4 Fakta Lisandro Martinez, Bek Baru MU: Berjuluk Si Tukang Jagal, Hasil Gemblengan Langsung Erik ten Hag

Bola.com, Manchester - Manchester United (MU) mengumumkan perekrutan ketiga pada musim 2022. Setan Merah resmi mendatangkan Lisandro Martinez, Minggu (17/7/2022).

MU memboyong Lisandro Martinez dari Ajax Amsterdam. Menurut sumber Fabrizio Romano, MU mengeluarkan kocek 55 juta pounds untuk mendatangkan Lisandro Martinez.

Angka transfernya bertambah menjadi 57 juta pounds karena pembayaran solidaritas plus tambahan 10 juta. Sang pemain terikat kontrak sampai Juni 2027 dengan opsi perpanjangan kontrak musim berikutnya.

Siapa sebenarnya Lisandro Martinez? Berikut lima fakta sosok bek tengah baru MU tersebut.

 

1. Polesan Langsung Erik ten Hag

Manchester United baru saja mendapatkan bek tengah Ajax asal Argentina, Lisandro Martinez untuk mengarungi musim 2022/2023. Dalam sejarah Liga Inggris, ia merupakan rekrutan ke-8 asal Argentina yang pernah memperkuat MU hingga saat ini. Berikut ketujuh pendahulunya yang pernah didatangkan Manchester United. (AFP/Pool/Javier Torres)
Manchester United baru saja mendapatkan bek tengah Ajax asal Argentina, Lisandro Martinez untuk mengarungi musim 2022/2023. Dalam sejarah Liga Inggris, ia merupakan rekrutan ke-8 asal Argentina yang pernah memperkuat MU hingga saat ini. Berikut ketujuh pendahulunya yang pernah didatangkan Manchester United. (AFP/Pool/Javier Torres)

Lisandro Martinez memulai kariernya di Argentina bersama Newell's Old Boys. Potensinya kemudian mencuri perhatian Defensa y Justicia. Lalu, pada 2019, Martinez diboyong Ajax Amsterdam ke Belanda.

Hengkang dari Argentina ke Belanda tentu bukan hal mudah. Martinez menghadapi tantangan besar untuk beradaptasi. Untungnya, dia bisa melewati tantangan itu dengan cepat dan dengan baik.

Artinya, Martinez dikembangkan langsung oleh Erik ten Hag, pelatih MU yang sekarang. Di Ajax, Martinez menjelma jadi 'tukang jagal' di lini belakang.

Dia agresif dalam bertahan, tapi bisa mengatur posisi dengan baik. Martinez juga berani membawa bola, bisa jadi pemain pertama yang membangun serangan.

 

2. Mirip Joshua Kimmich

Joshua Kimmich telah menjadi pemain kunci bagi Bayern Munchen sejak tiba pada musim panas 2015. Pemain serbaguna itu telah membuat hampir 300 penampilan dengan mencetak 33 gol dan 77 assist. Ia juga memainkan peran kunci dalam kemenangan treble kontinental pada 2019/20. (AFP/Christof Stache)
Joshua Kimmich telah menjadi pemain kunci bagi Bayern Munchen sejak tiba pada musim panas 2015. Pemain serbaguna itu telah membuat hampir 300 penampilan dengan mencetak 33 gol dan 77 assist. Ia juga memainkan peran kunci dalam kemenangan treble kontinental pada 2019/20. (AFP/Christof Stache)

Martinez memang banyak bermain sebagai bek tengah di Ajax, tapi dia pun bisa naik ke depan, bahkan terbilang cukup serbabisa. Dia bisa mengisi pos bek kiri atau bek tengah.

Awalnya Martinez direkrut Ajax untuk menggantikan posisi yang ditinggal Matthijs de Ligt. Namun, ternyata dia juga bisa menggantikan posisi Frenkie de Jong sebagai gelandang bertahan.

Ten Hag bereksperimen memainkan Martinez di posisi tersebut dan hasilnya sangat memuaskan. Martinez bisa beradaptasi dengan baik, mendikte permainan dari lini tengah, dan menghubungkan lini belakang ke lini tengah.

 

3. Kagumi Kimmich

Sejak beradaptasi di lini tengah, gaya bermain Martinez berkembang mirip dengan bintang Bayern Munchen, Joshua Kimmich. Bahkan, dia terang-terangan mengagumi Kimmich.

"Ketika dia (Kimmich) bermain di lini tengah, saya suka ketenangannya dan cara dia membaca permainan," ujar Martinez.

 

4. Sempat Jadi Gelandang Bertahan, Kemudian Balik ke Posisi Bek Tengah

Lisandro Martinez merupakan kunci utama solidnya pertahanan Ajax pada musim ini. Selain itu, bek tengah 23 tahun tersebut memiliki kemampuan olah bola dan akurasi umpan yang mumpuni. Ajax tercatat hanya kebobolan 5 kali dalam 16 laga di semua ajang musim ini. (AFP/John Thys)
Lisandro Martinez merupakan kunci utama solidnya pertahanan Ajax pada musim ini. Selain itu, bek tengah 23 tahun tersebut memiliki kemampuan olah bola dan akurasi umpan yang mumpuni. Ajax tercatat hanya kebobolan 5 kali dalam 16 laga di semua ajang musim ini. (AFP/John Thys)

Setelah terbukti main cukup bagus sebagai gelandang bertahan, Martinez harus kembali beradaptasi musim 2021/22 lalu. Ten Hag lebih suka memainkan Ryan Gravenberch di posisi deep-lying midfield, Martinez harus mengalah.

Kala itu, Martinez sempat dinilai bakal sulit bersaing dengan bek lain. Dia tidak terlalu tinggi untuk ukuran bek tengah, jadi diduga bakal sulit bersaing.

Biar begitu, Martinez kembali berjuang merebut tempat di tim inti. Dia berhasil mendapatkan kepercayaan Ten Hag dan membuat duet apik dengan Jurrien Timber.

Menariknya, meski bermain lebih ke dalam, Martinez masih jadi salah satu kepingan penting dalam proses build-up serangan Ajax.

 

5. Tinggi Badan Tak Ideal? Tak Masalah

Masalah tinggi badan ternyata tidak jadi kendala bagi Martinez, meskipun posturnya hanya 175 cm. Tinggi badannya kerap dinilai tidak ideal untuk seorang bek tengah.

Justru dia bisa bermain lebih cepat, lebih efektif, dan berani naik ke depan.

Musim lalu, Martinez membuat 29 headed clearance, lebih banyak dari pemain lain di Ajax. Dia pun memenangi 79 duel udara, jelas tidak ada masalah dengan tinggi badan.

Di Premier League tentu Martinez akan menghadapi lebih banyak lawan tangguh, tapi dengan modal yang sekarang, seharusnya dia tidak gentar hengkang ke Arsenal atau Man United.

Sumber: berbagai sumber

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel