4 Fakta Seputar Gelombang Pengungsi Baru Afghanistan Usai Taliban Berkuasa

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Kabul - Kembali berkuasanya Taliban di Afghanistan, yang ditandai dengan jatuhnya ibu kota Kabul ke tangan kelompok itu pada Agustus 2021, memicu gelombang pengungsi baru dari negara tersebut.

Lebih dari 10 ribu orang dilaporkan telah meninggalkan negara itu melalui program evakuasi multinasional, yang sebagian besar dipimpin oleh Amerika Serikat, Inggris, dan beberapa negara Eropa lainnya.

Namun, angka itu diperkirakan hanya puncak dari gunung es. Lebih dari puluhan ribu diperkirakan masih menggantungkan asa untuk hengkang dari Afghanistan pimpinan Taliban kini.

Dikutip dari the Guardian (22/8/2021), berikut sejumlah fakta seputar gelombang pengungsi baru Afghanistan.

1. Jumlah

Seorang Marinir yang ditugaskan ke Unit Ekspedisi Marinir (MEU) ke-24 menenangkan seorang bayi selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai, di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021).  (Sgt. Isaiah Campbell/U.S. Marine Corps via AP)
Seorang Marinir yang ditugaskan ke Unit Ekspedisi Marinir (MEU) ke-24 menenangkan seorang bayi selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai, di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021). (Sgt. Isaiah Campbell/U.S. Marine Corps via AP)

Setidaknya 12.000 orang telah dievakuasi melalui bandara Kabul sejak dimulainya upaya penyelamatan yang penuh gejolak minggu lalu.

Mereka termasuk campuran staf pemerintah barat dan pekerja lembaga bantuan, serta penduduk Afghanistan yang telah bekerja dengan pemerintah barat atau lembaga mereka, atau dianggap sangat berisiko karena sifat pekerjaan mereka, seperti wartawan, penerjemah atau aktivis hak asasi manusia.

Mayoritas, sekitar 7.000, diterbangkan keluar dari Kabul dengan pesawat kargo oleh militer AS. Inggris mengatakan telah membawa sekitar 1.200 orang keluar dari negara itu pada Rabu pagi, sementara menteri pertahanan Jerman mengatakan pada Jumat sore bahwa pihaknya telah membawa sekitar 1.700 orang ke tempat yang aman.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan, mengatakan negaranya telah menerbangkan 550 orang keluar Afghanistan sejauh ini, sementara Prancis dan Italia mengatakan mereka telah mengevakuasi sekitar 500 orang masing-masing.

Negara-negara lain yang termasuk dalam upaya evakuasi termasuk Australia, Kanada, Republik Ceko, Denmark, Polandia dan Swiss.

2. Lokasi para Pengungsi

Orang-orang Afghanistan mengantre naik pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)
Orang-orang Afghanistan mengantre naik pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)

Sebagian besar pesawat militer dari Kabul telah berhenti di ibukota Uzbekistan, Tashkent, Doha di Qatar atau Islamabad di Pakistan, di mana para pengungsi telah dimasukkan ke penerbangan reguler ke negara penerima.

Beberapa warga Afghanistan, sebagian besar warga sipil yang telah bekerja dengan misi AS atau internasional di negara itu, akan sementara berlindung di Albania, Kosovo atau Makedonia utara sementara visa Amerika mereka sedang diproses.

Tiga negara Balkan, yang akan menerima jumlah pengungsi Afghanistan yang disepakati mulai akhir pekan ini, adalah negara Eropa pertama yang berkomitmen pada pengaturan negara transit dengan AS.

Skema transit serupa direncanakan untuk Kolombia, Uganda dan Qatar.

3. Negara Penerima

Seorang Marinir dengan Satuan Tugas Udara-Tanah Laut Tujuan Khusus-Komando Pusat Respons Krisis (SPMAGTF-CR-CC) bermain dengan anak-anak yang menunggu untuk diproses selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul , Afghanistan (20/8/2021).  (Sgt. Samuel Ruiz/U.S. Marine Corps via AP)
Seorang Marinir dengan Satuan Tugas Udara-Tanah Laut Tujuan Khusus-Komando Pusat Respons Krisis (SPMAGTF-CR-CC) bermain dengan anak-anak yang menunggu untuk diproses selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul , Afghanistan (20/8/2021). (Sgt. Samuel Ruiz/U.S. Marine Corps via AP)

AS telah berjanji untuk menyambut 10.000 orang dari Afghanistan, sementara Australia akan menerima 3.000 orang di bawah program yang ada.

Tajikistan mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya siap untuk menampung 100.000 orang terlantar dari negara tetangganya.

Sebagian besar negara Eropa enggan berkomitmen untuk menerima sejumlah pengungsi Afghanistan selain mereka yang telah bekerja sama dengan lembaga mereka sendiri, di tengah kekhawatiran akan terulangnya kembali krisis pengungsi 2015.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, mengatakan kepada rekan-rekan partai bahwa negaranya perlu menerima sekitar 10.000 orang berisiko dari Afghanistan, sambil menekankan bahwa mayoritas pengungsi harus berlindung di negara-negara tetangga.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah mengatakan kepada Uni Eropa untuk tetap berpegang pada kesepakatan masa lalu tentang migran dan pengungsi dan membantu negara-negara tetangga.

Mengacu pada kesepakatan 2016 di mana migran "iregular" yang mendarat di Uni Eropa dapat dikirim kembali ke Turki dengan imbalan bantuan, Erdogan mendesak tetangganya untuk "dengan tulus memenuhi komitmen mereka".

Sekarang setelah khawatir meningkatnya kedatangan Afghanistan, Brussels harus membantu negara-negara tetangga seperti Iran untuk menghadapi gerakan massa baru orang, kata Erdogan.

"Gelombang migrasi baru tidak dapat dihindari jika langkah-langkah yang diperlukan tidak diambil di Afghanistan dan di Iran," kata Erdogan kepada perdana menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis.

Athena telah mengatakan akan mengirim warga Afghanistan yang tiba di pantainya kembali ke Turki, yang dianggapnya sebagai negara "aman" bagi para migran.

Inggris telah mengumumkan skema pemukiman yang dapat menawarkan perlindungan bagi 20.000 pengungsi Afghanistan selama beberapa tahun mendatang, dengan fokus pada perempuan, anak-anak dan minoritas agama. Kanada telah berjanji untuk memukimkan kembali jumlah yang sama.

4. Potensi Menjadi Krisis Pengungsi Global

Tentara Korps Angkatan Laut AS bersama anggota Gugus Tugas Marinir Udara-Darat Tujuan Khusus di Pusat Komando, memberikan air minum kepada anak-anak saat evakuasi penduduk di bandara internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan (20/8/2021).  (Lance Cpl. Nicholas Guevara/U.S. Marine Corps via AP)
Tentara Korps Angkatan Laut AS bersama anggota Gugus Tugas Marinir Udara-Darat Tujuan Khusus di Pusat Komando, memberikan air minum kepada anak-anak saat evakuasi penduduk di bandara internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan (20/8/2021). (Lance Cpl. Nicholas Guevara/U.S. Marine Corps via AP)

Badan pengungsi PBB mengatakan lebih dari 550.000 warga Afghanistan telah mengungsi sejak Januari, di atas 3 juta orang yang sudah tercerabut pada awal tahun.

Sebagian besar dari orang-orang ini, sekitar 300.000 telah meninggalkan rumah mereka sebagai akibat dari situasi keamanan yang memburuk selama seminggu terakhir.

Namun sejauh ini belum ada eksodus yang nyata dari orang-orang keluar dari negara yang dilanda perang itu.

Dengan Taliban telah menutup titik-titik perbatasan utama, Pakistan baru-baru ini memperkuat perbatasannya dengan Afghanistan dan Turki – yang sudah menjadi rumah bagi komunitas besar pengungsi – akan sulit bagi banyak warga Afghanistan untuk menemukan jalan keluar.

Tindakan keras Taliban lebih lanjut, kekeringan, dan perkembangan pandemi Covid-19 dapat mengubah situasi dalam beberapa bulan mendatang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel