4 Mega Transfer yang Seharusnya Bikin Heboh tapi Kolaps di Momen-momen Akhir: Steven Gerrard Ternyata Pernah Berniat Gabung Chelsea!

Bola.com, Jakarta - Bursa transfer selalu menyajikan drama. Drama itu bisa saja merupakan cerita indah atau kegagalan tim dalam merekrut pemain bidikan.

Ya jika melihat ke belakang, begitu banyak mega transfer yang tampaknya bakal berhasil, tapi kemudian gagal begitu saja.

Contohnya David de Gea. Mungkin banyak yang tidak tahu, pada Deadline Day transfer tahun 2015, ia nyaris meninggalkan Atletico Madrid untuk pergi ke rival sekota, Real Madrid.

Namun gara-gara Real Madrid gagal menyelesaikan beberapa dokumen transfer, kepergian David de Gea harus gagal.

Pada akhirnya, David de Gea gabung MU dan masih bertahan sampai sekarang. Nah selain David de Gea, Bola.com mengajak pembaca mengetahui tiga transfer besar yang gagal terjadi.

Steven Gerrard ke Chelsea

Steven Gerrard. (AFP/Filippo Monteforte)
Steven Gerrard. (AFP/Filippo Monteforte)

Steven Gerrard tampaknya ditakdirkan untuk bergabung dengan Chelsea selama dua musim panas berturut-turut, tetapi ikon Liverpool itu tidak dapat berpaling dari klub masa kecilnya.

Pertama momen setelah Euro 2004. Dua pemain Chelsea sekaligus John Terry dan Frank Lampard menggoda Gerrard untuk pindah selama memperkuat Timnas Inggris.

Pada sebuah wawwancara, John Terry menceritakan Gerrard sempat tergoda. "Stevie benar-benar mengatakan sejak hari pertama dia tidak ingin pergi dari Liverpool tetapi pada akhirnya, dia agak berbalik," cerita Terry.

Tawaran 20 juta paun Chelsea ditolak oleh Liverpool pada tahun 2004 tetapi godaan lebih berat muncul musim panas berikutnya.

Keluarga Buat Gerrard Bertahan di Liverpool

Sebulan setelah mengangkat trofi Liga Champions, negosiasi kontrak antara Gerrard dan Liverpool terhenti, meskipun The Reds menawarkan gaji 100 ribu paun per pekan.

Kemudian manajemen Chelsea datang dengan tawaran 32 juta paun yang ditolak oleh Liverpool. Tapi Gerrard menyatakan niatnya untuk pergi.

Setelah mendengar berita itu, keluarga Gerrard bersatu dan meyakinkannya untuk tetap setia pada klub masa kecilnya. Dia menandatangani kontrak baru dengan Liverpool sehari kemudian.

Kylian Mbappe ke Real Madrid

Striker Paris Saint-Germain (PSG) Kylian Mbappe (kanan) menunjukkan jerseynya dengan Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi saat konferensi pers di Stadion Paris des Princes, Paris, Prancis, 23 Mei 2022. Keputusan Kylian Mbappe menolak Real Madrid dan berkomitmen untuk PSG selama tiga musim lagi menandai dimulainya proyek pembangunan klub juara Liga Prancis tersebut. (AP Photo/Michel Spingler)
Striker Paris Saint-Germain (PSG) Kylian Mbappe (kanan) menunjukkan jerseynya dengan Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi saat konferensi pers di Stadion Paris des Princes, Paris, Prancis, 23 Mei 2022. Keputusan Kylian Mbappe menolak Real Madrid dan berkomitmen untuk PSG selama tiga musim lagi menandai dimulainya proyek pembangunan klub juara Liga Prancis tersebut. (AP Photo/Michel Spingler)

Isu lama kepindahan Kylian Mbappe ke Real Madrid tampaknya ditakdirkan untuk diselesaikan ketika jendela transfer dibuka pada bulan Juni 2022, tetapi yang terjadi sebaliknya.

Pemain Timnas Prancis itu menolak pinangan Real Madrid untuk menandatangani kontrak baru dengan sederet klausul aneh dengan PSG.

Kylian Mbappe pun menandatangani perpanjangan kontrak tiga tahun dengan PSG untuk menolak pindah ke Real Madrid.

Selain mengantongi upah mingguan sekitar satu juta euro per pekan, Mbappe mendapat hak istimewa untuk mengambil keputusan di luar lapangan termasuk perekrutan pemain sampai penunjukan pelatih.

Wesley Sneijder ke MU

Wesley Sneijder. (AFP/Vincenzo Pinto)
Wesley Sneijder. (AFP/Vincenzo Pinto)

Nama Wesley Sneijder sempat terus-menerus dikaitkan dengan kepindahan ke MU selama periode keemasannya. Namun Kepindahan Wesley Sneijder ke MU tidak pernah benar-benar terjadi

Setelah mengklaim treble dengan Inter Milan tahun 2010, salah satu di antara Sneijder atau rekan setimnya Samuel Eto'o harus pergi untuk menyeimbangkan finansial tim.

Pelatih Inter Milan kala itu, Gian Piero Gasperini memilih untuk mendepak Eto'o dan mempertahankan Sneijder.

Pada sebuah wawancara, Sneijder menceritakan betapa dekatnya ia dengan kepindahan ke MU. "Kami melakukan beberapa pembicaraan dengan Alex Ferguson pada 2010," kata Sneijder.

"Pihak MU menghubungi Inter setelah musim treble kami, tetapi Inter meminta terlalu banyak uang dan di sisi lain saya juga senang di Inter jadi saya memutuskan untuk bertahan," lanjutnya.

 

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel