5 Alasan Mengapa Tidak Bisa Berhenti Makan Gula

Rochimawati
·Bacaan 5 menit

VIVA – Jika Anda berjuang untuk berhenti menggunakan "makanan yang menenangkan" sebagai sarana pilihan Anda untuk menenangkan emosi tidak nyaman, Anda pasti tidak sendirian.

Makan emosional dilakukan terutama untuk menghindari, menghilangkan rasa, atau mengobati perasaan yang tidak diinginkan, stres, kecemasan, dan bahkan kebahagiaan. Itu juga alasan utama upaya menurunkan berat badan atau mempertahankannya gagal.

Hampir semua orang yang pernah bekerja dengan saya untuk mengakhiri makan emosional menyalahkan ketidakmampuan mereka untuk mengubah perilaku mereka, meskipun mereka sangat ingin, karena kurangnya kemauan. Yang benar adalah bahwa ini bukanlah kekurangan apa pun - ini adalah kelimpahan gula.

Ketika Anda memikirkan makanan favorit favorit, kemungkinan besar makanan olahan yang rasanya manis, kaya karbohidrat, dan diproses ada di bagian atas daftar Anda. Atau, lebih ringkasnya, makanan yang sarat dengan gula.

Mengapa pemakan emosional menganggap makanan sarat gula begitu menarik? Rasanya yang manis dan menyenangkan hanyalah puncak dari gunung es - dan ini adalah gunung es yang besar. Inilah lima alasan mengapa pemakan emosional tidak bisa berhenti makan gula, dilansir dari YourTango.

Itu sifat kita

Alam, dalam kecemerlangannya, telah memprogram kita untuk mencari makanan manis sebagai alat bertahan hidup. Untuk sebagian besar sejarah manusia, nenek moyang kita harus pergi keluar dan mencari makanan. Karena makanan tidak selalu mudah didapat, mereka harus mendapatkan hasil maksimal.

Seiring waktu, mereka belajar mengasosiasikan rasa manis dengan makanan berenergi tinggi. Makanan manis ini enak dimakan dan menyediakan energi yang mereka butuhkan untuk menjaga diri dan keluarga mereka tetap hidup. Mereka juga belajar bahwa rasa pahit sering kali berarti racun.

Jadi, tidak hanya makanan manis yang paling bergizi bermanfaat, tetapi juga paling aman. Tujuan alam adalah membuat kita tetap hidup, sehat, dan berkembang biak. Oleh karena itu, itu terprogram bagi kita untuk secara naluriah tertarik makan makanan manis.

Alam menggunakan proses evolusi yang sama untuk memberi penghargaan pada perilaku lain yang menjamin kelangsungan hidup spesies kita - membentuk ikatan dengan makhluk lain, mencari keamanan, pakaian dan tempat berlindung, dan seks.

Praktikkan perilaku tersebut, terima hadiahnya. Dalam kasus makan makanan sarat gula, alam memberi penghargaan kepada kita dengan melepaskan "zat kimia otak yang membahagiakan".

Gula melepaskan dopamin

Makan makanan yang sarat gula memberi sinyal pada otak untuk melepaskan banyak sekali dopamin, zat kimia "perasaan baik" yang paling kuat. Meskipun disebut sebagai "hormon bahagia", dopamin sebenarnya bukanlah hormon, tetapi neurotransmitter yang sangat kuat. Ini adalah bahan kimia "kesenangan dan penghargaan" di otak Anda.

Lonjakan dopamin ini membuat Anda merasa bahagia, berenergi, dan waspada. Ini untuk sementara memberi Anda kesenangan dan mengangkat semangat Anda, seperti berada di rollercoaster.

Tapi, tidak seperti naik roller coaster, Anda tidak hanya kembali ke posisi awal, tetapi juga merasa lelah, lesu, dan bahkan rewel. Pikiran Anda tahu persis bagaimana memecahkan masalah ini dan bersiap-siap, memicu keinginan kuat untuk… Nah, lebih banyak gula, tentu saja. Dan siklus itu berulang dan berulang dan berulang.

Gula juga sangat berperan dalam produksi serotonin

Serotonin, hormon "bahagia", disebut sebagai neurotransmitter dan sebagai hormon. Meskipun beberapa serotonin diproduksi di otak, sekitar 90 persen sebenarnya diproduksi di usus dan efek yang sangat menyenangkan dirasakan di seluruh tubuh serta di pikiran.

Ketika kadar serotonin rendah, suasana hati seseorang biasanya mengarah ke arah yang sama, yang mengarah ke keinginan mengidam gula yang intens, kurangnya kontrol impuls, dan sejumlah gejala yang tidak diinginkan lainnya.

Solusi alam? Mengidam makanan kaya karbohidrat dan bergula. Alasannya ada dua.

Pertama, gula berfungsi sebagai pengangkut asam amino triptofan, yang merupakan bahan pembuatan serotonin.

Dan, karena alam sangat efisien dan ingin Anda merasa baik sesegera mungkin, gula memicu lonjakan dopamin untuk membantu memperbaiki suasana hati Anda dengan segera. Serotonin adalah hormon kunci yang menstabilkan suasana hati, perasaan sejahtera, dan kebahagiaan Anda.

Makan gula memicu pelepasan besar beta-endorfin

Seolah-olah efek perasaan baik dari pelepasan dopamin dan serotonin tidak cukup untuk membangkitkan keinginan akan gula pada pemakan emosional, ada juga aliran dari beta-endorfin. Beta-endorfin memiliki beragam efek positif pada pikiran, tubuh Anda, dan yang terpenting, emosi Anda.

Endorfin adalah obat penghilang rasa sakit alami yang ampuh untuk rasa sakit fisik dan emosional. Mereka menghasilkan rasa sejahtera, mengurangi rasa sakit, meredakan tekanan emosional, meningkatkan harga diri, dan bahkan dapat menciptakan rasa euforia. Endorfin juga memicu perasaan positif di dalam hati e tubuh, mirip dengan morfin.

Makan gula untuk kenyamanan emosional telah menjadi kebiasaan yang tertanam kuat

Manusia adalah makhluk kebiasaan. Ketika kita menemukan sesuatu yang memenuhi kebutuhan kita, kita mengulangi perilaku itu berulang kali. Ini masuk akal karena membuat hidup kita lebih mudah. Kami tidak perlu menciptakan kembali roda setiap kali kebutuhan yang sama muncul.

Semua kebiasaan benar-benar terhubung ke otak Anda, termasuk makan secara emosional.Ketika Anda merasa putus asa secara emosional, Anda makan makanan manis untuk mengangkat semangat Anda. Jadi, otak Anda mengenali makan semua gula itu sebagai pengalaman yang sangat positif. Ia memutuskan untuk menyimpan informasi itu pada saat Anda merasa sedih.

Proses di mana otak Anda menyimpan pengalaman ini disebut neuroplastisitas. Ini secara harfiah mengkodekan dan menyimpan informasi itu dalam alur di otak Anda. Setiap kali Anda makan makanan bergula dan merasa nyaman sebagai hasilnya, proses itu memperkuat dirinya sendiri. Alurnya semakin dalam dan lebar, semakin memperkuat kebiasaan dan membuat perilaku itu semakin otomatis di masa depan.

Setelah Anda menciptakan kebiasaan menggunakan makanan sebagai respons Anda terhadap tekanan emosional, pikiran bawah sadar Anda berpikir, "Saya merasa tidak nyaman secara emosional dan saya tidak suka merasa seperti ini."

Pikiran berikutnya adalah, "Bagaimana cara meredakan ketidaknyamanan emosional saya?"

Lalu, "Saya makan makanan manis."

Hal berikutnya yang Anda tahu, Anda memanjakan diri dengan makanan penenang favorit Anda yang mengandung gula dan kemudian menghukum diri sendiri karena tidak bisa menolak.

Mengetahui alasan mengapa Anda berjuang untuk mengakhiri kebiasaan makan emosional Anda adalah langkah pertama yang sangat penting untuk akhirnya membebaskan diri dari perilaku yang tidak diinginkan ini.

Hal ini memungkinkan Anda untuk melepaskan pola pikir negatif "Seandainya saya memiliki lebih banyak kemauan, saya akan dapat menghentikan makan emosional ini," yang mengarah pada menyalahkan diri sendiri dan menjadi ramalan yang terwujud dengan sendirinya.

Alih-alih, berbekal pengetahuan bahwa gula memberikan beberapa pengaruh yang sangat kuat dalam mempertahankan perilaku makan emosional, Anda dapat mulai memetakan arah baru.