5 Gunung Berapi Paling Berbahaya, Salah Satunya Ada di Indonesia

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Yogyakarta - Ilmuwan menyederhanakan berbagai hal untuk membantu kita orang awam memahami gunung berapi. Kenyataannya, tentu saja, lebih rumit.

Setiap gunung berapi itu unik. Ahli vulkanologi harus mempelajari “kepribadian” dan sejarah setiap individu ketika mereka mencoba membantu orang yang tinggal di sekitar. Namun, dengan sumber daya yang terbatas, bagaimana Anda memilih gunung berapi mana yang akan dipelajari?

Begini caranya: Ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa menjadikan Dekade Internasional Pengurangan Bahaya Alam pada tahun 1990-an, ahli vulkanologi memutuskan untuk fokus pada 16 gunung berapi; dua masing-masing dari AS, Jepang, dan Italia; masing-masing satu dari 10 negara lainnya.

Dilansir dari Listverse, berikut adalah 5 gunung berapi yang paling berbahaya di dunia:

1. Gunung Taal, Filipina

Sumber Twitter : @Nigellasativa5
Sumber Twitter : @Nigellasativa5

Taal menjadi sorotan berita internasional dengan letusan dramatis pada Januari 2020. Situasi yang sedang berlangsung masih fluktuatif, jadi anggap saja sebagai Gunung Api Dekade.

Lebih dari 20 juta orang tinggal di dekat Taal, terletak hanya 30 mil di selatan Manila, ibu kota negara. Risiko manusia sendiri membuat Taal menjadi kandidat untuk daftar Dekade Volcano di tahun 1990-an.

Tapi Taal juga sangat aktif selama berabad-abad, serta beberapa letusan di masa lalu yang cukup kuat untuk meninggalkan kaldera (lubang di tanah, pada dasarnya) yang akhirnya terisi dengan Danau Taal.

2. Vesuvius, Italy

foto: dailystar
foto: dailystar

Aliran piroklastik, lahar, dan gas telah membunuh orang dan menyebabkan kerusakan besar selama letusan Vesuvius lainnya, termasuk yang terakhir pada tahun 1940-an. Tanah longsor yang menimbulkan tsunami di Teluk Napoli juga mungkin terjadi.

Meskipun semua orang telah menyadari bahaya di sini selama berabad-abad, masalah ini pertama kali diatasi selama program Dekade Volcano. Sekarang, rencana darurat berdasarkan letusan Pompeii dan letusan dahsyat lainnya pada tahun 1631 sudah ada dan ditinjau secara teratur.

Tidak mudah untuk mengevakuasi warga Napoli dan daerah sekitarnya.

3. Unzen, Jepang

Erupsi Gunung Unzen di Jepang memicu tanah longsor dan tsunami yang menewaskan 15 ribu manusia (Public Domain)
Erupsi Gunung Unzen di Jepang memicu tanah longsor dan tsunami yang menewaskan 15 ribu manusia (Public Domain)

Gunung ini adalah salah satu yang membunuh ahli vulkanologi Harry Glicken, Katia Krafft, dan Maurice Krafft, bersama dengan 40 orang lainnya pada tahun 1993. Unzen bukanlah gunung berapi tunggal melainkan gabungan dari tiga gunung berapi stratovolcano besar dan beberapa kubah lava, mengambil alih sebagian besar Semenanjung Shimabara di timur Nagasaki.

Aliran piroklastik merupakan bahaya utama di sini. Dan terkadang material yang runtuh jatuh ke laut, menimbulkan tsunami seperti yang terjadi pada tahun 1792 yang menyebabkan lebih dari 14.000 korban jiwa dari Unzen tahun itu.

Unzen terbangun pada tahun 1990, memaksa evakuasi dan menghancurkan lebih dari 2.000 bangunan di dekat Kota Shimabara. Semua tenang sekarang, tetapi ketika Unzen bergerak lagi, perkiraan aktivitas akan lebih akurat berkat data yang diperoleh dari studi Dekade Volcano dan penelitian lainnya.

4. Gunung Merapi, Indonesia

Gunung Merapi mengeluarkan lava pijar yang teramati dari Yogyakarta (7/1/2021). Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM mencatat sebanyak 19 kali guguran lava pijar dari Gunung Merapi di daerah istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah. (AFP/Agung Supriyanto)
Gunung Merapi mengeluarkan lava pijar yang teramati dari Yogyakarta (7/1/2021). Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM mencatat sebanyak 19 kali guguran lava pijar dari Gunung Merapi di daerah istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah. (AFP/Agung Supriyanto)

Sebagian besar kolaborasi internasional telah difokuskan pada Merapi selama program Dekade Gunung Berapi, yang merupakan salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia dan terletak di kawasan berpenduduk padat. Letusan Merapi juga dahsyat, dengan aliran piroklastik berumur panjang.

Selain awan kematian kelabu yang menakutkan itu, bahaya di Merapi termasuk lahar (kata dalam bahasa Indonesia untuk aliran lumpur) dan tanah longsor besar. Letusan terparah dari Merapi baru-baru ini, tahun 2010, menewaskan lebih dari 100 orang.

5. Mauna Loa, AS

sumber: Wikipedia
sumber: Wikipedia

Anda mungkin mengira bahwa Mauna Loa hanyalah gunung rendah dan panjang di dekat Kilauea; gunung berapi Hawaii yang mengalami letusan spektakuler pada tahun 2018. Mauna Loa sebenarnya adalah gunung berapi aktif tertinggi di Bumi, naik hampir enam mil di atas dasar laut Pasifik. Letusannya juga sering terjadi. Pada tahun 1984, aliran lava datang dalam jarak lima mil dari kota Hilo.

Lava adalah bahaya utama di sini, meskipun Mauna Loa juga pernah mengalami keruntuhan beberapa sayap di masa lalu. Untungnya, Kepulauan Hawaii tidak berada di dekat zona subduksi, dan letusan di sini biasanya tidak begitu eksplosif.

Para ahli vulkanologi mengamati Mauna Loa dengan cermat, karena tampaknya perlahan-lahan terjadi letusan lain, tetapi mereka tidak melihat alasan untuk menaikkan tingkat kewaspadaan lebih tinggi dari sekarang.

Repoeter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: