31-1-1996: Bom Macan Tamil di Sri Lanka, 91 Orang Tewas dan 1.400 Terluka

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kolombo - Total 91 orang tewas dan 1.400 lainnya terluka dalam serangan bunuh diri di ibu kota Sri Lanka pada 31 Januari 1996.

Sebuah truk berisi bahan peledak menabrak bank sentral di jantung distrik keuangan Kolombo.

Pihak berwenang mengatakan ledakan itu, yang terjadi di distrik bisnis Kolombo pada pukul 11.00 waktu setempat adalah ulah separatis Macan Tamil, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (31/1/2021).

Perjuangan kelompok tersebut untuk tanah air yang merdeka telah mengakibatkan kematian hampir 40.000 orang selama 12 tahun terakhir pada saat itu.

Terkait serangan 31 Januari 1996, diyakini bahwa target yang dimaksudkan adalah markas besar angkatan laut yang bersebelahan dengan bank sentral yang menjadi lokasi ledakan.

Brigadir Sarath Munasinghe, juru bicara militer Sri Lanka, mengatakan: "Itu pasti (perbuatan) Macan Tamil. Siapa lagi yang akan melakukan hal seperti ini?"

Ledakan itu diduga sebagai tanggapan atas klaim tentara di pangkalan gerilyawan Macan utama di Jaffna, di utara pulau Sri Lanka, selama kampanye panjang dan berdarah yang berakhir Desember 1995.

Laporan Awal Menyebut 53 Orang Tewas

ilustrasi ledakan bom. (iStockphoto)
ilustrasi ledakan bom. (iStockphoto)

Saksi mata mengatakan sebuah truk berhenti di dekat bank sekitar pukul 10.45 waktu setempat dan pengemudi dihadapkan dengan staf keamanan.

Tiga orang melompat keluar dari kendaraan dengan menembakkan senjata dan meledakkan dua bom.

Sementara itu, truk terbalik ke bank sentral dan meledak.

Polisi mengatakan sopir truk meninggal dalam ledakan itu.

Dua pemuda yang mengenakan jaket berisi bahan peledak kemudian ditangkap di stasiun kereta api Fort, Kolombo, yang terletak dekat dengan lokasi kejadian utama.

Ledakan itu menyebabkan dua lantai pertama bank sentral runtuh dan menghancurkan jendela pusat perdagangan 39 lantai yang masih dalam tahap pembangunan.

Pekerja kantoran yang terjebak di lantai atas bangunan yang terbakar di dekatnya dievakuasi ke tempat yang aman dengan helikopter.

Hotel Intercontinental, salah satu dari beberapa hotel mewah di daerah tersebut, dievakuasi.

Sebagian besar korban tewas dan terluka berada di gedung Bank Sentral, di mana cadangan emas Sri Lanka disimpan dan merupakan pusat kebijakan keuangan negara.

Direktur unit trauma Rumah Sakit Nasional Sri Lanka, Hector Weerasinghe, mengatakan bahwa total 53 orang telah meninggal.

Sekitar 1.060 orang dirawat di dua rumah sakit terdekat sementara ratusan lainnya dibebaskan setelah perawatan.

Serangan di Tengah Upaya Mengakhiri Konflik

Ilustrasi Foto Bom Rakitan (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Bom Rakitan (iStockphoto)

Ledakan itu datang ketika pemerintah menyiapkan serangan politik yang ambisius untuk mengakhiri lebih dari satu dekade pertempuran.

Peristiwa itu juga mengikuti kemenangan besar pemerintah pada sebulan sebelumnya, Desember 1995, ketika Angkatan Darat Sri Lanka merebut kota Jaffna, basis pemberontak Macan Tamil.

Anuruddha Ratwatte, wakil menteri pertahanan, mengatakan di televisi negara: "Jika Velupillai Prabhakaran [kepala Macan Tamil] berpikir bahwa dengan tindakan ini dia dapat menghentikan serangan militer kita, dia bermimpi."

"Kami mengatakan dengan cukup jelas bahwa tindakan ini akan membuat kami semakin bertekad untuk menghancurkan terorisme.''

Konsekuensi ekonomi dari ledakan untuk Sri Lanka menjadi bencana, baik melalui kerugian langsung maupun karena kehilangan pariwisata dan investasi asing.

Akumulasi Korban Tewas Mencapai 91 Orang

Pada akhir laporan, sebanyak 91 orang tewas menyusul ledakan bom bunuh diri di bank sentral Kolombo.

Serangan oleh Macan Tamil berlanjut dengan kematian 78 orang lebih lanjut dalam serangan bom di kereta yang penuh sesak di kota selama musim panas 1996.

Pada saat itu jumlah wisatawan yang mengunjungi Sri Lanka telah turun 40% sementara hotel-hotel mem-PHK ratusan pekerja dan memangkas tarif dalam upaya putus asa untuk menarik wisatawan lokal.

Konflik antara pemerintah Sinhalese yang berkuasa dan pemberontak Tamil minoritas, yang menginginkan negara terpisah, dimulai pada 1970-an dan berlanjut sepanjang sisa 1990-an.

Gencatan senjata dan kesepakatan politik yang dicapai antara pemerintah dan pemberontak pada akhir 2002 menimbulkan harapan untuk penyelesaian konflik. Tetapi pembicaraan damai yang ditengahi Norwegia telah terhenti dan meningkatnya tingkat kekerasan telah mengancam gencatan senjata.

Pada 2009, pemimpin Macan Tamil Velupillai Prabhakaran meninggal dunia dan menggerus gerakan itu.

Simak video pilihan berikut: