4 Makanan Tak Lazim yang Dikonsumsi Manusia pada Zaman Dahulu

Liputan6.com, Jakarta - Kehidupan manusia di dunia tentu akan terus berubah. Di saat zaman terus berputar maka kebiasaan dan pola hidup manusia juga akan terlihat beda.

Seperti contoh cara berpakaian hingga hingga lokasi tinggal manusia. Apa zaman dahulu misalnya, manusia menggumpulkan kulit hewan untuk dijadikan pakaian.

Atau pada zaman dahulu manusia tinggal di goa dan hidup berpindah-pindah, tergantung pasokan makanan di tempat tersebut.

Sama halnya dengan jenis makanan yang dikonsumsi oleh manusia pada zaman dahulu. Ternyata, ada sejumlah makanan yang akan dianggap mengerikan bahkan menjijikan pada zaman sekarang.

Seperti dikutip dari laman Listverse.com, Selasa(26/5/2020), berikut 4 makanan yang dikonsumsi manusia di masa lalu:

 

1. Telur Iguana

Ilustrasi iguana (Pixabay)

Bagi kita yang hidup di dunia saat ini, rasanya memakan telur reptil adalah hal yang tampak menakutkan atau menjijikan bagi banyak orang.

Namun, inilah yang dikosumsi oleh masyarakat suku Maya. Iguana sengaja diternakan untuk diambil telurnya. Bagian kuning pada telur ini sangat nikmat bagi suku Maya.

Selain telur iguana, mereka juga menanam tumbuhan, beternak serangga dan lebah untuk dikonsumsi.

 

2. Muktuk

Ilustrasi ikan paus (iStock)

Pernahkan Anda mendengar Muktuk?

Muktuk adalah makanan tradisional yang biasa dimakan oleh penduduk Artik zaman dahulu kala. Muktuk adalah makanan yang terbuat dari kulit paus beku.

Secara tradisional, orang-orang memancing sepanjang tahun, dengan perburuan paus dan anjing laut musiman. Muktuk adalah hidangan yang terdiri dari kulit ikan paus dengan lapisan lemak yang melekat.

Kulit paus bowhead dianggap yang paling enak. Muktuk dapat dimakan dengan berbagai cara. Mulai dari asin, segar atau diasamkan.

 

3. Bangau Panggang

Ilustrasi bangau (iStock)

Salah satu buku masak pertama yang diterbitkan dalam bahasa Inggris ditulis sekitar tahun 1390.

Dalam buku masakan itu tertulis sejumlah resep makanan. Seperti kue putih, ayam, anjing lautm lumba-lumba, paus dan burung bangau.

Yang menarik perhatian adalah menu bangau panggang. Makanan ini dibuat dari bangau dewasa yang memiliki berat sekitar dua kilogram. Tidak terbayang seperti apa rasanya, namun menu ini benar-benar disukai.

 

4. Ambergris

Muntah paus, dikenal sebagai ambergris, merupakan salah satu bahan langka dalam pembuatan parfum karena dapat membuat wangi parfum bertahan lebih lama. (Sumber Peter Kaminski via Flickr)

Ambergris atau yang diyakini sebagai muntahan paus sangat berharga bagi masyarakat China kuno. Konon, ambergris ini merupakan bongkahan yang keluar dari mulut paus sebagai muntahan.

Ambergris ini merupakan zat padat seperti lilin. Meski demikian belum ada satupun ilmuan yang dapat merekam gambar muntahan ambergris secara langsung dari ikan paus.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

vidio:6 Makanan Untuk Mengobati Asam Lambung Tinggi