350 Ribu Orang Tigray Etiopia Mengalami Krisis Kelaparan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tigray - Kepala badan kemanusiaan PBB Mark Lowcock mengatakan ada kelaparan di Etiopia utara setelah rilis analisis situasi yang didukung PBB. Analisis yang tidak dipublikasikan oleh sejumlah badan PBB dan kelompok-kelompok bantuan tersebut memperkirakan, terdapat sekitar 350.000 orang di wilayah Tigray, Etiopia, berada dalam kondisi kelaparan.

Tak hanya itu, Tigray juga telah hancur oleh pertempuran antara pasukan pemerintah dan pemberontak, dengan 1,7 juta orang mengungsi.

"Ada kelaparan sekarang." Ia juga menambahkan, "Ini akan menjadi jauh lebih buruk."

Menurut analisis, yang dilansir dari BBC pada Jumat (11/6/2021), situasi pangan di wilayah tersebut telah mencapai tingkat "bencana", yang didefinisikan sebagai kelaparan dan kematian yang mempengaruhi sekelompok kecil orang yang tersebar di wilayah yang luas.

Program Pangan Dunia PBB (WFP), Organisasi Pangan dan Pertanian dan badan anak-anak UNICEF ​​semuanya menyerukan tindakan segera untuk mengatasi krisis.

Analisis - atau Klasifikasi Fase Terpadu (IPC) seperti yang diketahui - tidak didukung oleh pemerintah Ethiopia, yang bersikeras bahwa akses kemanusiaan sedang diperluas karena memulihkan ketertiban di seluruh wilayah.

Kematian Siap Datang Menjemput Kapan Saja

Pengungsi Ethiopia berjalan di wilayah Qadarif, Sudan, Rabu (18/11/2020). Badan Pengungsi PBB mengatakan konflik yang berkembang di Ethiopia telah mengakibatkan ribuan orang melarikan diri dari wilayah Tigray ke Sudan. (AP Photo/Marwan Ali)
Pengungsi Ethiopia berjalan di wilayah Qadarif, Sudan, Rabu (18/11/2020). Badan Pengungsi PBB mengatakan konflik yang berkembang di Ethiopia telah mengakibatkan ribuan orang melarikan diri dari wilayah Tigray ke Sudan. (AP Photo/Marwan Ali)

Orang-orang di Qafta Humera, sebuah distrik terpencil di barat Tigray, mengatakan minggu ini bahwa mereka berada di ambang kelaparan.

"Kami tidak punya apa-apa untuk dimakan," kata seorang pria melalui telepon, menjelaskan tanaman dan ternak mereka telah dijarah selama tujuh bulan perang.

Mereka dicegah mencari bantuan oleh milisi yang berperang dengan pasukan pemerintah, tambahnya.

"Kami memakan sisa-sisa tanaman yang berhasil kami sembunyikan, tetapi sekarang kami tidak punya apa-apa," kata seorang petani berusia 40-an.

"Tidak ada yang memberi kami bantuan. Hampir semua orang berada di ambang kematian - mata kami terpengaruh oleh kelaparan, situasinya berbahaya. Kematian mengetuk pintu kami. Anda dapat melihat kelaparan di wajah kami masing-masing."

Warga mengatakan mereka telah melihat kendaraan yang membawa bantuan lewat, tetapi tidak ada yang peduli untuk menanyakan keadaan mereka.

Pada tahun 1984, Tigray dan provinsi sebelah Wollo adalah pusat kelaparan yang disebabkan oleh kombinasi kekeringan dan perang yang menyebabkan antara 600.000 dan satu juta kematian.

Kekuatan Kata Kelaparan

Pengungsi Ethiopia menggendong seorang anak di wilayah Qadarif, Sudan, Rabu (18/11/2020). Pertempuran yang kian meluas di perbatasan Ethiopia dan Sudan mengancam wilayah Tanduk Afrika. (AP Photo/Marwan Ali)
Pengungsi Ethiopia menggendong seorang anak di wilayah Qadarif, Sudan, Rabu (18/11/2020). Pertempuran yang kian meluas di perbatasan Ethiopia dan Sudan mengancam wilayah Tanduk Afrika. (AP Photo/Marwan Ali)

Pengumuman IPC gagal menyatakan kelaparan di Tigray. Itu karena "makanan" adalah kata yang sangat kuat dan meyakinkan sehingga pemerintah dan organisasi internasional telah menyetujui bahwa kata itu hanya boleh digunakan ketika kriteria ketat tertentu terpenuhi.

Untuk saat ini, IPC telah menetapkan penggunaan kata "bencana" sebagai gantinya - dengan peringatan bahwa sebagian besar Tigray berisiko kelaparan dalam beberapa bulan mendatang.

Sederhananya, "Bencana Fase 5" dapat merujuk pada sekelompok kecil orang, tersebar di wilayah yang luas, sedangkan kata "kelaparan" hanya digunakan ketika kelompok populasi besar dan berbeda mengalami kondisi kelaparan dan kematian.

Dan saat ini, di Tigray - sebagian karena ketidakamanan dan masalah dalam mengakses mereka yang paling membutuhkan - belum ada data yang mendukung definisi kelaparan.

Kelaparan baru dapat dinyatakan hanya ketika ukuran tertentu dari kematian, kekurangan gizi dan kelaparan terpenuhi. Mereka:

  • setidaknya 20% rumah tangga di suatu daerah menghadapi kekurangan pangan yang ekstrim dengan kemampuan terbatas untuk mengatasinya

  • tingkat malnutrisi akut melebihi 30%

  • tingkat kematian melebihi dua orang per hari per 10.000 orang

Tetapi banyak ahli menemukan ini - sering sangat dipolitisasi - perdebatan definisi baik kecil dan kontra-produktif, dan individu, seperti kepala kemanusiaan PBB, Mark Lowcock, telah memilih untuk mengabaikan aturan dan bersikeras bahwa "ada kelaparan sekarang di Tigray".

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel