5 Penemuan Jasad Manusia yang Dimumikan Secara Alami oleh Alam

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kebanyakan orang mengetahui praktik mumifikasi dari masa Mesir kuno. Masyarakat pada zaman itu, sengaja memumikan manusia lewat sejumlah cara yang terkenal pada masanya.

Namun, proses manusia menjadi mumi dapat terjadi secara alami. Ini jarang terjadi, tetapi sering kali, mayat terbaring dalam kondisi utuh dan bertahun-tahun kemudian, mereka ditemukan.

Mumi yang muncul secara alami ini telah mengungkapkan banyak detail tentang kehidupan yang dijalani orang-orang tersebut pada masanya dan seringkali terjadi ribuan tahun. tua.

Seperti dikutip dari laman Listverse, Rabu (18/11/2020), berikut 5 jasad manusia yang menjadi mumi secara alami:

1. Wanita Rusia

Ilustrasi meninggal, kematian, makam, kuburan. (Photo by Quick PS on Unsplash)
Ilustrasi meninggal, kematian, makam, kuburan. (Photo by Quick PS on Unsplash)

Pada 2018, tubuh seorang wanita ditemukan di bawah waduk Rusia, dan diyakini dia telah beristirahat di sana selama 2.000 tahun.

Wanita, yang oleh para arkeolog dijuluki "Putri Tidur", ditemukan dengan beberapa barang menarik, dan dia mengenakan rok sutra.

Dia memegang sekantong kacang pinus, dan karena sekelilingnya terbuat dari batu, bagian tubuhnya tidak membusuk. Sebagai gantinya, itu dimumikan secara alami.

Jasad ayat dan barang-barangnya ditemukan oleh para peneliti. Beberapa barang bernilai tinggi, termasuk sabuk dengan manik-manik, gesper batu permata, cermin gaya China, dan make-up.

Para ilmuwan yang bekerja di situs tersebut berspekulasi bahwa dia mungkin adalah wanita muda yang kemungkinan besar adalah seorang wanita bangsawan.

Jenazahnya ditemukan di sepanjang garis pantai Sungai Yenisei setelah bendungan hidroelektrik di hulu menyebabkan penurunan permukaan air yang signifikan.

Arkeolog Dr. Marina Kilunovskaya, dari St Petersburg's Institute of History of Material Culture, menjelaskan bahwa "Bagian bawah tubuh terawat dengan baik. Ini bukan mumi klasik dalam hal ini, pemakaman ditutup rapat dengan penutup batu, memungkinkan proses mumifikasi alami."

2. Tiga Mumi Anak di Argentina

Tiga jasad anak kecil ditemukan dalam kondisi telah menjadi mumi yang terawat baik di puncak gunung berapi Llullaillaco di Argentina (Wikipedia/Creative Commons)
Tiga jasad anak kecil ditemukan dalam kondisi telah menjadi mumi yang terawat baik di puncak gunung berapi Llullaillaco di Argentina (Wikipedia/Creative Commons)

Tiga jasad anak kecil ditemukan dalam kondisi telah menjadi mumi yang terawat baik di puncak gunung berapi Llullaillaco di Argentina.

Anak-anak tersebut kemudian dijuluki sebagai "Maiden", "Llullaillaco Boy", dan "Lightning Girl".

The Maiden berusia sekitar 13 tahun sementara rekan-rekannya diyakini berusia antara empat dan lima tahun. Jasad anak-anak itu diprediksi berusia sekitar 500 tahun.

Penemuan ini dilakukan ketika para ilmuwan menganalisis sampel rambut dari anak-anak. Ini mengungkapkan bahwa mereka telah diberi daun koka dan bir.

Tubuh dan pakaian anak-anak sangat terawat, berkat suhu beku dan udara kering yang ditemukan di atas gunung. Meskipun mereka bukan satu-satunya mumi bangsa Inca yang ditemukan selama bertahun-tahun, mereka adalah yang paling terawetkan dengan baik.

Hal ini membantu para arkeolog mengkonfirmasi catatan sejarah tentang kehidupan manusia dengan menganalisis bagaimana anak-anak itu diperlakukan, bagaimana mereka meninggal, dan apa yang mereka makan sebelumnya.

3. Mumi Bayi 6 Bulan

Ilustrasi bayi  (sumber: Pixabay)
Ilustrasi bayi (sumber: Pixabay)

Pada tahun 1980-an, enam wanita, seorang anak laki-laki berusia dua tahun, dan seorang bayi laki-laki, ditemukan ketika dua bersaudara sedang mendaki di dekat pemukiman Inuit, Qilakitsoq.

Mereka ditemukan sepenuhnya secara tidak sengaja ketika dua bersaudara itu menemukan tumpukan batu. Dari semua tubuh mumi itu, sejauh ini bayi jasad mayat yang paling menarik.

Ketika pertama kali digali, itu diyakini sebagai boneka, tetapi jika dilihat lebih dekat, tubuh itu adalah anak kecil berusia sekitar enam bulan.

Analisis mengungkapkan bahwa anak itu dikubur hidup-hidup, kemungkinan besar karena kematian ibunya. Mayat-mayat itu ditemukan di dua kuburan terpisah.

Sementara seorang bocah berusia dua tahun ditemukan mengidap Down's Syndrome dan kemungkinan besar dibiarkan dikubur karena kondisinya. Ini adalah praktik umum di kalangan bangsa Inuit pada saat itu.

4. Mumi Persembahan Dewa Inca

Pusat Kerajaan Inca, Machu Picchu (www.uwosh.edu)
Pusat Kerajaan Inca, Machu Picchu (www.uwosh.edu)

Antara tahun 1450-1480, seorang remaja perempuan diprediksi menjadi tumbal untuk persembahan kepada dewa Inca. Tubuhnya ditemukan pada tahun 1995 di puncak Gunung Ampato di selatan Peru, di mana dia diawetkan melalui suhu beku dan udara kering.

Tubuh itu sepenuhnya membeku saat ditemukan. Kulit, jaringan, organ, darah, rambut, dan perutnya semuanya terjaga dengan baik.

Hal ini memungkinkan untuk menganalisisnya sedemikian rupa untuk menawarkan sekilas pandangan langka ke dalam budaya Inca.

Sebuah scan mengungkapkan bahwa gadis itu makan sayuran sekitar enam sampai delapan jam sebelum kematiannya. Jasadnya dibungkus dengan permadani penguburan dan kepalanya dihiasi dengan topi yang terbuat dari bulu macaw merah.

Dia berpakaian lengkap, dan pakaiannya menunjukkan bahwa dia berasal dari ibu kota Cusco.

5. Manusia Tollund

Manusia Tollund (Wikipedia/Creative Commons)
Manusia Tollund (Wikipedia/Creative Commons)

Saat ditemukan pada tahun 1950, manusia Tollund dengan kondisi sangat terawat ditemukan. Dia diyakini sebagai korban pembunuhan pada masa itu. Diprediksi, dia hidup pada abad ke-4 SM.

Manusia Tollund merupakan mumi yang ditemukan di Denmark dan terawetkan secara alami. Mumi ini hidup pada abad ke-4 sebelum Masehi di Skandinavia pada Zaman Besi Pra-Romawi

Ia ditemukan di rawa gambut Bjældskovdal di kedalaman 2 meter. Dia ditemukan dalam posisi mengenakan kulit domba runcing dan topi wol, yang diikat di bawah dagunya. Dia juga mengenakan sabuk dan tali kulit, tetapi yang paling menarik adalah tali yang terbuat dari kulit binatang yang diikat erat di lehernya.

Meskipun sebagian besar tubuh manusia Tollund menunjukkan tanda-tanda pembusukan meskipun sudah dimumikan, tetapi bagian kepalanya tidak rusak parah.

Makanan terakhir manusia Tollund yang ditemukan ini terdiri dari bubur yang terbuat dari biji-bijian. Dia makan antara 12 dan 24 jam sebelum kematiannya dengan cara digantung, kemungkinan besar dilakukan untuk tujuan persembahan atau tumbal pada masanya.

Tubuh mumi ini dipajang di Museum Silkeborg di Denmark, meski hanya kepalanya yang asli. Tubuhnya tidak diawetkan pada tahun 1950-an, sehingga telah direkonstruksi untuk dipajang di museum.