5 Pemain MU Terburuk dalam Sejarah Liga Inggris

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Manchester - Manchester United adalah salah satu klub terbesar dalam sejarah sepak bola Inggris dan Eropa. Setan Merah memenangkan rekor 20 gelar liga, dengan 13 di antaranya datang di era Liga Inggris.

Old Trafford, markas MU, telah menjadi tuan rumah bagi beberapa nama terbesar di dunia sepak bola selama bertahun-tahun. Mereka di antaranya Sir Bobby Charlton, George Best, David Beckham, dan beberapa nama lainnya.

Man Utd dikenal karena perekrutan pemain di bursa transfer. Sebagian besar dari pemain yang direkrut telah menghasilkan dividen yang sangat besar untuk Setan Merah, terutama di era Sir Alex Ferguson.

Perekrutan Robin Van Persie pada 2012, misalnya. Dia hampir seorang diri memenangkan gelar Liga Inggris 2012-13 untuk MU.

Namun, sebagaimana dibuktikan dalam beberapa tahun terakhir, MU tidak selalu merekrut pemain yang tepat. Berikut 5 rekrutan MU terburuk dalam sejarah Liga Inggris seperti dikutip dari Sportskeeda.

vidio:5 Tim yang Pernah Mengalahkan Manchester United dengan Skor Besar di Premier League

5. Eric Djemba-Djemba

Mantan pemain Manchester United, Eric Djemba-Djemba. (AFP/JIM WATSON).
Mantan pemain Manchester United, Eric Djemba-Djemba. (AFP/JIM WATSON).

Manchester United memperoleh jasa Eric Djemba-Djemba pada musim panas 2003. Dia diboyong dari dengan transfer 4,05 juta pound dari klub Ligue 1 FC Nantes.

Mantan pemain timnas Kamerun itu digadang-gadang akan menjadi penerus mantan kapten MU Roy Keane di lini tengah. Namun, Djemba-Djemba tampak seperti ikan yang kehabisan air selama dua tahun di Old Trafford. Dia gagal membuat dampak apa pun dalam 39 penampilannya untuk United.

Djemba-Djemba hanya mencatatkan dua gol dan tiga assist dalam karier singkatnya di Man Utd. Dia berpisah dengan Setan Merah untuk bergabung dengan Aston Villa pada jendela transfer musim dingin 2005.

Djemba-Djemba mengenakan jersey 13 klub berbeda di sepuluh negara, termasuk klub ISL Chennaiyin FC.

4. Bebe

Karier Bebe di Manchester United terbilang cukup singkat. Dirinya hanya tampil tujuh kali pertandingan saja dengan torehan dua gol, setelah itu ia dipinjamkan Besiktas, Rio Ave dan Pacos de Ferreira. Pada 2016, Bebe secara resmi dilepas MU menuju Benfica. (Foto: AFP/Andrew Yates)
Karier Bebe di Manchester United terbilang cukup singkat. Dirinya hanya tampil tujuh kali pertandingan saja dengan torehan dua gol, setelah itu ia dipinjamkan Besiktas, Rio Ave dan Pacos de Ferreira. Pada 2016, Bebe secara resmi dilepas MU menuju Benfica. (Foto: AFP/Andrew Yates)

Bebe adalah salah satu kisah inspiratif terbesar dalam sepak bola. Dia pergi dari bermain di Piala Dunia tunawisma untuk mewakili Manchester United dalam waktu satu tahun.

Namun, penandatanganannya tidak masuk akal di lapangan. Sebab, dia hampir tidak diberikan waktu bermain di line-up bertabur bintang Manchester United.

Bebe dijemput klub Portugal Vitoria Guimaraes dengan status bebas transfer sebelum kepindahannya ke MU. Namun, Setan Merah membayar hampir 8 juta pound untuk mendapatkan pemain sayap Portugal itu pada 2010.

Bebe dipinjamkan ketiga klub berbeda selama empat tahun tinggal di Old Trafford. Mantan pemain timnas Portugal U21 hanya bisa membuat tujuh penampilan untuk Manchester United, termasuk dua di Liga Inggris.

Dia meninggalkan Manchester United pada 2014 untuk bergabung dengan Benfica.

3. Angel Di Maria

2. Angel Di Maria (75 juta euro) - Gelandang PSG ini tercatat pernah menjadi pemain Argentina dengan transfer termahal saat diboyong Manchester United dari Real Madrid. Di Maria didatangkan Manchester United pada 2014 dengan transfer 75 juta euro. (AFP/Paul Ellis)
2. Angel Di Maria (75 juta euro) - Gelandang PSG ini tercatat pernah menjadi pemain Argentina dengan transfer termahal saat diboyong Manchester United dari Real Madrid. Di Maria didatangkan Manchester United pada 2014 dengan transfer 75 juta euro. (AFP/Paul Ellis)

Angel Di Maria adalah salah satu pemain Manchester United yang paling dinanti dan terkenal di era setelah Sir Alex Ferguson.

Setan Merah mengontrak pemain timnas Argentina itu dengan rekor transfer Liga Inggris saat itu sebesar 67,5 juta pound pada 2014. Ada harapan besar dari Di Maria, dan dia diberi jersey nomor 7 yang ikonik.

Namun, seperti kebanyakan pemain nomor 7 di era setelahFerguson, Di Maria tidak pernah bisa menyesuaikan diri dengan kerasnya dan tuntutan sepak bola Inggris.

Superstar Argentina menikmati awal yang baik untuk hidup di Inggris, tapi tidak bisa memanfaatkan performa baiknya. Dia juga menjadi korban upaya perampokan selama tahun pertamanya di Manchester.

Hal tersebut membuatnya semakin sulit untuk beradaptasi dengan kehidupan di Manchester. Di Maria tampak terguncang setelah kejadian itu.

Pemain berusia 33 tahun itu hanya bertahan satu musim di Manchester United, mencatatkan 32 penampilan pada musim pertamanya dan satu-satunya di sepak bola Inggris. Di Maria terlibat langsung dalam 16 gol (empat gol dan 12 assist) selama kariernya di Manchester United.

2. Alexis Sanchez

1. Alexis Sanchez - Pemain asal Chile ini bergabung dengan Manchester United pada 2018 dengan transfer mencapai 34 juta euro. Namun, Sanchez gagal bersinar di Manchester United dan hanya mengoleksi lima gol dari 45 pertandingannya. (AFP/Oli Scarff)
1. Alexis Sanchez - Pemain asal Chile ini bergabung dengan Manchester United pada 2018 dengan transfer mencapai 34 juta euro. Namun, Sanchez gagal bersinar di Manchester United dan hanya mengoleksi lima gol dari 45 pertandingannya. (AFP/Oli Scarff)

Manchester United merebut Alexis Sanchez dari cengkeraman Manchester City asuhan Pep Guardiola dalam kesepakatan pertukaran pemain yang melibatkan Henrikh Mkhitaryan.

Setan Merah sangat gembira dengan akuisisi itu. Sanchez diperkirakan menjadi pemain untuk membawa MU kembali ke puncak sepak bola Inggris. Ada alasan bagus untuk optimisme mereka juga.

Itu karena Sanchez telah muncul sebagai salah satu penyerang terbaik selama bermain di Emirates Stadium. Dia terlibat langsung dalam 125 gol (80 gol dan 45 assist) dari 166 penampilan untuk The Gunners.

Namun, hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan dalam kariernya di United. Sanchez tidak pernah berhasil menyentuh tanah di Old Trafford dan dengan cepat tidak disukai di bawah Jose Mourinho.

Pemain timnas Chile menikmati awal yang baik untuk kariernya di United. Tapi, hanya bisa mencatatkan dua gol dan empat assist dari 27 penampilan di musim penuh pertamanya.

Sanchez juga dianggap surplus untuk persyaratan oleh Ole Gunnar Solskjaer. Dia diizinkan pergi dengan status bebas transfer ke Inter Milan. Pemain yang sekarang berusia 32 tahun itu hanya bertahan dua tahun di Old Trafford.

1. Juan Sebastian Veron

4. Juan Sebastian Veron - Gelandang Argentina ini mengawali karier di Premier League bersama Manchester United pada 2001. Selama dua musim bersama Manchester United, Veron berhasil membawa skuat The Red Devil meraih gelar juara Premier League. (AFP/Paul Barker)
4. Juan Sebastian Veron - Gelandang Argentina ini mengawali karier di Premier League bersama Manchester United pada 2001. Selama dua musim bersama Manchester United, Veron berhasil membawa skuat The Red Devil meraih gelar juara Premier League. (AFP/Paul Barker)

Saat Manchester United menandatangani Juan Sebastian Veron pada musim panas 2001, dia dijuluki hal besar berikutnya di dunia sepak bola.

Mantan pemain timnas Argentina itu membangun reputasinya sebagai salah satu prospek lini tengah paling menarik selama waktunya di Lazio. Manchester United membayar biaya rekor Inggris saat itu sebesar 38,34 juta pound untuk gelandang berbakat itu.

Tapi, Veron tidak pernah bisa beradaptasi dengan kehidupan di Inggris. Dia gagal untuk mendapatkan tempat awal di bawah manajer Sir Alex Ferguson, meski waktu pertandingan yang signifikan.

Veron membuat 82 penampilan untuk Manchester United, yang menghasilkan 11 gol dan 11 assist. Salah satu kelemahan utamanya adalah ketidakmampuannya dalam menghadapi fisik sepak bola Liga Inggris.

Pemain berusia 46 tahun itu secara permanen dikirim ke Chelsea hanya dua tahun setelah debutnya di United. Veron juga tidak mengesankan manajer Chelsea saat itu Jose Mourinho, dan akhirnya melakukan perjalanan kembali ke Argentina untuk menandatangani kontrak dengan Estudiantes.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel