5 Mitos Soal Mimpi Buruk yang Tak Perlu Ditakuti

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Setiap orang pasti pernah mengalami mimpi buruk. Meskipun ini kerap menyusahkan dan berpotensi mengganggu, mimpi buruk merupakan bagian dari hidup sehari-hari.

Namun, tidak semua orang akan mengalami gangguan mimpi buruk. Mimpi buruk adalah gangguan tidur yang memiliki kemampuan untuk memicu mimpi yang sangat intens, jelas dan mengancam.

Karena ada banyak tumpang tindih antara mimpi buruk dan gangguan mimpi buruk, banyak orang tidak memiliki pemahaman penuh tentang gangguan tidur ini.

Berikut beberapa mitos dan kesalahpahaman paling umum tentang mimpi buruk, demikian dikutip dari laman therecoveryvillage, Rabu (13/10/2021):

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Mimpi Buruk Tak Memiliki Dasar dalam Dunia Nyata

Mimpi buruk bisa dipicu setelah minum obat antibiotik tertentu.
Mimpi buruk bisa dipicu setelah minum obat antibiotik tertentu.

Fakta: Mimpi buruk sering kali merupakan ekspresi dari kehidupan sehari-hari.

Mitos ini melanggengkan gagasan bahwa mimpi buruk adalah mimpi yang sepenuhnya fiktif tanpa ada hubungannya dengan kehidupan nyata. Mimpi hanyalah mimpi, dan seseorang tidak boleh memperhatikan isi mimpi buruknya.

Yang benar adalah bahwa mimpi buruk terhubung dengan kenyataan. Ini adalah kenyataan kehidupan sehari-hari seseorang yang memicu mimpi buruk yang terbentuk dan berdampak pada kualitas tidur.

Jika seseorang mengalami stres, ketegangan, kekhawatiran atau ketakutan tingkat tinggi, pada kenyataannya, otak mereka dapat menciptakan mimpi buruk sebagai cara untuk memproses konsekuensi emosional.

2. Mimpi Buruk dan Teror pada Malam Hari Itu Sama

Ilustrasi Mendapat Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Mendapat Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay

Fakta: Mimpi buruk dan teror malam adalah pengalaman berbeda yang memengaruhi orang secara berbeda.

Keduanya terjadi pada malam hari. Keduanya menakutkan, dan keduanya mengganggu tidur seseorang. Karena itu, banyak yang percaya bahwa mimpi buruk dan teror malam pasti memiliki arti yang sama.

Teror malam, kadang-kadang disebut teror tidur, adalah jenis gangguan tidur dengan gerakan mata yang cepat (REM). Hal ini menyebabkan seseorang tiba-tiba terbangun dalam keadaan ketakutan, menyebabkan efek seperti:

  • Pupil besar

  • Detak jantung cepat

  • Pernafasan dipercepat

  • Berkeringat

Mimpi buruk, di sisi lain, adalah pengalaman menakutkan dan menyedihkan yang melibatkan orang atau situasi yang mengancam. Ketika orang tersebut bangun, mereka menjadi waspada dengan cepat sambil mengingat mimpi itu dengan detail yang jelas.

3. Mimpi Buruk Kebanyakan Terjadi pada Anak-Anak

Ilustrasi Bangun dari Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Bangun dari Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay

Fakta: Baik orang dewasa maupun anak-anak mengalami mimpi buruk.

Meskipun benar bahwa mimpi buruk biasanya dimulai pada masa kanak-kanak, prevalensi mimpi buruk sebenarnya meningkat dari masa kanak-kanak hingga remaja.

Sebagian besar anak-anak akan mengalami setidaknya beberapa mimpi buruk sebelum usia 10 tahun, dan mereka cenderung lebih sering terjadi pada anak perempuan daripada anak laki-laki.

Mimpi buruk tidak hanya berhenti pada ulang tahun seseorang yang ke-18. Angka mimpi buruk terus meningkat hingga usia 30 tahun dan kemudian mulai menurun.

Selama usia 20-an, wanita dua kali lebih mungkin mengalami mimpi buruk dibandingkan pria.

4. Makanan Tertentu Picu Mimpi Buruk

Ilustrasi Mendapat Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Mendapat Mimpi Buruk Credit: pexels.com/pixabay

Fakta: Meskipun mungkin ada hubungan antara makanan tertentu dan mimpi buruk, obat-obatan adalah penyebab yang lebih mungkin.

Banyak orang berpikir bahwa jika seseorang makan terlalu banyak permen atau terlalu banyak bawang putih sebelum tidur, mereka akan mengalami mimpi buruk.

Mitos ini menunjukkan bahwa jika seseorang ingin menghentikan mimpi buruk datang, mereka hanya perlu mengubah pola makan sebelum tidur.

Beberapa orang mungkin beranggapan ada hubungan antara makanan tertentu dan peningkatan risiko mimpi buruk. Namun, kemungkinan satu makanan memicu mimpi buruk 100% tampaknya tidak mungkin.

Lebih umum untuk obat-obatan dan alkohol tertentu menyebabkan mimpi buruk. Minum terlalu banyak alkohol sebelum tidur bahkan yang kerap menyebabkan mimpi buruk.

5. Mimpi Buruk Tidak Terkait dengan Gangguan Kesehatan

Ada yang lebih mengerikan dari mimpi buruk, yaitu teror malam hari, yang biasa dialami anak-anak.
Ada yang lebih mengerikan dari mimpi buruk, yaitu teror malam hari, yang biasa dialami anak-anak.

Fakta: Mimpi buruk terkait dengan beberapa masalah kesehatan mental dan fisik yang serius.

Beberapa orang percaya bahwa mimpi buruk bukanlah tanda atau gejala dari masalah yang lebih besar.

Namun, mimpi buruk memiliki hubungan yang kuat dengan berbagai masalah psikologis dan fisik. Dalam banyak kasus, mimpi buruk dapat memberikan indikasi kuat bahwa masalah mendasar tidak mendapat perhatian dan perawatan yang layak.

Beberapa masalah kesehatan fisik yang terkait dengan mimpi buruk meliputi:

  • Apnea tidur

  • Gangguan tidur seperti narkolepsi

  • Sindrom kaki gelisah

  • Masalah kesehatan mental termasuk: Depresi hingga kecemasan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel