5 Hal Terkait Meninggalnya Anggota DPR Ali Taher Diduga Akibat Covid-19

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ali Taher Parasong, anggota Komisi VIII DPR RI dari Partai Amanat Nasional (PAN) meninggal dunia pada Minggu, 3 Januari 2021.

Ali Taher dikabarkan meninggal dunia diduga akibat terinfeksi virus Corona Covid-19. Kabar tersebut juga dibenarkan Ketua Fraksi PAN DPR RI Saleh Partaonan Daulay.

"PAN berduka cita mendalam atas berpulangnya Ketua Fraksi PAN MPR RI, anggota Komisi VIII dan Baleg, Ali Taher Parasong. Dugaan awalnya Beliau terinfeksi virus Covid-19," ujar Saleh, Minggu, 3 Januari 2021.

Sementara itu, menurut Sekretaris Jenderal PAN Edhy Soeparno, dengan kepergian Ali Taher, DPR RI kehilangan politisi tangguh. Termasuk PAN sendiri.

"PAN kehilangan pejuang gigih di DPR RI dan DPR RI kehilangan salah seorang putra terbaiknya," kata Eddy.

Berikut 5 hal terkait kabar duka meninggalnya anggota DPR RI dari fraksi PAN, Ali Taher Parasong dihimpun Liputan6.com:

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Diduga Akibat Covid-19

Ketua Komisi Vlll Ali Taher Parasong, di RS Kartika, Pulomas, Jakarta Timur, Sabtu (31/12/2016). (Kairul Rasyid/Liputan6.com)
Ketua Komisi Vlll Ali Taher Parasong, di RS Kartika, Pulomas, Jakarta Timur, Sabtu (31/12/2016). (Kairul Rasyid/Liputan6.com)

Anggota Komisi VIII DPR RI dari Partai Amanat Nasional (PAN) Ali Taher meninggal dunia. Almarhum meninggal diduga akibat Covid-19.

"PAN berduka cita mendalam atas berpulangnya Ketua Fraksi PAN MPR RI, anggota Komisi VIII dan Baleg, Ali Taher Parasong," kata Ketua Fraksi PAN DPR RI Saleh Partaonan Daulay, Minggu, 3 Januari 2021.

"Dugaan awalnya beliau terinfeksi virus Covid-19," lanjut dia.

Sempat Dirawat di RS

Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher Parasong saat berbincang dengan pers, Senin (02/4/2018) sore di Gedung DPR, Senayan, Jakarta.
Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher Parasong saat berbincang dengan pers, Senin (02/4/2018) sore di Gedung DPR, Senayan, Jakarta.

Menurut Saleh, Ali Taher dirawat di RSIJ Cempaka Putih sejak 27 Desember 2020. Bahkan, putri almarhum sempat minta dicarikan rumah sakit.

"Waktu itu saya ditelpon salah seorang putrinya, minta dicarikan RS. Setelah bertanya ke teman-teman yang ada di Kemenkes, kamar yang tersedia adalah di RS Fatmawati. Namun, pada saat itu juga, ada kabar bahwa RS Islam Cempaka Putih juga tersedia kamar kosong. Keluarganya meminta untuk dirawat di RSIJ Cempaka Putih," cerita Saleh.

Setelah 6 hari menjalani perawatan, kondisi almarhum menurun. Puncaknya Sabtu 2 Januari sore, saturasi oksigennya sempat menyentuh angka 40 persen. Padahal sempat ada tanda-tanda membaik.

"Atas nasihat dokter yang merawat dan persetujuan keluarga, dipasang alat saluran pernapasan langsung ke paru-paru. Setelah dipasang, kami merasa senang. Saturasinya kembali normal. Bahkan menyentuh angka 80-90 persen. Ada tanda-tanda membaik," ungkap politisi PAN yang duduk di Komisi IX DPR RI ini.

Sempat Telepon Ketua Umum PAN

Ketua Komisi VIII DPR, M Ali Taher, didampingi Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial, Harry Hikmat berbincang dengan warga saat proses pencairan dana Program Keluarga Harapan (PKH) di Desa Cikuya Kabupaten Tanggerang, Jumat (28/9). (Liputan6.com/HO/Agus)
Ketua Komisi VIII DPR, M Ali Taher, didampingi Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial, Harry Hikmat berbincang dengan warga saat proses pencairan dana Program Keluarga Harapan (PKH) di Desa Cikuya Kabupaten Tanggerang, Jumat (28/9). (Liputan6.com/HO/Agus)

Saleh menuturkan, Ketua Umum PAN Zulfiki Hasan juga sempat bertelepon dengan almarhum Ali Taher Parasong.

"Bang Zulkifli Hasan, Ketua Umum kami, tadi pagi sempat bertelponan dengan beliau. Namun beberapa saat setelah itu, kondisinya drop lagi. Tidak bisa dihubungi. Sekitar pukul 13.00, saturasinya makin turun. Drop hingga angka 33 persen. Akhirnya, pukul 14.00 beliau dipanggil Allah SWT," kata dia.

Karenanya, dia meminta semua masyarakat ikut mendoakan almarhum.

"Mari kita doakan semoga beliau husnul khatimah. Amal ibadahnya diterima Allah. Keluarga yang ditinggal diberi kesabaran dan ketabahan," tutup Saleh.

DPR Kehilangan Sosok Gigih

Ketua Komisi VIII DPR, M Ali Taher memberikan sambutan dihadapan 350 keluarga penerima dana Program Keluarga Harapan (PKH) tahap 3 di Desa Cikuya Kabupaten Tanggerang, Jumat (28/9). (Liputan6.com/HO/Agus)
Ketua Komisi VIII DPR, M Ali Taher memberikan sambutan dihadapan 350 keluarga penerima dana Program Keluarga Harapan (PKH) tahap 3 di Desa Cikuya Kabupaten Tanggerang, Jumat (28/9). (Liputan6.com/HO/Agus)

Kabar meninggalnya Ali Taher Parasong karena Covid-19 ini juga dibenarkan oleh Sekretaris Jenderal PAN Edhy Soeparno.

"Iya benar (meninggal karena Covid-19)," ucap Eddy Soeparno kepada Liputan6.com.

Dia menuturkan, dengan meninggalnya sosok Ali Taher, DPR RI kehilangan politisi tangguh. Termasuk PAN sendiri.

"PAN kehilangan pejuang gigih di DPR RI dan DPR RI kehilangan salah seorang putra terbaiknya," kata Eddy.

PAN Kehilangan Salah Satu Kader Terbaiknya

Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher saat keterangan pers Sidang Isbat 1 Syawal 1440 H di Kementerian Agama, Jakarta, Senin (03/6/2019). Berdasarkan hasil sidang Isbat, hari raya Idul Fitri jatuh pada Rabu, 5 Juni 2019 karena posisi hilal berada di bawah ufuk. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher saat keterangan pers Sidang Isbat 1 Syawal 1440 H di Kementerian Agama, Jakarta, Senin (03/6/2019). Berdasarkan hasil sidang Isbat, hari raya Idul Fitri jatuh pada Rabu, 5 Juni 2019 karena posisi hilal berada di bawah ufuk. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Wakil Ketua Umum DPP PAN Viva Yoga Mauladi menyatakan, partainya sangat kehilangan atas meninggalnya Ali Taher Parasong. Menurut dia, Anggota Komisi VIII DPR RI tersebut merupakan salah satu kader terbaik PAN.

"PAN kehilangan salah satu kader terbaik Ali Taher Parasong, anggota DPR RI dan mantan Ketua Komisi VIII DPR RI, yang sekaligus Ketua Mahkamah Partai DPP PAN, yang wafat hari ini 3 Januari 2021 pukul 14.00 di Rumah Sakit Islam Jakarta, karena penyakit Covid-19," kata Viva Yoga.

Menurut Viva, Ketua Umum PAN dan seluruh kader PAN se Indonesia merasa kehilangan Ali Taher dan berduka.

"Ali Taher adalah kader terbaik PAN dan kader Muhammadiyah, pejuang Islam, berpengetahuan luas, dan dikenal sebagai orang yang berhati baik. Saya merasa kehilangan sebagai sahabat dan kawan seperjuangan," kata dia.

Viva mengatakan, Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan meminta semua kader untuk mendoakan Ali Taher dan juga keluarga yang ditinggalkan.

"Bang Zul meminta doa agar amal bakti almarhum diterima Allah, diampuni segala dosa dan khilaf, di lapangkan jalannya, dan mendapat tempat mulia di sisi Allah SWT di surga," tandas Viva.

Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya

Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: