4 Hal Terkait Tilang Elektronik ETLE yang Akan Diterapkan Polda Metro Jaya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Polda Metro Jaya saat ini sedang terus melakukan uji coba penggunaan kamera tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

Penggunaan ETLE tersebut sejalan dengan salah satu program Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo di masa 100 hari kepemimpinannya, yang nantinya secara bertahap akan diterapkan di Indonesia.

Di Ibu Kota sendiri, Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya bahkan berencana memasang kamera ETLE dalam bentuk portable yang saat ini masih diujicoba anggotanya.

"Ya nanti untuk ETLE portable, nanti kita masih taraf uji coba," ujar Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Senin, 15 Maret 2021.

Menurut Sambodo, penggunaan kamera portable ETLE ini untuk menjangkau pelanggar lalu lintas. Dia menjelaskan, kamera itu akan dipasang di helm petugas yang bertugas di lapangan dan bisa dapat terhubung dengan Traffic Management Centre (TMC) Polda Metro Jaya.

Karena Sambodo menilai, penggunaan kamera ETLE memiliki beragam fungsi selain melihat langsung pelanggaran lalu lintas.

Berikut sejumlah hal terkait penggunaan kamera tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) di wilayah Jakarta dihimpun Liputan6.com:

Miliki Banyak Manfaat

Kamera Closed Circuit Television (CCTV) terpasang di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Sabtu (23/1/2021). Saat ini Jakarta sudah memiliki 53 kamera ETLE yang tersebar di beberapa wilayah ibu kota. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Kamera Closed Circuit Television (CCTV) terpasang di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Sabtu (23/1/2021). Saat ini Jakarta sudah memiliki 53 kamera ETLE yang tersebar di beberapa wilayah ibu kota. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, kamera tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE), memiliki beragam fungsi.

Selain untuk melihat langsung pelanggaran lalu lintas, kamera tersebut juga dapat difungsikan sebagai pemantau unjuk rasa.

"Jadi situasi lalu lintas ketika terjadi unjuk rasa, anggota tinggal pasang body cam dan apa yang terjadi di unjuk rasa itu bisa langsung terpantau di Traffic Management Center yang ada di polda," kata Sambodo dalam keterangannya, Selasa (16/3/2021).

Kembangkan Kamera ETLE Portable

Kamera Closed Circuit Television (CCTV) terpasang di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Sabtu (23/1/2021). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menargetkan 100 kamera electronic traffic law enforcement (ETLE) terpasang di sejumlah ruas jalan di Jakarta pada 2021. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Kamera Closed Circuit Television (CCTV) terpasang di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Sabtu (23/1/2021). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menargetkan 100 kamera electronic traffic law enforcement (ETLE) terpasang di sejumlah ruas jalan di Jakarta pada 2021. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Menurut Sambodo, Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya bahkan berencana memasang kamera ETLE dalam bentuk portable. Hal ini dilakukan untuk menjangkau pelanggar lalu lintas.

Namun, dia menegaskan, kamera portable itu masih dalam taraf uji coba anggotanya.

"Ya nanti untuk ETLE portable, nanti kita masih taraf uji coba," kata Sambodo.

Terhubung Langsung dengan TMC Polda Metro Jaya

Petugas TMC memantau kendaraan di ruang kontrol Ditlantas Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (1/10). Uji coba sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcment (ETLE) berlaku mulai 1 Oktober. (Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Petugas TMC memantau kendaraan di ruang kontrol Ditlantas Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (1/10). Uji coba sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcment (ETLE) berlaku mulai 1 Oktober. (Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Sambodo menjelaskan, ETLE portable tersebut akan dipasang di helm petugas yang bertugas di lapangan dan bisa dapat terhubung dengan Traffic Management Centre (TMC) Polda Metro Jaya.

"Bentuknya bisa helmet cam, bisa dase cam dan bisa body cam. Nah nanti yang ini yang sedang kita coba, karena kita berharap helmet, dase dan body cam ini kemudian bisa langsung terhubung dengan database ranmor dan juga bisa terhubung dengan TMC," terang dia.

"Jadi misalnya kita uji coba body cam yang ketika dia menangani laka lantas atau ketika dia berhadapan dengan pelanggar, dia bisa menyalakan body cam itu. Jadi ketika terjadi adu mulut sebagainya apa yang terjadi, itu kemudian bisa terrecord oleh kamera itu dan bahkan bisa langsung dipantau oleh TMC," sambung Sambodo.

Rencana Launching Berbarengan dengan Peresmian ETLE Nasional

Kamera pengawas atau CCTV sistem Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) terpasang di JPO Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Senin (1/7/2019). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menambah 10 titik baru penempatan kamera CCTV untuk penilangan sistem ETLE. (merdeka.com/Iqbal Nugroho)
Kamera pengawas atau CCTV sistem Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) terpasang di JPO Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Senin (1/7/2019). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menambah 10 titik baru penempatan kamera CCTV untuk penilangan sistem ETLE. (merdeka.com/Iqbal Nugroho)

Menurut Sambodo, pemasangan ETLE portable tersebut rencananya bakal dilaunching pada 23 Maret 2021 berbarengan dengan launching ETLE secara nasional.

Namun, untuk jumlah ETLE portable itu, Sambodo belum bisa dipastikan berapa jumlahnya.

"Nah ini yang sedang kita uji coba tekhnologinya, kalau nanti tidak terkejar di 23 Maret pada saat launching ETLE Nasional, kita akan kejar di titik yang lain. Tapi paling tidak sampai di tanggal 23 Maret ada tambahan 41 kamera baru," pungkas Sambodo.

(Dinda Permata)

Tilang Elektronik

Infografis Tilang Elektronik (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Tilang Elektronik (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: