30-11-1950: Ketika Korea Hampir Dilumat Bom Atom AS seperti Jepang

Liputan6.com, Washington DC - Pada 30 November 1950, Presiden Harry S. Truman mengumumkan dalam konferensi pers bahwa dia siap untuk mengizinkan penggunaan bom atom untuk mencapai perdamaian di Korea.

Pada saat pengumuman Truman yang berencana menggunakan bom atom, komunis China telah bergabung dengan pasukan Korea Utara dalam serangan mereka terhadap pasukan PBB, termasuk tentara AS, yang berusaha mencegah ekspansi komunis ke Korea Selatan.

Truman menyalahkan Uni Soviet karena menggunakan pemberontakan komunis Tiongkok sebagai bagian dari rencana licik untuk menyebarkan komunisme ke Asia dan berjanji untuk "meningkatkan pertahanan kita ke titik di mana kita dapat berbicara --sebagaimana kita harus selalu berbicara-- dengan otoritas."

Pers kemudian bertanya apa yang direncanakan Truman lakukan jika Nasionalis China, yang sudah berjuang melawan penyebaran komunisme di negara mereka sendiri, gagal terlibat dalam konflik Korea.

Truman menjawab, AS akan mengambil "langkah apa pun yang diperlukan" untuk menahan ekspansi komunis di Korea.

Seorang wartawan bertanya, "Apakah itu termasuk bom atom?" Yang dijawab Truman, "Itu termasuk setiap senjata yang kita miliki," demikian seperti dikutip dari History.com, Jumat (29/11/2019).

Bercermin dari Hiroshima - Nagasaki

Asap mengepul 20 ribu kaki di atas Kota Hiroshima setelah bom atom pertama dijatuhkan oleh Angkatan Udara AS B-29 pada 06 Agustus 1945. Serangan bom atom AS menewaskan 140.000 orang di Hiroshima dan 70.000 lebih di Nagasaki. (AFP PHOTO / Arsip Nasional)

Pada 1945, Truman mengizinkan penggunaan dua bom atom untuk mengakhiri perang dengan Jepang. Bom dijatuhkan di kota Hiroshima dan Nagasaki dan, meskipun Jepang menyerah, hasil yang mengerikan masih segar di pikiran semua orang.

Pada saat itu, AS adalah satu-satunya negara yang memiliki senjata nuklir.

Namun, pada saat konflik Korea meletus, Uni Soviet juga telah mengembangkan bom atom.

Setelah menegaskan bahwa presiden selalu harus mempertimbangkan penggunaan persenjataan nuklir dalam skenario apa pun yang melibatkan pasukan AS, Truman kemudian meyakinkan pers pada hari itu bahwa ia tidak pernah ingin melihat bom digunakan lagi.

"Itu adalah senjata yang mengerikan, dan tidak boleh digunakan pada pria, wanita, dan anak-anak yang tidak bersalah."

Truman terus memperhatikan bahaya dari perlombaan senjata nuklir sampai akhir masa jabatannya di kantor.

Faktanya, dalam pidato perpisahannya kepada Kongres pada tahun 1954 ia memperingatkan, "kita sedang terburu-buru maju, dalam penguasaan atom kita… menuju puncak kekuatan destruktif (ketika manusia) dapat menghancurkan struktur peradaban ... seperti perang bukanlah kebijakan yang memungkinkan bagi laki-laki yang rasional."

Simak video pilihan berikut: