4 Konflik Ferguson yang Merugikan MU : Wah, Kalau ke Liga Indonesia Cocok Jadi Lawan Siapa Nih

Bola.com, Jakarta - Sir Alex Ferguson identik dengan Manchester United (MU). Begitu juga sebaliknya, MU tak bisa melepaskan masa kejayaan berkat Si Tangan Besi.

Pada sisi lain, banyak sifat Sir Alex yang menunjukkan dirinya menyukai konflik. Mantan asisten pelatih Manchester United, Chris Armas, membantah jika dirinya mendapat teguran dari Alex Ferguson. "Itu adalah kebohongan yang luar biasa," sanggah Armas, dilansir sportsjoe.

Armas kali pertama bersua Ferguson kala MU menjamu Young Boys dalam laga lanjutan Liga Champions 2021/2022 di Old Trafford pada Desember tahun lalu. Saat itu, Setan Merah ditukangi Ralf Rangnick dan Armas berstatus asisten pelatih.

 

Tak Puas

Usai pertandingan, Ferguson dikabarkan menyatroni Armas dan secara bla-blakan menyatakan kalau kakek 80 tahun itu tak terkesan dengan sang asisten. Kabar itu lalu menyeruak ke mana-mana, namun Armas membantah kalau dirinya ditegur keras Ferguson.

Cerita tentang Ferguson yang berseteru dengan orang lain bukan kali ini saja terjadi. Saat masih menukangi MU, dari 1986 hingga 2013, Ferguson kerap menjadi pemberitaan lantaran berseteru dengan banyak pihak, termasuk pemilik klub dan wasit. Mau tahu siapa saja?

 

Gordon Strachan

5. Gordon Strachan (Mantan Pelatih Celtic) - “Jika kau ingin membentuk pemain bagus, kau perlu orang yang baik, percayalah padaku.” (AFP/Jure Makovec)
5. Gordon Strachan (Mantan Pelatih Celtic) - “Jika kau ingin membentuk pemain bagus, kau perlu orang yang baik, percayalah padaku.” (AFP/Jure Makovec)

Seperti dirinya, Strachan juga ber-KTP Skotlandia. Setelah bermain di MU selama lima tahun, dari 1984 hingga 1989, Strachan kemudian dipercaya sebagai juru taktik sejumlah tim termasuk Celtic (2005-2009).

Perseteruan Ferguson dengan Strachan sudah berlangsung lama, tepatnya saat Strachan masih jadi pemain Aberdeen (1977-1984). Ferguson bermaksud membawa Strachan ke Old Trafford.

 

Ke Jerman

Akan tetapi, Strachan malah lebih tertarik ke Koln. Tapi dia tak memberitahu Ferguson. Nama terakhir merasa ditonjok dari belakang.

Pada 1986, Ferguson menyusul Strachan ke MU sebagai pelatih. Dalam otobiografinya, Ferguson curhat: "Strachan licik. Saya tidak pernah membayangkan dia bisa melakukan pukulan seperti itu pada saya," tulisnya

Tak terima, Strachan balik menyerang. Lewat otobiografinya. Strachan mengaku terkejut dan kecewa atas sikap Ferguson.

 

Alan Wiley

Aksi wasit Alan Wiley saat memimpin laga EPL antara Wigan Athletic dan Manchester City di DW Stadium, Wigan, 18 Oktober 2009. AFP PHOTO/PAUL ELLIS
Aksi wasit Alan Wiley saat memimpin laga EPL antara Wigan Athletic dan Manchester City di DW Stadium, Wigan, 18 Oktober 2009. AFP PHOTO/PAUL ELLIS

Pada November 2009, Ferguson diganjar hukuman tak bisa mendampingi tim dalam empat pertandingan. Dia juga terkena denda 20 ribu pounds. Hal itu terjadi karena Ferguson nyinyir terkait kebugaran wasit Alan Wiley.

Ferguson mempertanyakan kebugaran sang pengadil menyusul hasil imbang 2-2 Man United kontra Sunderland. Ketua komisi regulasi FA, Peter Griffiths QC, kontan murka. "Komisi menganggap pernyataannya sangat tidak pantas. Dia seharusnya tidak pernah mengatakan itu," semprot Peter Griffiths.

 

Howard Webb

Wayne Rooney mendapatkan kartu kuning oleh wasit Howard Webb pada pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Manchester City vs Manchester United di Stadion Etihad, Manchester (22/09/13). (AFP/Paul Ellis)
Wayne Rooney mendapatkan kartu kuning oleh wasit Howard Webb pada pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Manchester City vs Manchester United di Stadion Etihad, Manchester (22/09/13). (AFP/Paul Ellis)

Beberapa penggemar menuduh mantan wasit Premier League, Howard Webb, memberikan keputusan yang lebih banyak merugikan MU. Ferguson punya cara sendiri menumpahkan kejengkelan.

The Athletic melaporkan, Ferguson berkata kepada Webb di terowongan jelang laga melawan Liverpool, pada suatu waktu. "Saya melihat Anda. Saya melihat Anda bernyanyi, 'You'll Never Walk Alone', dan itu membingungkan," kata Ferguson.

 

Klub Preston

Sir Alex tersinggung lantaran sang putra, Darren Ferguson, didepak dari kursi pelatih Preston North End pada 2010. Ferguson lantas memanggil pulang tiga pemain pinjamannya ke Old Trafford.

Ketiga pemain itu adalah Ritchie De Laet, Joshua King, dan Matty James. Sahabat Ferguson, Tony Pulis yang tak lain adalah pelatih Stoke City, juga memanggil pulang pemainnya dari Preston. Minus sederet pemain andalan, Preston degradasi di akhor musim.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel