4 Novel Horor yang Ceritanya Diangkat dari Mimpi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Inspirasi dapat datang dari mana saja, termasuk mimpi. Sebuah ide yang luar biasa untuk mengangkat konten mimpi menjadi karya, karena isinya tidak beraturan.

Bagi banyak penulis, inspirasi adalah hadiah yang diberikan sebagai pemikiran yang indah atau narasi yang terurai untuk sebuah buku. Beberapa novel horor sebenarnya terinspirasi dari mimpi.

Tren menerjemahkan mimpi ke dalam karya memang telah dilakukan sejak ratusan tahun. Tentu saja dengan tambahan imajinasi dari penulis berbakat.

Anda mungkin telah membaca beberapa novel ini, tetapi tidak mengetahui fakta bahwa novel-novel ini terinspirasi dari mimpi. Masih dalam suasana Halloween berikut adalah novel horor karya penulis berbakat yang plotnya datang dari mimpi yang dikutip dari berbagai sumber.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Stay Awake oleh Dan Chaon

Sampul Stay Awake oleh Dan Chaon. (Wikipedia)
Sampul Stay Awake oleh Dan Chaon. (Wikipedia)

Dalam Stay Awake, penulis terkenal Dan Chaon menyajikan kepada kita cerita pendek yang menghantui dan menegangkan tentang keluarga yang tersebar, pemimpi yang mimpinya tidak terpenuhi, serta jiwa yang gelisah dan berkeliaran di antara kehidupan biasa dan dunia bayangan psikologis.

Mereka telah mengalami cinta atau kehilangan yang intens, kesedihan atau kesepian, perpindahan atau pemutusan hubungan. Inspirasi buku ini datang dari putra Chaon yang masih kecil dan mengalami teror malam dalam mimpinya.

Ketika putra Chaon berusia 4 atau 5 tahun, dia mengalami periode mimpi buruk. Dia akan bangun sambil berteriak dan berteriak sekuat tenaga. Chaon dan istrinya akan keluar untuk mengantar anaknya kembali tidur. Namun, ketika Chaon sendiri ingin kembali tidur, timbul rasa kecemasan, mimpi buruk.

"Awal dari cerita ini keluar dari pengalaman itu, mimpi buruk itu," kata Chaon sebagaimana dikutip dari World of Lucid Dreaming.

2. The Strange Case of Dr. Jekyll and Mr. Hyde oleh Robert Louis Stevenson

Sampul novel Dr. Jekyll dan Mr. Hyde. (Wikipedia)
Sampul novel Dr. Jekyll dan Mr. Hyde. (Wikipedia)

Pada 1886, Stevenson memimpikan tiga urutan kunci dari novel thriller fantasi ini. Seorang pria yang sakit dalam sebagian besar hidupnya, dia mulai menulis untuk mendukung finansial keluarganya hingga lahirlah Jekyll dan Hyde.

Selama dua hari memutar otak untuk ide plot tidak berbuah sama sekali. Pada malam kedua, Stevenson memimpikan adegan di jendela dan adegan setelahnya terbelah dua; Hyde mengejar kejahatan, mengambil bubuk, dan berubah di hadapan para pengejarnya.

Saat memulihkan di tempat tidur akibat pendarahan yang dialaminya, Fanny Stevenson mendengar jeritan akibat mimpi buruk yang dialami suaminya karena opium. Dia segera terbangun dan mengeluh, "Mengapa Anda membangunkan saya? Saya sedang memimpikan kisah hantu yang bagus," katanya pada sang istri.

Keberhasilan bukunya sangat fenomenal. Sampai hari ini, frasa Jekyll & Hyde adalah bagian dari bahasa penulis, sebuah idiom yang merujuk pada seseorang yang memilki kepribadian ganda dan berubah-ubah antara perilaku baik dan jahat.

3. Misery oleh Stephen King

Sampul novel Misery oleh Stephen King. (Wikipedia)
Sampul novel Misery oleh Stephen King. (Wikipedia)

Semua orang mengenal karya-karya Stephen King hingga dirinya dijuluki ikon horor. Saat tertidur dalam penerbangan ke London, dia memimpikan kisah mengerikan tentang seorang perempuan gila yang memutilasi dan membunuh penulis favoritnya, lalu mengikat sebuah buku di kulitnya.

Produk akhir keluar dan mengalami sedikit modifikasi dari mimpinya. Novelis terlaris Paul Sheldon bertemu penggemar nomor satu setelah selamat dari kecelakaan mobil dan Annie Wilkes menjadi perawatnya.

Perempuan tersebut merawat tubuhnya yang hancur, tetapi dia juga adalah penculiknya, menahannya di rumahnya yang jauh dari keramaian. Misery kemudian diadaptasi ke layar lebar, menjadi film horor hit pada 1990, dibintangi oleh James Caan dan Kathy Bates.

4. Frankenstein oleh Mary Shelley

Sampul novel Frankenstein oleh Mary Shelley. (Wikipedia)
Sampul novel Frankenstein oleh Mary Shelley. (Wikipedia)

Sering disebut sebagai novel fiksi ilmiah pertama di dunia, Frankenstein terinspirasi oleh mimpi buruk. Pada 18 tahun, Shelley mengunjungi Lord Byron di tepi Danau Jenewa di Swiss. Mereka terkunci dalam musim dingin vulkanik yang disebabkan oleh letusan Gunung Tambora tahun sebelumnya, menciptakan tahun tanpa musim panas di Eropa.

Terjebak di dalam ruangan dan meringkuk di sekitar api unggun, Byron menyarankan agar mereka masing-masing menulis cerita hantu, tetapi, malam demi malam, Shelley tidak dapat memikirkan apapun yang cocok. Kemudian suatu malam, Shelley datang dengan ide "mungkin mayat bisa dihidupkan kembali" didukung oleh pemikiran bahwa "galvanisme telah memberikan tanda hal-hal seperti itu".

Malamnya, setelah masuk, imajinasinya menguasai dan dia mengalami Vivid Dream. Shelley melihat siswa seni pucat tidak berlutut di samping benda yang telah dia kumpulkan.

Dia melihat bayangan mengerikan, seorang pria terbentang, dan kemudian pada mesin, menunjukkan tanda-tanda kehidupan, pria itu bergerak dengan gelisah. Berkat mimpi itu, Frankenstein telah menjadi ikon horor dan setiap Halloween pasti ada yang memakai kostum Frankenstein dan monsternya.

Penulis: Anastasia Merlinda

Infografis Pasangan Paranormal

Pasangan paranormal di balik film-film horor (liputan6.com/abdillah)
Pasangan paranormal di balik film-film horor (liputan6.com/abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel