4 Pernyataan Prabowo Subianto Usai Rapat dengan Komisi I DPR Bahas Alpahankam

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menghadiri rapat kerja bersama DPR RI yang beragendakan pembahasan rencana kerja dan anggaran (RKA) serta rencana kerja pemerintah (RKP) Kemenhan 2022.

Selain itu, Prabowo Subianto juga mengatakan, dirinya akan gamblang menyampaikan beredarnya rancangan Peraturan Presiden tentang Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam) Kementerian Pertahanan dan Tentara Nasional Indonesia, Rabu, 2 Juni 2021.

"Kita akan paparkan rencana ke depan tentunya. Akan ada tanya jawab ya. Kita akan berusaha menjelaskan segamblang-gamblangnya," ujar Prabowo.

Rapat itu pun digelar secara tertutup. Usai rapat tertutup, Prabowo membeberkan hasil Rapat kerja bersama Komisi I yang berlangsung hampir tujuh jam itu.

Prabowo Subianto mengaku dalam rapat tertutup itu dirinya diminta menjelaskan rencana induk pertahanan Indonesia, termasuk anggaran ribuan triluan pengadaan alutsista.

"Saya diminta menjelaskan tentang konsep rencana induk ke depan kita sudah menyusun itu, ya kita sering bahas, banyak pertanyaan. Ya ada juga isu-isu di luar dan sebagainya saya jelaskan satu persatu," kata Prabowo.

Menurut dia, saat ini kondisi alutsista Indonesia sangat tua dan mendesak untuk segera diperbaharui.

Berikut 4 pernyataan Menhan Prabowo Subianto saat rapat bersama Komisi I DPR, termasuk soal pengadaan Alpahankam dihimpun Liputan6.com:

Paparkan Rencana ke Depan

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Ketua Komisi I, Meutya Hafid bersiap mengikuti rapat kerja di Kompleks Parlemen, Senayan, Senin (11/11/2019). Rapat perdana Komisi I bersama Menhan Prabowo ini membahas rencana kerja dan anggaran Kementerian Pertahanan Tahun 2020. (Liputan6.com/Johan Tallo
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Ketua Komisi I, Meutya Hafid bersiap mengikuti rapat kerja di Kompleks Parlemen, Senayan, Senin (11/11/2019). Rapat perdana Komisi I bersama Menhan Prabowo ini membahas rencana kerja dan anggaran Kementerian Pertahanan Tahun 2020. (Liputan6.com/Johan Tallo

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan, dirinya akan gamblang menyampaikan beredarnya rancangan Peraturan Presiden tentang Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam) Kementerian Pertahanan dan Tentara Nasional Indonesia di DPR para Rabu, 2 Juni 2021.

"Kita akan paparkan rencana ke depan tentunya. Akan ada tanya jawab ya. Kita akan berusaha menjelaskan segamblang-gamblangnya," kata dia.

Jelaskan soal Rencana Induk Pertahanan Indonesia

Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Prabowo pun kemudian membeberkan hasil Rapat kerja bersama Komisi I yang berlangsung hampir tujuh jam itu.

Dia mengaku dalam rapat tertutup itu dirinya diminta menjelaskan rencana induk pertahanan Indonesia, termasuk anggaran ribuan triluan pengadaan alutsista.

"Saya diminta menjelaskan tentang konsep rencana induk ke depan kita sudah menyusun itu, ya kita sering bahas, banyak pertanyaan. Ya ada juga isu-isu di luar dan sebagainya saya jelaskan satu persatu," kata Prabowo.

Sebut Alutsista Indonesia Sudah Tua, sehingga Penting Diganti

Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Prabowo menyatakan, kondisi alutsista Indonesia sangat tua dan mendesak untuk segera diperbaharui.

"Alutsista kita sudah tua, sudah saatnya memang mendesak harus diganti, kebutuhan-kebutuhan sangat penting dan kita siap menghadapi dinamika lingkungan strategis yang berkembang dengan sangat pesat," ucap dia.

Menteri yang juga Ketua Umum Partai Gerindra itu menerangkan, pengadaan alat peralatan pertahanan dan keamanan dianggap urgen bagi Indonesia.

"Kebutuhan-kebutuhan sangat penting dan kita siap menghadapi dinamika lingkungan strategis yang berkembang dengan sangat pesat," papar Prabowo.

Rencana Pembelian Alutsista Masih Digodok

Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Menhan Prabowo Subianto (kiri) bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto hadir pada rapat kerja dengan Komisi I DPR di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Rapat kerja membahas Pemenuhan Kebutuhan Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Prabowo pun mengaku tengah menggodok skema untuk membiayai rencana pengadaan alpalhankam lewat utang luar negeri.

"Ini sedang digodok. Sedang direncanakan," kata Prabowo.

Menurut Prabowo, Kemenhan membahas hal itu dengan sejumlah pihak, termasuk dengan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) serta Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

"Rencana ini masih kita godok bersama Bappenas, bersama Kemenkeu, dan pemangku-pemangku kepentingan lainnya sebagaimana diketahui banyak alutsista kita sudah tua, sudah saatnya memang mendesak harus diganti," tegas Prabowo.

(Syauyiid Alamsyah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel