5.287 hektare sawah terendam banjir di Cirebon dan terancam puso

Risbiani Fardaniah
·Bacaan 1 menit

Banjir yang melanda tujuh kecamatan di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, tidak hanya menggenangi permukiman warga, namun juga mengakibatkan 5.287 hektare areal persawahan yang ditanami padi terancam puso atau gagal panen.

"Yang terendam banjir sampai saat ini mencapai 5.287 hektare areal persawahan," kata Sekretaris Dinas Pertanian Kabupaten Cirebon Wasman di Cirebon, Selasa.

Dia mengatakan jika dalam tujuh hari air masih menggenangi areal persawahan tersebut, maka dipastikan tanaman padi yang baru ditanam kurang lebih satu bulan itu akan mati atau puso.

Baca juga: Pemkab Cirebon tetapkan status tanggap darurat bencana selama 14 hari

"Kalau genangan air lebih dari tujuh hari akan terjadi puso atau replanting," katanya.

Menurutnya, areal persawahan yang terendam banjir tersebut terletak di 11 kecamatan dan terluas yaitu tanaman padi yang berada di Kecamatan Kapetakan dengan luas 1.467 hektare.

Sampai saat ini pihaknya masih mengamati kondisi di lapangan untuk mengetahui seberapa parah tanaman padi terendam.

Baca juga: Ratusan rumah di Cirebon terendam banjir

"Memang rata-rata baru satu hari dan kami berharap bisa segera surut agar bisa terselamatkan," ujarnya.

Sementara dari tanggal 1 sampai 15 Januari 2021 Dinas Pertanian Kabupaten Cirebon mendata terdapat 833 hektare tanaman padi yang harus tanam ulang karena terendam banjir dan puso.

"Yang puso sudah 833 hektare tanaman padi selama Januari 2021," katanya.

Baca juga: 833 hektare sawah di Cirebon terendam banjir