5 Catatan Kemenangan Chelsea Vs West Ham United di Liga Inggris: Strategi Basi, Thomas Tuchel PR Banget

Bola.com, London - Chelsea memetik kemenangan dramatis. The Blues berhasil mengalahkan West Ham United dalam pekan keenam Premier League 2022/2023.

Chelsea membekuk West Ham United 2-1 di Stamford Bridge, Sabtu (3/9/2022). The Blues tertinggal lebih dulu.

Penyerang West Ham United, Michael Antonio mampu menjebol gawang Chelsea pada menit ke-62. Namun, The Blues comeback lewat gol Ben Chilwell menit ke-76 dan Kai Havertz menit ke-88.

Raupan tiga angka memberikan kelegaan bagi Chelsea. Namun, permainan The Blues masih meninggalkan sejumlah catatan yang perlu dipoles oleh manajer Thomas Tuchel. Apa saja?

Kombinasi Gelandang Buruk

Dari pemain pinggiran di Real Madrid hingga memantapkan dirinya sebagai pemain yang sangat diperlukan Chelsea, Mateo Kovacic telah melalui perjalanan panjang. Permainan Kovacic bukan tentang gol dan assist. Ini tentang menghubungkan lini tengah dengan lini serang. (AFP/Daniel Leal)
Dari pemain pinggiran di Real Madrid hingga memantapkan dirinya sebagai pemain yang sangat diperlukan Chelsea, Mateo Kovacic telah melalui perjalanan panjang. Permainan Kovacic bukan tentang gol dan assist. Ini tentang menghubungkan lini tengah dengan lini serang. (AFP/Daniel Leal)

Satu hal yang terlihat jelas dalam laga ini adalah pemilihan gelandang Thomas Tuchel yang patut dipertanyakan.

Menurunkan skema 3-5-2, Tuchel memainkan Mateo Kovacic, Ruben Loftus-Cheek, dan Connor Gallagher di lini tengah. Kombinasi ketiga pemain ini bisa dikatakan kurang oke.

Chelsea memang mendominasi penguasaan bola, namun aliran bola mereka bisa dikatakan buruk.

Ketiga gelandang ini sulit untuk mengalirkan bola ke depan dan malah lebih sering melakukan backpass. Jadi, permainan mereka kurang menarik untuk ditonton.

Masih Ngeyel Mau Pakai False Nine?

Raheem Sterling terpilih sebagai bintang lapangan pada laga tersebut. Pemain asal Inggris itu berhasil mencetak dua gol kemenangan The Blues. (AP/David Cliff)
Raheem Sterling terpilih sebagai bintang lapangan pada laga tersebut. Pemain asal Inggris itu berhasil mencetak dua gol kemenangan The Blues. (AP/David Cliff)

Sejak musim 2022/2023, Thomas Tuchel membuat keputusan untuk memainkan skema false nine. Pada laga ini, Tuchel tidak tanggung-tanggung memainkan Raheem Sterling dan Christian Pulisic sebagai double false nine.

Hasilnya? Kedua pemain ini kesulitan untuk menjadi titik serang Chelsea. Situasi ini berubah ketika Tuchel memasukkan Armando Broja. Sebab, sang striker muda mampu untuk mencari ruang di antara ketatnya pertahanan West Ham United.

Dua Pemain Pengganti Jadi Pembeda

Ben Chilwell. Bek kiri Inggris berusia 25 tahun yang kini menjalani musim ke-3 bersama Chelsea ini didatangkan dari Leicester City pada awal musim 2020/2021 dengan nilai transfer 50,2 juta euro atau kini setara Rp764 miliar. Hingga kini ia total telah tampil dalam 56 laga di semua ajang dengan torehan 7 gol dan 9 assist. Usai pulih dari cedera yang dialaminya musim lalu, kini ia harus bersaing dengan Marc Cucurella untuk mendapatkan tempat utama di sektor kiri pertahanan The Blues.  (AFP/Getty Images/Ethan Miller)
Ben Chilwell. Bek kiri Inggris berusia 25 tahun yang kini menjalani musim ke-3 bersama Chelsea ini didatangkan dari Leicester City pada awal musim 2020/2021 dengan nilai transfer 50,2 juta euro atau kini setara Rp764 miliar. Hingga kini ia total telah tampil dalam 56 laga di semua ajang dengan torehan 7 gol dan 9 assist. Usai pulih dari cedera yang dialaminya musim lalu, kini ia harus bersaing dengan Marc Cucurella untuk mendapatkan tempat utama di sektor kiri pertahanan The Blues. (AFP/Getty Images/Ethan Miller)

Tuchel memang mengambil beberapa keputusan yang kurang oke dalam partai ini, namun sejumlah pengambilan keputusannya tidak sepenuhnya buruk.

Satu di antara keputusan jitu yang ia buat adalah memasukkan Ben Chilwell dan Kai Havertz. Dua pemain pengganti ini menjadi pembeda bagi The Blues.

Chilwell sukses mencetak gol penyama kedudukan bagi Chelsea. Ia juga membuat assist sehingga Havertz bisa mencetak gol kedua. Jadi, kejelian Tuchel untuk menganalisa pertandingan layak dapat acungan jempol.

Edouard Mendy Semakin Meresahkan

Gol terjadi akibat blunder yang dibuat kiper Chelsea Edouard mendy yang terlalu lama memainkan bola usai menerima backpass dari pemain bertahan. Bola pun mampu direbut Brenden Aaronson yang akhirnya dengan mudah menceploskan bola ke dalam gawang. (AFP/Paul Ellis)
Gol terjadi akibat blunder yang dibuat kiper Chelsea Edouard mendy yang terlalu lama memainkan bola usai menerima backpass dari pemain bertahan. Bola pun mampu direbut Brenden Aaronson yang akhirnya dengan mudah menceploskan bola ke dalam gawang. (AFP/Paul Ellis)

Beberapa pemain Chelsea memang tidak tampil cukup oke dalam laga ini. Namun, satu pemain yang paling meresahkan adalah Edouard Mendy.

Sang kiper selalu menjadi andalan The Blues dalam dua musim terakhir. Namun sejak musim ini, penampilannya cukup mengkhawatirkan.

Ia kerap membuat blunderyang tidak perlu yang berakibat fatal bagi Chelsea.

Ada beberapa pengambilan keputusan Mendy yang sangat berisiko, seperti saat terjadinya gol Michail Antonio. Jika situasi ini terus berlanjut, Tuchel harus mempertimbangkan untuk memainkan Kepa Arrizabalaga jadi starter.

VAR, Sudah Tepatkah Keputusan Wasit?

VAR kembali menjadi topik hangat diperbincangkan dalam laga ini. Sebab, VAR mengubah hasil pertandingan.

Pertandingan ini sebenarnya berpotensi berakhir imbang dengan skor 2-2. Beberapa menit setelah Kai Havertz mencetak gol, West Ham sukses menyamakan kedudukan melalui gol Maxwel Cornet. Namun gol itu dianulir VAR.

Ini disebabkan dalam proses terciptanya gol itu. Jarrod Bowen dianggap melakukan pelanggaran terlebih dahulu kepada Edouard Mendy. Meski premis ini cukup mengundang perdebatan.

Ini disebabkan pada situasi ketika Mendy berupaya menghalau bola yang dibawa Bowen di dalam kotak penalti. Bola memang berhasil terhalau, namun akibat sapuan badan Mendy itu, kaki Bowen tersangkut di dada Mendy yang membuat sang pemain mengalami kesakitan.

VAR meminta wasit Andrew Madley ke pinggir lapangan untuk melihat kejadian itu. Sang wasit menganggap kejadian itu sebagai pelanggaran sehingga gol Cornet itu tidak sah, sementara banyak pihak menilai sang wasit membuat keputusan yang keliru.

Disadur dari: Bola.net (Serafin Unus Pasi tayang 4 September 2022)

Posisi Chelsea di Premier League