30-5-1967: Mesir dan Yordania Bersatu Melawan Israel

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kairo - Raja Yordania dan Presiden Abdel Nasser dari Mesir menandatangani perjanjian pertahanan bersama pada 30 Mei 1967.

Berita itu muncul sebagai kejutan bagi orang Mesir dan orang asing sejak Raja Hussein sering dikritik karena terlalu condong ke Barat.

Dua hari sebelumnya, presiden telah menyebut raja sebagai "antek imperialis".

Tapi tampaknya mereka telah menemukan musuh bersama di Israel, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (30/5/2021).

Ketegangan di wilayah itu telah meningkat selama tiga minggu sebelumnya sejak Mesir meningkatkan kehadiran militernya di Semenanjung Sinai dan mengusir Pasukan Darurat PBB dari wilayah Mesir.

Pada 22 Mei Presiden Nasser menutup Selat Tiran, jalur pengiriman laut ke Israel.

Lima hari kemudian dia menyatakan: "Tujuan dasar kami adalah penghancuran Israel. Orang-orang Arab ingin bertarung."

Pada 30 Mei, Raja Hussein datang ke Mesir tanpa pemberitahuan, untuk disambut secara mendadak pula oleh Presiden Nasser.

Lima jam kemudian, Radio Kairo mengumumkan kedua pemimpin telah menandatangani kesepakatan yang menyatakan bahwa "kedua negara mempertimbangkan serangan apa pun terhadap salah satu dari mereka adalah serangan terhadap keduanya dan akan mengambil langkah-langkah termasuk penggunaan angkatan bersenjata untuk menghardik serangan semacam itu".

Kesepakatan lima tahun membuka jalan untuk pembentukan dewan pertahanan dan komando gabungan. Jenderal Mohammed Fawzy, Kepala Staf Mesir, akan memimpin operasi militer jika terjadi perang.

Setelah perjanjian ditandatangani, Presiden Nasser mengucapkan terima kasih kepada Raja Hussein yang "terkasih" karena datang ke Kairo dan mengatakan perbedaan antara negara mereka telah dihapus "dalam satu saat".

Raja Hussein kemudian terbang kembali ke ibukota Yordania, Amman, didampingi oleh ketua Organisasi Pembebasan Palestina, Ahmed Shukairy. Dia bertanggung jawab atas pasukan komando di jalur Gaza yang berbatasan dengan Israel.

Israel mengatakan pakta itu telah sangat meningkatkan bahaya dari perang habis-habisan antara Israel dan negara-negara Arab.

Dalam Konteks

Pasukan Israel memeriksa pesawat Mesir yang menjadi sasaran serangan udara Israel saat Perang Enam Hari 1967 (Wikimedia Commons)
Pasukan Israel memeriksa pesawat Mesir yang menjadi sasaran serangan udara Israel saat Perang Enam Hari 1967 (Wikimedia Commons)

Setelah periode perdamaian relatif di Timur Tengah, kelompok gerilyawan Palestina, yang didukung oleh Mesir dan Suriah, memulai serangkaian serangan di perbatasan Israel pada tahun 1965.

Ini diikuti oleh pembalasan Israel dan penumpukan pasukan militer Arab secara bertahap di sekitar perbatasan Israel.

Ketika upaya diplomatik oleh Inggris dan AS gagal, Israel mengambil tindakan tegas pada 5 Juni 1967.

Ini meluncurkan serangan pencegahan besar-besaran yang melumpuhkan angkatan udara Mesir, kemudian merebut semenanjung Sinai dari Mesir di selatan dan Dataran Tinggi Golan yang strategis dari Suriah di utara. Ini juga mendorong pasukan Yordania keluar dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menyatukan Kota Kudus yang pernah terbagi.

Serangan itu berakhir pada 10 Juni dan dikenal sebagai Perang Enam Hari - itu mengubah wajah konflik Timur Tengah.

Ini juga mengungsi sekitar 500.000 warga Palestina yang melarikan diri ke Mesir, Suriah, Lebanon dan Yordania.

Mesir dan Yordania adalah satu-satunya negara Arab yang sejak itu berdamai dengan Israel.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel