31 Orang Tewas dalam Konflik Perebutan Air di Perbatasan Kirgizstan - Tajikistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Dushanbe - Setidaknya 31 orang tewas, ratusan terluka, dan 10.000 penduduk dievakuasi setelah perselisihan air menyebabkan beberapa bentrokan terburuk dalam bertahun-tahun di perbatasan Kirgizstan-Tajikistan yang disengketakan.

Bentrokan dimulai pada Rabu 28 April 2021 ketika orang-orang dari kedua belah pihak saling melemparkan batu setelah kamera pengintai dipasang di fasilitas air.

Gencatan senjata back disepakati tetapi beberapa penembakan tampaknya berlanjut.

Angka korban berasal dari kubu Kirgizstan dengan angka Tajikistan tidak jelas.

Menteri kesehatan Kirgizstan Aliza Soltonbekova mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan televisi bahwa 31 orang telah tewas dan lebih dari 150 terluka sejak eskalasi kekerasan pada Kamis 29 April, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (1/3/2021).

Menurut angka Kirgiz pada evakuasi dan korban, seorang gadis muda termasuk di antara orang mati.

Gambar-gambar yang diterbitkan di media sosial menunjukkan beberapa bangunan terbakar di wilayah itu, di daerah yang disengketakan di sekitar wilayah Batken, Kirgizstan. Di antara properti yang terbakar adalah pos perbatasan, lebih dari 20 rumah, sekolah, delapan toko dan kasino, menurut kementerian darurat Kirgiz.

Penyebab dan Latar Belakang Konflik

Ilustrasi laut, air laut. Kredit: Julian Hacker via Pixabay
Ilustrasi laut, air laut. Kredit: Julian Hacker via Pixabay

Gubernur provinsi Batken di Kirgizstan mengatakan kedua belah pihak telah setuju bahwa peralatan pengawasan air harus dihapus, tetapi Tajikistan kemudian menolak.

Laporan mengatakan penjaga perbatasan terlibat setelah bentrokan awal meningkat. Unit militer dari kedua belah pihak mulai bertukar tembakan pada hari Kamis, tetapi kemudian hari itu gencatan senjata diumumkan berlaku mulai pukul 20:00 (14:00 GMT), dengan angkatan bersenjata kembali ke pangkalan mereka.

Seorang perwakilan polisi di Batken mengatakan kepada kantor berita AFP melalui telepon bahwa penembakan telah berlanjut pada malam hari "tetapi tidak secara intensif". Penembakan terjadi "antara unit militer dan warga sipil", katanya.

Pada hari Jumat, Tajikistan mengakui gencatan senjata dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh layanan informasi negara bagiannya. Tetapi negara sejauh ini mengakui tidak ada korban atau kerusakan dari kekerasan.

Pertempuran telah berfokus pada fasilitas air di wilayah yang diklaim oleh Kirgizstan dan Tajikistan. Seperti banyak bagian Asia Tengah, perbatasan antara kedua negara telah menjadi fokus ketegangan selama 30 tahun terakhir.

Sebelum itu, hanya ada sedikit masalah terkait wilayah karena orang dapat bergerak bebas di antara area Uni Soviet. Tetapi runtuhnya Soviet menghasilkan kebijakan perbatasan keras - dan potensi kekerasan - di antara negara eks-kesatuan.

Batas berkelok-kelok antara Tajikistan dan Kirgizstan sangat tegang karena lebih dari sepertiga dari panjang 1.000 km (600 mil) disengketakan. Pembatasan akses ke darat dan air dianggap masyarakat sering menyebabkan bentrokan mematikan di masa lalu.

Pertempuran terbaru adalah yang terberat dalam bertahun-tahun dan telah menimbulkan ketakutan akan konflik yang lebih luas antara dua tetangga.

Simak video pilihan berikut: