30 Orang Tewas, Jenazah Dibakar dalam Serbuan Militer di Kayah Myanmar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kayah - Lebih dari 30 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, tewas dan tubuh mereka dibakar di negara bagian Kayah, Myanmar yang dilanda konflik pada Jumat 24 Desember 2021, menurut seorang penduduk, laporan media dan kelompok hak asasi manusia setempat.

Kelompok Hak Asasi Manusia Karenni mengatakan bahwa mereka menemukan mayat-mayat yang terbakar dari orang-orang terlantar internal, termasuk orang tua, wanita dan anak-anak, yang dibunuh oleh militer yang memerintah Myanmar, dekat desa Mo So di kota Hpruso pada hari Sabtu.

"Kami sangat mengecam pembunuhan tidak manusiawi dan brutal yang melanggar hak asasi manusia," kata kelompok itu dalam sebuah posting Facebook, dikutip dari Channel News Asia, Minggu (26/12/2021).

Militer Myanmar mengatakan telah menembak dan membunuh sejumlah "teroris dengan senjata" yang tidak ditentukan dari angkatan bersenjata oposisi di desa itu, kata media pemerintah. Orang-orang berada di tujuh kendaraan dan tidak berhenti untuk militer, katanya.

Militer Myanmar tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Foto-foto yang dibagikan oleh kelompok hak asasi manusia dan media lokal menunjukkan sisa-sisa mayat yang hangus di atas truk yang terbakar habis.

Pasukan Pertahanan Kewarganegaraan Karenni, salah satu yang terbesar dari beberapa milisi sipil yang menentang junta yang memimpin kudeta 1 Februari, mengatakan bahwa korban tewas bukan anggota mereka tetapi warga sipil yang mencari perlindungan dari konflik.

"Kami sangat terkejut melihat bahwa semua mayat memiliki ukuran yang berbeda, termasuk anak-anak, wanita dan orang tua," kata seorang komandan dari kelompok itu kepada Reuters, meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Seorang penduduk desa yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan mengatakan bahwa dia mengetahui kebakaran pada Jumat malam, tetapi tidak bisa pergi ke tempat kejadian karena ada penembakan.

"Saya pergi untuk melihat pagi ini. Saya melihat mayat yang telah dibakar, dan juga pakaian anak-anak dan wanita menyebar," katanya kepada Reuters melalui telepon.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan

Situasi di Myanmar

Para pengunjuk rasa, seperti yang terlihat melalui jendela, mengambil bagian dalam demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon 28/2/2021).  Myanmar berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menahan pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi. (AFP/ Ye Aung Thu)
Para pengunjuk rasa, seperti yang terlihat melalui jendela, mengambil bagian dalam demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon 28/2/2021). Myanmar berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menahan pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi. (AFP/ Ye Aung Thu)

Myanmar telah berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih pemenang Hadiah Nobel Aung San Suu Kyi hampir 11 bulan yang lalu, mengklaim kecurangan dalam pemilihan November 2020 yang dimenangkan partainya. Pengamat internasional mengatakan bahwa pemungutan suara itu adil.

Warga sipil yang marah dengan kudeta dan tindakan keras berikutnya terhadap pengunjuk rasa telah mengangkat senjata. Banyak pasukan perlawanan lokal bermunculan di seluruh negeri.

Militer telah melarang banyak lawan, menyebut mereka pengkhianat atau teroris, termasuk Pemerintah Persatuan Nasional yang memproklamirkan diri yang berusaha melobi masyarakat internasional dan mencegah junta mengkonsolidasikan kekuasaan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel