5 Hal yang Harus Dicarakan dengan Pasangan Sebelum Tunangan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Konselor pernikahan dan pendiri Aisle Talk, Landis Bejar mengatakan ada beberapa hal yang harus dibicarakan dengan pasangan sebelum pertunangan dilakukan. Tidak hanya bicara tentang keinginan punya anak atau tidak, bagaimana mengasuh anak, tapi juga ada hal lain yang sangat penting untuk dibicarakan.

Melansir dari laman Insider, Senin (8/11/2021), pertama, soal uang. Bejar mengatakan hal penting tersebut adalah membicarakan soal uang kepada pasangan. "Orang-orang sangat tidak suka berbicara tentang uang," kata Bejar. "Uang terasa sangat, sangat tabu."

Bagi Bejar, keuangan pribadi memengaruhi hampir setiap aspek kehidupan pasangan. Apakah Anda berencana untuk menggabungkan uang Anda dengan pasangan saat menikah?

Saat konseling pranikah, Bejar memulainya dengan pertanyaan, apa arti uang bagi Anda dan bagaimana membicarakan uang dalam perkembangan keluarga. Bejar berkata, bagi sebagian orang, uang menawarkan rasa aman, atau bisa menjadi sumber stres atau bahkan trauma.

"Itu semua akan memengaruhi cara Anda berbicara tentang uang, cara Anda merasa tentang uang, cara Anda membelanjakan uang, cara Anda menginvestasikan uang, dan cara Anda menyimpan uang," kata Bejar.

Kedua, melakukan percakapan mendalam dengan pasangan Anda tentang "keluarga asal" Anda. Itu dapat membantu Anda memahami mereka dan visi yang mereka miliki untuk keterlibatan Anda dengan calon mertua.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perbedaan Budaya dan Agama

Ilustrasi pertunangan. (Photo by sergey mikheev on Unsplash)
Ilustrasi pertunangan. (Photo by sergey mikheev on Unsplash)

Ketiga, perbedaan budaya dan agama bisa menjadi sumber stres jika tidak dibicarakan di awal hubungan. Berbicara tentang pendidikan agama dan budaya mungkin sederhana untuk Anda dan pasangan jika Anda berasal dari latar belakang yang sama.

"Saat Anda menggabungkan keluarga bersama, Anda ingin berbicara tentang bagaimana Anda membentuk identitas budaya atau agama Anda sendiri," kata Bejar. "Jika Anda ingin memiliki keluarga, bicarakan tentang nilai-nilai seperti apa yang ingin Anda bawa dari pendidikan Anda sendiri. Apakah itu bertentangan dengan pengalaman pasangan Anda? Bagaimana itu terlihat ketika Anda membicarakannya dengan anak-anak?"

Bejar juga mengatakan mendiskusikan latar belakang agama dan budaya Anda sejak dini dalam hubungan Anda mungkin membuat perencanaan pernikahan lebih lancar.

Keempat, hal lain adalah tentang seks. Meskipun seks mungkin tampak seperti aspek intuitif dari suatu hubungan bagi sebagian orang, Bejar mengatakan dia mendorong kliennya untuk berbicara tentang harapan keintiman saat mereka berlanjut ke jenjang pernikahan.

"Anda ingin berbicara tentang bagaimana Anda merasa nyaman secara seksual dengan pasangan Anda. Anda ingin berbicara tentang apa yang tidak terasa baik," katanya.

Tak Menunggu Usai Tunangan

Ilustrasi tunangan (Dok.Unsplash)
Ilustrasi tunangan (Dok.Unsplash)

Kelima, Bejar mengatakan bagi banyak orang, lamaran menandai awal dari kehidupan bersama. Menunggu untuk berbicara tentang topik seperti anak-anak atau uang sampai Anda memiliki cincin di jari Anda bisa menjadi masalah.

Karena kata Bejar, Anda mungkin menemukan Anda dan pasangan menginginkan hal yang sangat berbeda saat Anda berbicara. "Ketika Anda mulai merasa serius satu sama lain, inilah saatnya untuk mulai membicarakan hal-hal itu," kata Bejar.

"Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak hanya berada di halaman yang sama tentang kehidupan pada saat Anda bertemu," sambungnya. "Memutuskan pertunangan terasa berbeda dari putus untuk pasangan yang tidak bertunangan," kata dia.

Infografis Gaun Pernikahan Raisa

Infografis Gaun Pernikahan Raisa
Infografis Gaun Pernikahan Raisa
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel