5 Alasan Mengapa Selingkuh untuk Membalas Dendam Bukanlah Ide yang Baik

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Apakah pasangan Anda berselingkuh dan Anda berencana melakukan hal yang sama untuk membalas dendam? Meskipun ide ini mungkin tampak sangat memuaskan dan sesuai di dalam pikiran Anda, kenyataannya mungkin tidak demikian.

Mencari tahu tentang perselingkuhan bisa membuat seseorang melakukan hal yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. Ini termasuk terlibat dalam kekerasan, menggunakan kata-kata kasar, dan bahkan sepenuhnya mengabaikan orang lain.

Terlepas dari semua ini, selingkuh pada pasangan Anda, pada gilirannya, bukanlah hal yang baik untuk dilakukan. Bahkan bila pasangan Anda lebih dulu berselingkuh dan Anda berniat membalasnya dengan melakukan hal yang sama, itu tetap bukan hal yang baik untuk dilakukan.

Berikut beberapa alasan mengapa selingkuh untuk membalas dendam bukanlah ide yang baik. Dihimpun dari TimesofIndia, ini dia.

1. Anda mungkin berpikir secara berbeda ketika pikiran lebih tenang

(ilustrasi)
(ilustrasi)

Selingkuh untuk balas dendam tampaknya dapat diterima ketika Anda merasa hancur dan dikhianati. Namun, bertindak karena sedang marah tidak menjadikan Anda pembuat keputusan terbaik.

Ketika segalanya menjadi tenang dan Anda mulai melihat hal-hal secara objektif, Anda mungkin mengambil ingin menarik tindakan Anda kembali. Jadi, beri diri Anda waktu sebelum bertindak berdasarkan pemikiran yang terburu-buru.

2. Mereka dapat menggunakannya untuk membenarkan perilaku mereka

Jangan risau dan takut suami akan berpaling atau selingkuh, karena kamu sebagai istri cukup melakukan hal ini saja! Yuk, coba lakukan!
Jangan risau dan takut suami akan berpaling atau selingkuh, karena kamu sebagai istri cukup melakukan hal ini saja! Yuk, coba lakukan!

Selingkuh untuk balas dendam Anda dapat digunakan sebagai argumen untuk membuktikan bahwa apa yang mereka lakukan bukanlah sesuatu yang besar karena Anda juga melakukan hal yang sama. Mereka bahkan mungkin meminta pengampunan karena semuanya sekarang seimbang.

Balas dendam perzinahan membantu orang yang mengkhianati Anda untuk merasa kurang bersalah atas tindakan mereka dan meminta lebih banyak pengertian.

3. Anda mungkin membenci diri sendiri karena itu

Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/pixabay

Anda tidak akan merasa senang mengetahui bahwa Anda melakukan hal yang sama persis yang sangat menyakiti Anda sejak awal. Selingkuh tidak akan mengurangi lukamu. Itu hanya akan menumpuk lebih banyak kemarahan dan kepahitan yang harus Anda hadapi.

4. Menyakiti mereka tidak akan mengurangi lukamu

Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/pixabay

Balas dendam dalam bentuk apa pun jarang membawa kedamaian. Selingkuh untuk balas dendam kemungkinan besar akan, hanya untuk sementara, mengurangi rasa sakit itu. Tapi itu akan menumpuk pada hal lain untuk diselesaikan dalam jangka panjang. Selingkuh balas dendam tidak akan membantu dalam menangani perasaan atau membuat rencana untuk mengatasi situasi tersebut.

5. Ini mengurangi kemungkinan rekonsiliasi

Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/Asad
Ilustrasi Perselingkuhan Credit: pexels.com/Asad

Membalas dendam pada seorang pembohong memperburuk peluang pernikahan untuk bertahan dari perselingkuhan. Jika menurut Anda ada cara untuk membuatnya berhasil, batasi diri Anda dari selingkuh untuk balas dendam. Untuk memberikan kesempatan rekonsiliasi, Anda perlu mengatasi akar penyebab masalah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel