4 Cara Melindungi Jantung Setelah Terinfeksi COVID-19

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Awalnya hanya dianggap sebagai penyakit pernapasan, COVID-19 ternyata memengaruhi lebih dari sekadar kesehatan paru. Faktanya, semakin banyak penelitian menemukan bahwa penyintas COVID-19 bisa mengalami gejala jangka panjang (long COVID-19) seperti mengalami peningkatan gagal jantung.

Dilansir dari Livestrong, menurut studi yang diterbitkan Juli 2020 di JAMA Cardiology menemukan hasil MRI jantung pada 100 pasien yang baru sembuh dari virus, 78 persennya terdeteksi mengalami kelainan dan 60 persennya peradangan berkelanjutan dari otot jantung.

Studi lain yang dirilis Desember 2020 di Circulation menemukan bahwa hampir 20 persen orang dirawat di rumah sakit akibat virus Corona memiliki beberapa jenis cedera jantung. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada efek jangka panjang COVID-19 pada jantung, terutama karena kita sudah mengalami krisis kesehatan jantung seperti di AS.

Bahkan sebelum COVID-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) penyakit jantung adalah pembunuh nomor satu orang dewasa di AS dan bertanggung jawab atas 1 dari setiap 4 kematian.

"Ketika pandemi telah memuncak, COVID-19 menjadi penyebab utama kematian di AS setiap hari, namun penyakit jantung masih menjadi penyebab kematian kedua. Dan jantung akan menjadi penyebab utama lagi karena pandemi diprediksi mereda dalam beberapa bulan mendatang," kata Steven Schiff, MD, ahli jantung dan direktur medis Cardiac Catheterization Laboratory for MemorialCare Heart & Vascular Institute di range Coast Medical Center di Fountain Valley, California.

Bagaimana COVID-19 Mempengaruhi Jantung?

Meskipun ada kasus tertentu di mana virus COVID-19 dapat langsung menyerang otot jantung dan menyebabkan kerusakan. Dr. Schiff mencatat bahwa lebih sering jantung terlibat sebagai efek sekunder ketika virus menyerang organ lain.

"Ketika seorang pasien dengan COVID-19 mengembangkan pneumonia yang parah dan luar biasa, tingkat oksigen mereka turun dan jantung mereka harus bekerja lebih keras dengan lebih sedikit oksigen untuk melakukan pekerjaan itu," jelasnya.

Ia juga mencatat bahwa kita masih perlu banyak belajar tentang efek jangka panjangnya.

Menurut Dr. Schiff, dampak terbesar COVID-19 terhadap kesehatan jantung bukanlah apa yang dilakukan virus secara fisik terhadap tubuh, tetapi lebih karena pandemi itu sendiri telah menyebabkan meningkatnya ketakutan untuk pergi ke dokter atau rumah sakit, yang telah menyebabkan orang untuk menghindari atau menunda mencari perawatan.

"Orang yang mengalami gejala serangan jantung atau stroke termasuk nyeri dada, palpitasi atau sesak napas telah tinggal di rumah karena takut terpapar virus, justru meningkatkan risiko penyakit jantung. Risiko tinggal di rumah karena takut terpapar COVID jauh lebih berbahaya daripada mencari perawatan," katanya.

Seperti kata seorang ahli jantung asal Nebraska, Richard E. Collins, MD, yang menyetujui hal tersebut dan menambahkan akibat pandemi, rumah sakit kini dibanjiri pasien COVID, unit perawatan intensif juga penuh dan prosedur elektif dibatalkan atau ditunda.

Tips menjaga kesehatan jantung

Jika Anda pernah atau masih dalam masa pemulihan dari COVID-19, kesehatan jantung harus menjadi prioritas utama. Meskipun pemulihan Anda tidak mulus dan mungkin merasa lelah saat kembali ke rutinitas Anda.

"Waktu pemulihan berbeda untuk orang yang berbeda. Sementara beberapa orang mungkin pulih dalam beberapa hari, yang lain mungkin merasa lelah selama berminggu-minggu setelah infeksi virus," catat Saurabh Rajpal, MD, seorang ahli jantung dan asisten profesor di Division of Cardiovascular Medicine di The Ohio State University College of Medicine, dikutip dari Livestrong.

Dengan tips berikut ini, diharapkan Anda dapat kembali membangun kesehatan jantung Anda saat tubuh pulih dari COVID-19.

1. Terus Bergerak Sebanyak yang Anda Bisa

Meskipun Anda menjadi lebih mudah lelah, penting untuk tidak berdiam diri saat tubuh Anda pulih dari virus.

"Imobilitas total merupakan faktor risiko pembekuan darah dan harus dihindari," catat Dr. Rajpal.

Setelah beberapa hari istirahat, ia merekomendasikan untuk kembali ke rutinitas olahraga Anda secara bertahap.

"Jika Anda memiliki gejala saat Anda kembali beraktivitas seperti ketidaknyamanan dada, sesak napas atau detak jantung yang cepat atau tidak teratur, konsultasikan dengan dokter Anda," katanya.

2. Konsumsi Makanan yang Sehat dan Bergizi

Seperti dari hasil studi yang dirilis tahun 2015 di Journal of American College of Cardiology, menemukan bahwa diet kaya buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, ikan, unggas, baik-untuk-Anda lemak dan moderat di susu dapat mengurangi risiko penyakit jantung hingga sekitar sepertiganya.

Selain itu, penting untuk menghindari makanan yang diproses secara berlebihan (misalnya makanan cepat saji atau makanan kemasan), gorengan atau yang mengandung banyak lemak jenuh, yang dapat meningkatkan LDL (kolesterol jahat) Anda, kata Direktur Penelitian Klinis di Ciccarone Center for the Prevention of Cardiovascular Disease, sekaligus profesor dokter di John Hopkins Medicine, Michael Blaha, MD.

3. Medical Check Up

Meskipun untuk saat ini tampaknya bukan waktu yang tepat untuk pemeriksaan rutin, namun bukan hal yang baik pula menghindari perawatan pencegahan. Seperti kata Alexandra Lajoie, MD, ahli jantung non-invasif di Providence Saint John's Health Center di Santa Monica, California, dengan melakukan pemeriksaan rutin bisa mencegah peningkatan perkembangan penyakit.

Schiff merekomendasikan untuk memastikan nilai lab Anda dipantau secara teratur, terutama untuk gula darah, kolesterol dan trigliserida, dan menindaklanjuti dengan dokter Anda jika Anda mengalami gejala penyakit jantung, termasuk ketidaknyamanan dada, sesak napas, atau detak jantung cepat atau tidak teratur.

4. Berhenti Merokok

Daftar implikasi kesehatan yang terkait dengan merokok, tentunya termasuk kesehatan jantung, adalah alasan yang cukup meyakinkan untuk berhenti merokok. Dr. Lajoie percaya bahwa satu-satunya hal terpenting yang dapat dilakukan seseorang untuk meningkatkan kesehatan jantungnya adalah dengan menghindari merokok sama sekali.

"Merokok hampir merupakan jaminan bahwa Anda akan mengembangkan beberapa bentuk penyakit kardiovaskular selama hidup Anda," katanya.

Infografis jantung kemkes

Infografis jantung kemkes
Infografis jantung kemkes

Simak Vieo Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel