4 Cara Kenali Hoaks Seputar Kesehatan Menurut Pakar

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta- Dengan semakin banyaknya orang yang beralih memanfaatkan unggahan di media sosial sebagai sumber informasi utama mereka, membuat para oknum memiliki kesempatan untuk menyebar hoaks. Salah satunya informasi palsu yang kerap beredar adalah seputar kesehatan.

Dilansir dari cnbc.com, berikut cara mengenali hoaks seputar kesehatan menurut pakar:

Hati-hati dengan bahasa yang terlalu dilebih-lebihkan

Tim Caulfield, seorang profesor hukum di University of Alberta, mempelajari informasi yang salah tentang kesehatan dan khususnya peran selebritas dan influencer dalam menyebarkannya. Salah satu tip utamanya adalah bersikap skeptis terhadap klaim yang benar-benar aneh.

Jika Anda melihat artikel di situs seperti Facebook atau Instagram yang mengklaim bahwa beberapa penelitian ilmiah baru adalah "terobosan", "revolusioner", atau "yang pertama kali," itu sering kali menjadi tanda bahaya.

Terobosan ilmiah mungkin saja terjadi, tetapi tidak sering terjadi - dan jika terjadi, itu akan menjadi berita besar.

“Bersikaplah skeptis ketika ada klaim luar biasa yang dibuat terkait dengan sains,” kata Caulfield. “Jarang sekali hal-hal ini dimainkan.”

Berhati-hatilah dengan organisasi mana pun yang mengaku memiliki obat yang terbukti menyembuhkan virus corona saat ini. Terlalu dini untuk mengetahui kapan kita mungkin memiliki obat untuk mengobati virus. Kita harus mengetahui lebih banyak dalam beberapa bulan ke depan karena kita mulai mendapatkan hasil dari banyak uji coba yang sedang berlangsung.

Jadi untuk saat ini, klaim seperti itu kemungkinan besar adalah penipu yang mencoba menjual sesuatu kepada Anda dengan memanfaatkan ketakutan Anda tentang virus tersebut.

Cari sudut konspirasi

Zubin Damania, seorang dokter dan komunikator sains yang terkenal dengan video rap bertema medisnya, terus memantau informasi yang salah selama pandemi.

Dia melihat banyak konten yang mengaku mengekspos semacam konspirasi tentang virus corona, seperti video "Plandemi" yang viral bulan lalu. Di antara klaim palsu yang termasuk dalam video tanpa bukti: Virus corona dimanipulasi di laboratorium, dan masker akan menyebabkan orang-orang menyuntik dirinya sendiri dengan virus corona dari napas mereka sendiri.

Damania mengatakan untuk berhati-hati dengan bahasa apa pun seperti, "inilah alasan mengapa pihak berwenang merahasiakannya," atau "ini adalah rahasia yang mereka tidak ingin Anda ketahui."

Apakah studi ditinjau ditinjau ulang?

Karena terburu-buru untuk menyampaikan informasi baru kepada publik selama pandemi, ada banyak makalah penelitian yang tampaknya berwibawa yang diterbitkan di "server pracetak", termasuk bioRxiv dan Medrxiv.

Situs-situs ini menampilkan penelitian yang belum ditinjau atau diperiksa oleh panel ahli independen. Tanpa tinjauan, sulit untuk memverifikasi kualitas pekerjaan dan metodologi yang digunakan.

Jika Anda ragu, lihat apa yang dikatakan pakar ilmiah tentang studi di media sosial. Ada banyak kasus selama pandemi di mana ahli epidemiologi terkenal seperti Marc Lipsitch dari Universitas Harvard menyebut masalah yang mereka lihat secara langsung.

Dalam hal studi ilmiah, Caulfield memiliki daftar periksa sendiri yang dia ulas sebelum membuat kesimpulan apa pun. Dia mencatat bahwa ada baiknya mempertimbangkan bias apa pun dari para peneliti, termasuk dari mana dana untuk studi tersebut berasal. Dia menambahkan bahwa perlu diketahui apakah penelitian tersebut melibatkan penelitian pada hewan atau penelitian pada manusia.

Penggunaan bahasa emosional

Apakah Anda merasa gusar atau sangat takut hanya dengan membaca isinya? Terkadang, itu adalah cara yang sangat tepat untuk merasakan, jika cerita menyajikan fakta yang mengerikan.

Tapi ini juga merupakan strategi untuk memanfaatkan emosi orang untuk menghasilkan publisitas. Caulfield sangat skeptis terhadap laporan yang menggunakan bahasa yang memecah belah yang dengan jelas mencoba memanfaatkan ideologi, frustrasi atau ketakutan, versus hanya menyajikan fakta.

Terkadang, misinformasi semacam ini akan digunakan ketika tujuan akhir penulis adalah mencoba menjual sesuatu. Jadi, berhati-hatilah jika konten tersebut mendorong merek atau produk.

Baca di luar judul

Jika sumber informasi adalah sumber berita yang tidak Anda kenali atau terdengar serupa dengan sumber yang Anda ikuti tetapi tampaknya tidak benar, gali lebih dalam.

Menurut dosen komunikasi sains University of Southern California Sarah Mojarad jangan hanya membaca judulnya saja tetapi juga cerita lengkapnya, karena terkadang kontennya tidak cocok. Anda juga perlu melihat biografi penulis untuk mengetahui apakah itu benar, serta cap tanggalnya, karena unggah media sosial akan sering menghidupkan kembali cerita lama. Teknik seperti menggunakan HURUF BESAR SEMUA, terlalu banyak iklan spanduk, kurangnya tautan atau kutipan, gambar yang di-photoshop dengan jelas, dan pesan yang memaksa untuk membagikan kembali konten juga merupakan tanda-tandanya.

Demikian pula, perhatikan tata bahasa yang buruk atau kesalahan ejaan yang parah. Media utama memiliki kemungkinan kesalahan dari waktu ke waktu, tetapi sebagian besar memiliki copy editor pada staf untuk memperbaiki sebagian besar kesalahan. Pelaku kesalahan informasi seringkali tidak demikian.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia.

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu.

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

SImak Video Berikut