4 Hal yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Melakukan Vaksin Booster COVID-19 Ketiga

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia telah melakukan vaksin booster COVID-19 ketiga untuk sekelompok orang, termasuk tenaga kesehatan yang diprioritaskan.

Kendati demikian, sejumlah hal masih tentang vaksin ketiga masih memerlukan penelitian yang lebih luas.

“Banyak ilmuwan percaya bahwa dosis ketiga dapat membantu melindungi pasien yang sangat tertekan, transplantasi dan kanker,” kata Profesor Dale Fisher, konsultan senior di Divisi Penyakit Menular National University Hospital (NUH).

“Untuk menambah herd immunity, kami harus menganalisis data dengan hati-hati.”

Berikut adalah sejumlah hal yang perlu Anda ketahui soal vaksin booster COVID-19 ketiga, seperti Liputan6.com kutip dari berbagai sumber (28/8/2021):

1. Negara Pertama yang Lakukan Vaksin Booster Ketiga

Wali Kota Tel Aviv Ron Huldai menerima vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech ketiga di sebuah rumah sakit di Tel Aviv, Minggu (1/8/2021). Israel pada 29 Juli 2021 mulai memberikan dosis vaksin Covid-19 ketiga untuk warga berusia 60 tahun ke atas untuk mengatasi lonjakan kasus (AP Photo/Sebastian Scheiner)
Wali Kota Tel Aviv Ron Huldai menerima vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech ketiga di sebuah rumah sakit di Tel Aviv, Minggu (1/8/2021). Israel pada 29 Juli 2021 mulai memberikan dosis vaksin Covid-19 ketiga untuk warga berusia 60 tahun ke atas untuk mengatasi lonjakan kasus (AP Photo/Sebastian Scheiner)

Israel adalah negara pertama yang meluncurkan vaksin booster untuk populasinya yang berjumlah 9 juta.

Setelah salah satu peluncuran vaksin tercepat di dunia, Israel menghapus pembatasan COVID-19. Tetapi setelah varian Delta melanda negara itu pada bulan Juni, keadaan berubah dari infeksi harian satu digit menjadi rekor 12.113 kasus pada Selasa (24/8), menurut angka dari Universitas Johns Hopkins.

Pada 30 Juli, vaksin Pfizer-BioNtech dosis ketiga mulai diberikan kepada orang berusia di atas 60 tahun, dan kembali menjadi negara pertama yang melakukannya. Israel secara bertahap menurunkan ambang usia dan kemudian memperluas kelayakan untuk mereka yang berusia di atas 30 tahun.

Hungaria sudah mulai mendistribusikan suntikan booster, dengan siapa pun yang memenuhi syarat empat bulan setelah mereka menerima dosis kedua vaksin virus corona, menurut Reuters.

Amerika Serikat telah mengumumkan rencana untuk menawarkan dosis booster pada bulan September untuk semua warga Amerika. Pfizer dan BioNTech telah memulai proses aplikasi untuk persetujuan vaksin booster pada orang berusia 16 tahun ke atas, dengan mengatakan bahwa hal itu memacu peningkatan lebih dari tiga kali lipat dalam antibodi terhadap virus corona.

Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, dan Austria juga telah merencanakan kampanye pendorong. Sejumlah negara lain mengatakan mereka akan memberikan suntikan ketiga kepada pasien yang rentan dan imunosupresi.

Di Asia, Indonesia mulai memberikan vaksin booster yang diproduksi oleh Moderna kepada pekerja medis pada bulan Juli dan sedang mempertimbangkan dosis tambahan untuk penggunaan yang lebih luas. Thailand menawarkan vaksin Pfizer-BioNTech sebagai booster kepada pekerja medis yang sebelumnya menerima dua suntikan Sinovac.

Kamboja mulai menawarkan suntikan booster AstraZeneca pada 12 Agustus kepada mereka yang telah menerima Sinopharm dan Sinovac.

Korea Selatan mengatakan pada bulan Juni bahwa pihaknya berencana untuk mengamankan lebih banyak vaksin mRNA untuk digunakan sebagai booster tahun depan.

Vaksin booster COVID-19 harus tersedia di China setelah negara itu memvaksinasi lebih banyak orang, kata seorang eksekutif senior di unit Sinopharm yang bertanggung jawab untuk mengembangkan vaksin COVID-19 kepada media pemerintah.

2. Ditentang WHO

Kepala WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus (AFP)
Kepala WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus (AFP)

Organisasi Kesehatan Dunia tidak merekomendasikan vaksin booster saat ini.

Jika tingkat vaksinasi tidak dinaikkan secara global, varian virus corona yang lebih kuat dapat berkembang dan vaksin yang dimaksudkan sebagai vaksin booster harus disumbangkan ke negara-negara di mana orang belum menerima dosis pertama atau kedua, kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Mereka yang sistem kekebalannya terganggu harus mendapatkan vaksin booster, meskipun mereka hanya mewakili sebagian kecil dari populasi, tambahnya.

3. Waktu yang Tepat

Vaksinator menyiapkan vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Vaksinator menyiapkan vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Negara-negara di dunia juga memiliki jadwal yang sangat berbeda untuk pemberian atau untuk suntikan booster yang direncanakan – dari empat bulan hingga delapan atau sembilan bulan.

Pengalaman dari Israel dan Inggris menunjukkan bahwa perlindungan dari infeksi – termasuk penyakit bergejala ringan – berkurang dalam enam bulan setelah vaksinasi, terutama dengan vaksin mRNA Pfizer-BioNTech.

Namun, perlindungan terhadap penyakit parah tetap sangat baik di lebih dari 85 persen efektif bila dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi, bahkan untuk orang tua

4. Jenis Vaksin

Vaksinator menunjukkan vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster untuk tenaga kesehatan di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Vaksinator menunjukkan vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster untuk tenaga kesehatan di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Tidak ada jawaban pasti apakah seseorang harus mendapatkan vaksin yang sama atau yang berbeda.

Profesor Ooi Eng Eong, dari Duke-NUS Medical School's Program in Emerging Infectious Diseases, mengatakan bahwa data awal memang menunjukkan bahwa penggunaan vaksin yang berbeda dapat berguna untuk memperluas luasnya kekebalan terhadap varian SARS-CoV-2.

Tetapi uji klinis terbatas untuk mengevaluasi penggunaan vaksin vektor adenovirus simpanse (seperti AstraZeneca) sebagai dosis pertama diikuti oleh vaksin mRNA sebagai dosis kedua, kata Profesor Ooi.

"Karena sebagian besar warga Singapura telah menerima dua dosis vaksin mRNA, belum ada bukti bahwa vaksinasi booster dengan vaksin non-mRNA akan menghasilkan respon imun yang unggul untuk mendapatkan dosis ketiga vaksin mRNA," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel