4 Mitos Paling Populer Seputar Tidur

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kita semua tahu bahwa tidur sangat penting untuk menjaga kesehatan. Namun, seiring waktu yang terus berjalan dan perkembangan teknologi yang semakin canggih, masih saja ada mitos seputar tidur yang berkembang di masyarakat.

Mungkin cukup familiar di telinga Anda mengenai larangan langsung tidur setelah makan. Banyak yang percaya kalau hal tersebut sebagai salah satu penyebab kegemukan.

Berikut beberapa mitos dan fakta seputar tidur yang perlu untuk diketahui. Termasuk mengenai kegunaan tidur siang, efek tidur terlalu sedikit atau terlalu lama, dan fakta lainnya seputar aktivitas memejamkan mata tersebut seperti dikutip dari situs Medical News Today pada Kamis, 19 November 2020.

1. Setiap Orang Membutuhkan Tidur 10 Jam

Tidak ada pendekatan tidur yang cocok untuk semua orang. Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa untuk dewasa muda yang sehat dan orang dewasa dengan tidur yang normal, tujuh hingga sembilan jam adalah jumlah yang sesuai.

Berikut waktu tidur sesuai umur yang disarankan:

- Bayi baru lahir = 14–17 jam

- Bayi = 12–15 jam

- Balita = 11-14 jam

- Anak-anak pra sekolah = 10–13 jam

- Anak usia sekolah = 9–11 jam

- Remaja = 8–10 jam

- Orang dewasa = 7–9 jam

- Orang tua = 7–8 jam

Para ahli mengingatkan bahwa kurang tidur berbahaya bagi kesehatan. Ahli tidur di Pennsylvania Transportation Institute di Wingate, Cynthia LaJambe, mengatakan, meskipun ada segelintir orang yang mengklaim merasa baik-baik saja dengan waktu tidur yang terbatas, tapi kelak mereka juga akan terbiasa dengan dampak kurang tidur.

2. Tidur Siang Itu Tidak Sehat

Para ahli mengimbau agar seseorang menghindari tidur siang agar dapat tidur malam yang lebih nyenyak. Namun, jika seseorang melewatkan tidur atau kurang pada malam-malam sebelumnya, tidur siang taktis memang dapat membantu membayar sebagian hutang tidurnya.

Menurut Sara C. Maednick, seorang ahli tidur dan penulis Take a Nap! Change Your Life, manfaat luar biasa untuk tubuh yang lebih sehat bisa didapatkan dari tidur siang selama 15 sampai 20 menit. Menurut banyak pakar, waktu ini menjadi paling ideal untuk tubuh mengisi energi.

Namun, tidak semua tidur siang itu sama. Ada banyak variasi, seperti waktu, durasi, dan frekuensi tidur siang.

Penulis juga mengakui bahwa lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami bagaimana faktor-faktor yang terkait dengan tidur siang memengaruhi hasil kesehatan. Medical News Today baru-baru ini meneliti hubungan antara tidur siang dan penyakit kardiovaskular

Penting juga untuk diperhatikan jika seseorang mengalami kelelahan yang parah di siang hari, ini mungkin merupakan tanda gangguan tidur, seperti sleep apnea.

Para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian sebelum mereka akhirnya dapat menyingkirkan semua mitos dan misteri tidur siang.

3. Lebih Banyak Tidur Selalu Lebih Baik

Meskipun banyak orang berjuang untuk mendapatkan waktu tidur yang mereka butuhkan untuk merasa segar, beberapa orang secara teratur tidur lebih lama dari yang dibutuhkan tubuh mereka. Orang mungkin berpikir ini bisa memberi orang-orang ini kekuatan super.

Namun, para peneliti mengidentifikasi hubungan antara durasi tidur yang lebih lama dan kesehatan yang lebih buruk. Misalnya, sebuah penelitian yang diikuti 276 orang dewasa selama 6 tahun, menyimpulkan, risiko obesitas meningkat untuk orang yang tidur dengan durasi pendek dan panjang, dibandingkan dengan orang yang tidur dengan durasi rata-rata, dengan peningkatan risiko masing-masing 27 persen dan 21 persen.

Temuan ini bertahan bahkan ketika para ilmuwan mengontrol analisis untuk usia, jenis kelamin, dan indeks massa tubuh dasar.

4. Kurang Tidur Bisa Mematikan

Sampai saat ini, belum ada catatan seseorang ymeninggal karena kurang tidur. Secara teori, itu mungkin saja, tetapi sejauh ini ilmuwan dapat memastikan itu tidak mungkin.

Dapat dimengerti mengapa mitos ini berakar. Kurang tidur, seperti yang dibuktikan oleh banyak orang, dapat terasa mengerikan. Namun, kasus Randy Gardner menunjukkan bahwa kurang tidur yang ekstrim tidak berakibat fatal.

Pada 1965, ketika Gardner baru berusia 16, dia menjadi bagian dari eksperimen kurang tidur. Secara total, dia terjaga dan bangun selama 11 hari 24 menit, yang setara dengan 264,4 jam.

Selama waktu ini, dia diawasi secara ketat oleh sesama siswa dan ilmuwan tidur. Saat hari-hari berlalu, gejala kurang tidur terjadi, tapi dia selamat. Jadi mengapa mitos ini tetap ada?

Keyakinan bahwa kurang tidur dapat membunuh mungkin berakar pada sebuah penelitian dari tahun 1980-an. Rechtschaffen dan rekannya menemukan jika mereka melarang tikus tidur dengan metode eksperimental tertentu, mereka akan mati setelah dua hingga tiga minggu.

Dalam percobaan mereka, para peneliti menempatkan tikus pada sebuah cakram yang digantung di atas air. Mereka terus menerus mengukur aktivitas otak mereka.

Kapan pun hewan itu tertidur, piringan itu secara otomatis akan bergerak, dan tikus harus bertindak untuk menghindari jatuh ke dalam air.

Namun, kurang tidur bukanlah hal yang menyakitkan bagi manusia. Pada 1965, orang tua Gardner mengkhawatirkan putra mereka. Mereka meminta Letnan Komandan John J. Ross dari Unit Penelitian Neuropsikiatri Medis Angkatan Laut AS di San Diego untuk mengamatinya. Dia menggambarkan penurunan fungsi yang stabil.

Misalnya, pada hari ke-2, Gardner merasa lebih sulit untuk memfokuskan matanya. Pada hari ke-4, dia berjuang untuk berkonsentrasi dan menjadi mudah tersinggung dan tidak kooperatif.

Pada hari ke-4, dia juga melaporkan halusinasi dan delusi terbesar pertamanya. Pada hari ke-6, ucapan Gardner menjadi lebih lambat, dan pada hari ke-7 dia melambat karena ingatannya memburuk.

Paranoia muncul pada hari ke-10. Dan, pada hari ke-11, ekspresi wajah dan nada suaranya menjadi tanpa ekspresi. Baik perhatian dan rentang ingatannya berkurang secara signifikan.

Namun, dia tidak meninggal dan tampaknya tidak mengalami masalah kesehatan jangka panjang.

Alasan lain mitos kurang tidur bisa berakibat fatal terus berlanjut, kemungkinan karena kondisi yang disebut insomnia keluarga yang fatal. Orang dengan kelainan genetik langka ini menjadi tidak bisa tidur.

Namun, ketika individu dengan penyakit ini meninggal, itu disebabkan oleh degenerasi saraf yang menyertainya daripada kurang tidur.

Meskipun kurang tidur mungkin tidak akan membunuh Anda secara langsung, ada baiknya menambahkan catatan kehati-hatian karena terlalu lelah memang meningkatkan risiko kecelakaan.

Menurut Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional, mengemudi dalam keadaan mengantuk telah membunuh dan merenggut 795 nyawa pada 2017.

Demikian pula ulasan yang diterbitkan pada 2013, yang menyimpulkan bahwa sekitar 13 persen cedera saat kerja dapat dikaitkan dengan masalah tidur.

Jadi, meski kurang tidur tidak mematikan secara langsung, tapi bisa berakibat fatal. Selain itu, jika kita secara konsisten mengurangi waktu tidur selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, hal itu meningkatkan risiko berkembangnya beberapa kondisi, termasuk penyakit kardiovaskular, hipertensi, obesitas, diabetes tipe 2, dan beberapa jenis kanker.

Secara keseluruhan, kita harus mencoba dan menargetkan tidur tujuh hingga sembilan jam setiap malam. Kedengarannya sederhana tapi dalam kehidupan kita yang penuh dengan aktivitas dan gangguan, hal ini lebih menantang daripada yang mungkin kita pikir.

Namun, yang bisa kita lakukan hanyalah terus berupaya memberi tidur sesuai kebutuhan kita

(Vania Accalia)

Infografis Tidur

Kala insomnia menyerang, bukan hanya kualitas hidup anda yang terganggu. Aktivitas sehar-hari pun dapat berantakan.
Kala insomnia menyerang, bukan hanya kualitas hidup anda yang terganggu. Aktivitas sehar-hari pun dapat berantakan.

Simak Video Berikut Ini