4 Cara Meningkatkan Kecerdasan Emosional

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Kecerdasan emosional atau EQ adalah bagian penting dari kesadaran emosionalmu sendiri tentang perasaan dan kemampuanmu untuk berempati dengan orang-orang di sekitar. Kesehatan emosional sama pentingnya dengan kesehatan fisik, namun karena tidak terlihat, lebih mudah untuk mengabaikan dan menyembunyikannya, yang sayangnya dilakukan oleh banyak orang.

Definisi sebenarnya dari kecerdasan emosional adalah kemampuan individu untuk mengenali emosi mereka sendiri dan orang lain. Mempelajari cara meningkatkan kecerdasan emosional adalah keterampilan bermanfaat yang akan membantu siapa pun yang berjuang melawan emosinya. Berikut ini adalah beberapa langka untuk meningkatkan kecerdasan emosional dan menjaga kesehatan emosional dengan perawatan diri dan kesadaran diri.

1. Sebutkan Perasaan Tidak Nyaman

Setelah kamu memperhatikan tentang perasaan tidak nyaman, lanjutkan untuk menamainya. Jika kamu bisa mengenali perasaanmu, kamu berada di jalur yang tepat untuk menjaga diri sendiri secara emosional ketika kamu sedang kesal.

Hadir dan rasakan ke dalam perasaan. Katakanlah, misalnya, kamu merasa terluka. Sakit hati adalah bagian dari kategori sedih. Kamu telah mengidentifikasi perasaan itu dengan memberinya perhatian penuh, mirip dengan apa yang diinginkan seorang anak.

Setiap jenis perasaan menyebabkan respons tertentu dalam tubuh. Pernahkah kamu secara sadar memperhatikan bagaimana rasa takut di tubuhmu, dibandingkan dengan kesedihan? Atau bagaimana rasanya marah, dibandingkan dengan rasa malu? Kesedihan, misalnya, adalah energi yang berat, sedangkan ketakutan adalah energi tegang atau gugup. Kemarahan adalah energi yang berapi-api dan seringkali meledak. Sadarilah berbagai jenis perasaan, tentang bagaimana dan di mana perasaan itu menempati tubuhmu.

2. Merawat Perasaan Tidak Nyaman

Setelah kamu mengetahui jenis perasaan yang kamu alami, kamu dapat melanjutkan untuk memeliharanya. Ini adalah langkah penting. Kamu mungkin tahu bahwa kamu terluka dan kamu dapat menyebutkan emosi itu. Namun, jika kamu tidak memupuknya, kemungkinan besar kamu akan kembali ke pola lama makan berlebihan atau perilaku destruktif lainnya.

3. Temukan Kebutuhanmu

ilustrasi/copyrightshutterstock/Twinsterphoto
ilustrasi/copyrightshutterstock/Twinsterphoto

Di bawah setiap emosi yang tidak nyaman adalah kebutuhan yang tidak terpenuhi. Dengan satu tangan di jantung dan tangan lainnya di perutmmu, tanyakan pada diri sendiri, "Apa yang saya butuhkan?"

Ini adalah pertanyaan yang kuat untuk ditanyakan pada diri sendiri ketika kamu kesal dengan suatu situasi. Kekuatanmu berasal dari memahami apa yang ingin ditunjukkan oleh jiwamu kepada dirimu. Ia ingin kamu tumbuh, belajar, dan menjalani kehidupan yang lebih berkembang. Jiwamu tidak ingin kamu tetap berada dalam drama, sabotase, korban, atau energi. Ia tidak ingin kamu tetap berada dalam kotak pembatas yang dibangun dari sistem kepercayaan yang terbatas.

4. Terakhir Percayalah Kamu Layak untuk Memenuhi Kebutuhanmu

Jangan menyalahkan diri sendiri jika kamu tidak memproses emosimu secara produktif setiap saat. Kamu adalah manusia, belajar cara baru untuk hidup dan mencintai. Ini adalah proses seumur hidup untuk membuka cinta. Belajarlah untuk berada di sana untuk diri sendiri sehingga kamu tidak akan menciptakan drama yang tidak perlu dalam hubunganmu.

Luangkan waktu sepuluh menit atau lebih, lalu fokuslah dengan mengambil beberapa napas. Ketika kamu mempraktikkan cara baru berkomunikasi dengan diri sendiri dan orang lain, kamu akan merasa lebih sedikit beban di tubuhmu.

#ElevateWomen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel