5 Penyebab Adanya Kutu Rambut Beserta Gejala dan Cara Mengatasinya

·Bacaan 4 menit

Fimela.com, Jakarta Kutu rambut adalah serangga kecil parasit yang hidup di kepala manusia dan menyebabkan kulit kepala menjadi gatal. Kutu rambut biasanya lebih sering menyerang anak-anak. Munculnya kutu rambut biasanya terjadi karena adanya perpindahan langsung kutu dari rambut satu orang ke rambut orang lain.

Adanya kutu rambut di kepala bukanlah tanda kebersihan pribadi yang buruk atau lingkungan hidup yang tidak bersih. Kutu rambut juga tidak membawa penyakit infeksi bakteri atau virus lainnya.

Untuk mengatasi keberadaan kutu rambut di kepala, obat yang tersedia secara bebas dan resep bisa menjadi solusi untuk mengobati kutu rambut. Ikuti instruksi perawatan dengan hati-hati untuk membersihkan kulit kepala dan rambut dari kutu beserta telurnya.

TERKAIT: 5 Tips Ampuh Atasi Ketombe dan Kutu Rambut yang Mengganggu

TERKAIT: Cara Membasmi Kutu Rambut dan Telurnya dengan Cepat serta Ampuh secara Alami

TERKAIT: Cara Menghilangkan Kutu Rambut dan Telurnya dalam 1 Hari Tanpa Merusak Rambut Secara Alami

Selain itu, sejumlah pengobatan alami atau yang bisa kamu lakukan di rumah juga bisa digunakan untuk mengobati infestasi kutu rambut, tetapi hanya ada sedikit atau mungkin juga tidak ada bukti klinis tentang keefektifan pengobatan ini.

Untuk penjelasan lebih lanjut, berikut Fimela.com akan mengulas 5 penyebab adanya kutu rambut beserta gejala dan cara mengatasinya. Dilansir dari beragam sumber, simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

Penyebab Kutu Rambut Akibat Tertular dan Tidak Menjaga Kebersihan

Ilustrasi Penyebab Kutu Rambut Credit: pexels.com/Liza
Ilustrasi Penyebab Kutu Rambut Credit: pexels.com/Liza

1. Terpapar langsung dari penderita kutu rambut

Salah satu penyebab adanya kutu rambut yang paling mungkin terjadi adalah paparan orang yang menderita penyakit kutu rambut. Paparan disini adalah menempelnya rambut milikmu dengan rambut penderita kutu rambut.

Karena pada dasarnya kutu rambut tidak bisa terbang atau melompat dari satu kepala ke kepala lainnya. Sehingga, penularan kutu rambut tersebut sangat bisa terjadi ketika adanya rambut yang saling menempel.

2. Berenang bersama penderita kutu rambut

Hal ini juga bisa saja terjadi dan menjadi penyebab adanya kutu rambut tersebut. hampir sama dengan poin sebelumnya, apabila kamu berada di lokasi atau kolam yang sama dengan penderita kutu rambut, maka akan sangat mungkin bagi kamu akan terpapar kutur rambut.

Hal ini karena kutu rambut bisa bertahan di bawah air hingga beberapa jam. Lalu, kutu rambut tersebut akan memegang erat rambut yang menjadi inang baru dan akan sulit terlepas walau terendam air. Bahkan, kutu rambut juga kebal akan klorin yang biasa ditemukan pada kolam renang.

3. Penutup kepala yang tidak bersih

Apabila kamu sering menggunakan topi atau hijab, dan jarang sekali diganti atau dicuci, maka akan meningkatkan risiko timbulnya kutu rambut tersebut. Tentu kamu tidak mau bukan terkena kutu rambut.

Maka dari itu, usahakan rajin untuk memperhatikan kebersihan dari penutup kepala, dan sebisa mungkin tidak meminjamkannya kepada orang, karena kamu tidak tahu bagaiman kondisi rambut orang tersebut.

4. Tidak menjaga kesehatan dan kebersihan rambut

Jika kamu memang sangat jarang untuk membersihkan dan merawat rambut, maka ada baiknya untuk segera melakukan kebiasaan tersebut. Salah satu penyebab kutu rambut yang paling mungkin adalah ketika kamu memiliki kebiasaan buruk untuk merawat rambut.

Untuk menjaga kebersihan rambut juga tidak dibutuhkan cara yang terlalu sulit, bahkan cara mencegahnya cukup mudah, yaitu dengan mencuci rambut setidaknya dua hari sekali. Lalu kamu bisa menambahkan treatmen lain seperti creambath atau dengan menambahkan vitamin bagi kulit kepala.

5. Produk sampo yang tidak cocok

Salah satu penyebab adanya kutu rambut ini sebenarnya cukup kecil kemungkinannya, namun tetap saja perlu diwaspadai. Apabila kamu menggunakan jenis sampo yang tidak cocok, maka masih ada kemungkinan untuk munculnya kutu rambut pada kepala.

Hal tersebut karena tiap kulit kepala memiliki reaksi yang berbeda terhadap jenis bahan kimia pada sampo. Dan jika kamu merasa gatal, bisa jadi itu menjadi penyebab munculnya kutu pada rambut.

Gejala Munculnya Kutu Rambut

Ilustrasi Gejala Munculnya Kutu Rambut Credit: pexels.com/Demeter
Ilustrasi Gejala Munculnya Kutu Rambut Credit: pexels.com/Demeter

Tanda dan gejala umum yang disebabkan oleh kutu antara lain adalah:

  • Rasa gatal yang hebat di kulit kepala, tubuh atau di area genital.

  • Rasa geli karena gerakan rambut.

  • Telur kutu (telur kutu) pada batang rambut. Telur kutu mungkin sulit dilihat karena sangat kecil. Mereka paling mudah dikenali di sekitar telinga dan tengkuk. Telur kutu bisa disalahartikan sebagai ketombe, tetapi tidak seperti ketombe, telur kutu tidak dapat disingkirkan dengan mudah dari rambut.

  • Luka di kulit kepala, leher dan bahu. Menggaruk bisa menyebabkan benjolan merah kecil yang terkadang bisa terinfeksi bakteri.

  • Bekas gigitan terutama di sekitar pinggang, selangkangan, paha atas dan daerah kemaluan.

Cara Mengatasi Kutu Rambut Menggunakan Minyak Esensial

Ilustrasi Cara Mengatasi Kutu Rambut Credit: pexels.com/Rodnae
Ilustrasi Cara Mengatasi Kutu Rambut Credit: pexels.com/Rodnae

Minyak esensial bukan produk oral yang bisa dikonsumsi, bahkan, ada juga beberapa yang beracun. Sebelum kamu menggunakan minyak esensial jenis apa pun, selalu encerkan dengan minyak pembawa dan taruh setetes kecil campuran yang diencerkan di punggung tangan. Jika tidak ada reaksi, berarti minyak esensial aman digunakan.

Belum ada cukup penelitian untuk memastikan bahwa minyak esensial aman untuk anak-anak. Meskipun jarang terjadi, beberapa anak memiliki reaksi alergi terhadap beberapa minyak ini, dan biasanya pada minyak pohon teh. Namun, jika kamu alergi pada satu minyak, lanjutkan ke minyak berikutnya yang ada dalam daftar. Minyak yang dinilai efektif antara lain:

  • minyak pohon teh

  • minyak lavender

  • minyak neem

  • minyak cengkeh

  • minyak kayu putih

  • minyak adas manis

  • minyak daun kayu manis

  • minyak thyme merah

  • minyak peppermint

  • minyak pala

Campurkan 2 ons minyak zaitun dengan 15 sampai 20 tetes minyak esensial. Oleskan campuran ini ke kulit kepala menggunakan bola kapas. Biarkan di kulit kepala dan rambut semalaman, atau setidaknya selama 12 jam. Kemudian sisir dan keramas, bilas, dan ulangi.

Pendekatan alternatif lainnya adalah mencampurkan 15 sampai 20 tetes minyak esensial ke dalam 4 ons alkohol gosok. Tempatkan campuran dalam botol semprot dan rendam rambut dengannya. Sekali lagi, biarkan selama setidaknya selama 12 jam. Setelah kutu dibasmi, semprotan alkohol dapat digunakan sebagai pengobatan pencegahan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel