4 Tanda Anda Belum Siap Investasi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kesadaran akan investasi kian meningkat. Merujuk data KSEI, hingga semester I 2021, pertumbuhan investor pasar modal mencapai 44,24 persen dibandingkan posisi per akhir Desember 2020. Atau sekitar 5,6 juta dari 3,88 juta investor.

Umumnya, orang investasi untuk mencapai kemandirian keuangan pada masa mendatang. Oleh sebab itu, investasi umumnya dilakukan dalam jangka panjang. Namun, tampaknya tidak semua orang siap untuk investasi. Hal ini merujuk pada situasi keuangan setiap orang yang berbeda-beda.

Berikut tanda seseorang belum siap untuk mulai berinvestasi:

1. Anda belum memikirkan prioritas

Saat Anda membuat rencana keuangan, luangkan waktu untuk memikirkan tujuan hidup Anda, pencapaian yang inginkan, dan prioritas Anda. Hal ini untuk memastikan uang Anda dialokasikan untuk hal-hal yang tepat dalam mencapai tujuan-tujuan tersebut.

Setelah Anda menentukan prioritas dan tujuan, Anda bisa mulai melihat linimasa mengenai kapan uang Anda akan digunakan. Sebagai gambaran, Anda membutuhkan uang dalam beberapa tahun, seperti untuk uang muka rumah, Anda perlu berinvestasi secara berbeda dibandingkan jika Anda tidak membutuhkan uang sampai usia pensiun.

Selanjutnya, Anda harus mempertimbangkan toleransi risiko Anda, yaitu kemampuan Anda untuk tetap tenang saat melihat penurunan di pasar atau investasi Anda. Toleransi risiko Anda akan membantu menginformasikan jenis akun yang paling cocok untuk Anda.

Memikirkan prioritas Anda, garis waktu kapan Anda ingin mencapai tujuan dan toleransi risiko akan membuat Anda siap untuk mulai meneliti jenis investasi dan akun pialang terbaik untuk dibuka.

2. Anda memiliki banyak utang berbunga tinggi

Ilustrasi utang (Foto: Unsplash/Avery Evans)
Ilustrasi utang (Foto: Unsplash/Avery Evans)

Terlilit utang belum tentu menjadi masalah besar, apalagi jika utang tersebut berupa hipotek dengan bunga rendah. Namun, jika Anda membayar utang kartu kredit berbunga tinggi atau pinjaman pribadi, Anda mungkin bermaksud menunda investasi.

Pada situasi ini, lebih baik untuk fokus membayar utang berbunga tinggi secepat mungkin. Kemudian Anda dapat menggunakan sebagian uang tersisa untuk berinvestasi.

3. Anda tidak memiliki dana darurat

Mulai menabung dan kumpulkan dana darurat dengan cara efektif yang bisa dilakukan di tengah pandemi virus corona yang melanda. (Foto: Unsplash)
Mulai menabung dan kumpulkan dana darurat dengan cara efektif yang bisa dilakukan di tengah pandemi virus corona yang melanda. (Foto: Unsplash)

Dana darurat atau rekening tabungan penyangga berguna ketika keadaan tak terduga muncul. pandemi Covid-19 telah mengajarkan sesuatu, memiliki uang untuk pengeluaran di situasi tak terduga sangat penting.

Pikirkan tentang ini: Apa yang akan Anda lakukan jika uang Anda tertahan di rekening investasi dan Anda perlu membeli bahan makanan untuk seminggu?

Dilansir dari CNBC, Sabtu (10/7/2021), Ivory Johnson, Perencana Keuangan Bersertifikat dan pendiri Delancey Wealth Management menyarankan untuk menghemat pengeluaran selama tiga bulan, idealnya di rekening tabungan terpisah. Jika itu terasa terlalu banyak, dia menyarankan untuk menabung satu bulan untuk memulai, kemudian perluas target itu untuk menabung lebih banyak.

4. Anda belum melakukan riset yang cukup

Ilustrasi investasi (Foto: Unsplash/Austin Distel)
Ilustrasi investasi (Foto: Unsplash/Austin Distel)

Melakukan riset akan membantu Anda memahami jenis risiko dalam investasi, sehingga Anda dapat lebih siap sebelum memulai. Selain broker, ada sejumlah buku bagus yang mengajarkan dasar-dasar investasi.

Beberapa saran termasuk The Little Book of Common Sense Investing, Broke Millennial Takes On Investing: A Beginner’s Guide to Leveling Up Your Money and A Random Walk Down Wall Street.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menghubungi penasihat keuangan fidusia untuk mendapatkan bantuan. Jenis profesional ini secara hukum berkewajiban untuk memperhatikan kepentingan terbaik Anda. Jika Anda memilih rute DIY atau dilakukan sendiri, mulailah dengan mempelajari terminologi investasi dasar seperti rasio pengeluaran, biaya manajemen, dividen, dan volatilitas.

Plus, lakukan riset Anda sehingga Anda memahami berbagai jenis kendaraan investasi seperti saham, obligasi, reksa dana, dan exchange traded funds (ETF).

Bagi mereka yang tertarik dengan strategi yang lebih maju, banyak broker mengizinkan Anda untuk membuka akun simulator pasar saham. Sehingga Anda dapat berdagang dengan sejumlah uang permainan untuk mempelajari seluk beluknya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel