiganya kemudian dipulangkan ke negara asalnya melalui Bandara Sultan Hasanuddin Makassar menuju Jakarta. Kemudian, melanjutkan penerbangan dengan Singapore Airlines, transit di Singapura, sampai nantinya mendarat di Kolombo, Sri Lanka.

"Setelah semua berkas administrasi selesai dan dinyatakan lengkap, ketiganya langsung kami antar ke bandara untuk pemulangan," imbuhnya.

Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik

Infografis Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel