49 anggota jamaah haji meninggal, pemakaman diurus maktab

Anggota jamaah haji Indonesia yang meninggal dunia di Tanah Suci hingga saat ini tercatat 49 orang dan pemakaman jenazah mereka telah diurus oleh maktab atau kantor yang mengatur urusan pelaksanaan ibadah haji.

"Jadi kita melaporkan ke pihak maktab, nanti pihak maktab langsung akan mengurus mulai dari pemandian, kain kafan, menyolati, bahkan sampai penguburan," kata Ketua Panitia Penyelenggaraan Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Arsad Hidayat di Mekkah, Kamis.

Menurut dia, anggota jamaah haji yang meninggal di Arab Saudi itu dimakamkan sesuai tempat yang bersangkutan meninggal dunia.

Anggota jamaah yang meninggal ketika berada di Kota Madinah akan dimakamkan di Madinah dan anggota jamaah yang meninggal di Kota Mekkah akan dimakamkan di Mekkah.

Petugas kelompok terbang (kloter) akan menyampaikan informasi mengenai anggota jamaah haji yang meninggal dunia di Tanah Suci kepada keluarga sebelum pemerintah mengirim surat pemberitahuan resmi kepada keluarga.

"Secara resmi nanti kita akan kirimkan surat pemberitahuan kematian tersebut kepada keluarga. Karena terkait dengan banyak hal, pengurusan apakah misalnya kalau meninggal sebelum wukuf kan harus ada badal haji. Nah itu saya kira penting sekali," kata Arsad.

Ia menambahkan, barang bawaan anggota jamaah haji yang meninggal akan dititipkan kepada petugas kloter untuk selanjutnya diserahkan kepada keluarganya.

"Jadi pastikan mungkin jika ada informasi seperti itu segera melaporkan kepada petugas kloter biar petugas kloter bisa membawa dan menyampaikan kepada keluarganya yang ada di Indonesia," kata dia.

Baca juga:
Kemenkes tekan angka kematian jamaah haji di Tanah Suci
Anggota jamaah haji yang sakit akan dapat layanan khusus saat pulang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel