31 Oktober 1950: Kisah Earl Lloyd, Pebasket Afrika-Amerika Pertama di NBA AS

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Detroit - Pada 31 Oktober 1950, Earl Lloyd yang berusia 21 tahun menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang bermain dalam NBA ketika berlaga di pertandingan pembuka musim untuk Washington Capitols.

Lloyd dibesarkan di Jim Crow Virginia dan pergi ke West Virginia State, di mana ia adalah bintang tim basket kejuaraan sekolah.

Dia tidak tahu dia telah direkrut oleh NBA sampai dia bertemu dengan seorang teman di kampus yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah mendengar desas-desus bahwa dia akan pindah ke Washington.

Ternyata Capitols telah memilihnya di putaran kesembilan draft.

Dua pemain Kulit Hitam lainnya bergabung dengan NBA musim itu – Celtics merekrut Chuck Cooper dan New York Knicks mendapatkan Nat "Sweetwater" Clifton dari Harlem Globetrotters– tetapi Knicks dan Celticts tidak memulai musim mereka sampai November.

Akibatnya, Lloyd menjadi pelopor pemain kulit hitam pertama yang melakukan debutnya di NBA, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (31/10/2021).

Perjalanan Karier Lloyd

Ilustrasi ring basket (Gambar oleh Varun Kulkarni dari Pixabay)
Ilustrasi ring basket (Gambar oleh Varun Kulkarni dari Pixabay)

Bergabung dengan tim yang mayoritas kulit putih mungkin bisa mengintimidasi seorang Afrika-Amerika ketika persoalan segregasi-rasisme berada pada titik tertingginya saat itu.

Namun menurut pengakuan Lloyd ingat, rekan satu timnya – yang sebagian besar telah bermain di tim perguruan tinggi – segera menyambutnya.

Akan tetapi, beberapa penggemar memberikan respons yang kurang baik. Ketika penyiar membaca lineup Capitols pada malam pertama musim itu, seorang pria kulit putih di barisan depan meneriakkan cercaan rasial.

Setelah tujuh pertandingan dengan Capitols, Lloyd direkrut menjadi militer dan dikirim ke Perang Korea selama dua tahun. Ketika ia kembali ke Amerika Serikat, Capitols telah bangkrut, dan jadi ia pergi untuk bermain untuk Syracuse Nationals (yang kemudian menjadi Philadelphia 76ers).

Dia mengakhiri karier sembilan musimnya di Detroit. Setelah ia pensiun dari bermain, ia tinggal di Motor City, melayani sebagai perekrut pemain dan kemudian sebagai asisten pelatih untuk Pistons.

Pada tahun 1970, ia menjadi pelatih kepala kulit hitam penuh waktu pertama di NBA.

Dia melatih tim Detroit selama setahun, dan kemudian melanjutkan bekerja untuk kota, di departemen kepolisian dan sebagai administrator sekolah.

Lloyd dilantik menjadi Basketball Hall of Fame pada tahun 2003. Dia meninggal pada 2015.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel