5 Penyebab Kekalahan MU dari Real Sociedad di Liga Europa: Ronaldo dan Maguire Mending Enggak Usah Main?

Bola.com, Jakarta - Manchester United (MU) kalah dari Real Sociedad dalam pertandingan Liga Europa pertama mereka musim ini di bawah lampu sorot Old Trafford, Jumat (9/9/2022) dini hari WIB. Tapi apa yang bisa kita pelajari?

Erik ten Hag tidak diragukan lagi akan frustrasi dengan penampilan keseluruhan itu, meskipun harus dikatakan, MU tak cuma menghadapi Real Sociedad saja. Beberapa keputusan kontroversial wasit agaknya memengaruhi hasil akhir.

Penalti di babak kedua dari Brais Mendez tepat sebelum satu jam sudah cukup untuk memberikan kekalahan buat Erik ten Hag pada laga debutnya di Liga Europa bersama MU.

Bagaimanapun, kabar baiknya adalah ini hanya gameweek pertama, jadi MU memiliki lima pertandingan lagi untuk memperbaikinya. Bersamaan dengan itu, ada lima penyebab kekalahan yang mesti diantisipasi betul oleh Erik ten Hag. Apa saja?

Cristiano Ronaldo Tak Mampu Ikuti Intensitas Pertandingan

<p>Sundulan Cristiano Ronaldo dari Manchester United dianulir karena offside saat pertandingan grup E Liga Europa antara Manchester United dan Real Sociedad di Old Trafford di Manchester, Inggris, Kamis, 9 September. 8, 2022. (AP Photo/Dave Thompson)</p>

Sundulan Cristiano Ronaldo dari Manchester United dianulir karena offside saat pertandingan grup E Liga Europa antara Manchester United dan Real Sociedad di Old Trafford di Manchester, Inggris, Kamis, 9 September. 8, 2022. (AP Photo/Dave Thompson)

Cristiano Ronaldo dikenal sebagai pesepak bola yang layak dijadikan contoh profesional. Ia terus menjaga ketahanan fisiknya sedemikian rupa, sehingga mampu tetap kuat meski kini sudah berusia 37 tahun.

Namun usia sepertinya tak mampu dibohongi. Pada laga tersebut, ia terlihat kepayahan meladeni permainan dengan intensitas tinggi yang ditawarkan oleh Real Sociead.

Dia terlalu sering terjebak offside, sementara permainan secara keseluruhan tidak bagus dari pemain yang seharusnya menjadi titik fokus serangan MU.

Wajar Casemiro Belum Jadi Starter di Liga Inggris

Casemiro. Gelandang Brasil berusia 30 tahun ini baru saja didatangkan Manchester United dari Real Madrid pada bursa transfer musim panas 2022/2023. Ia ditebus MU dengan nilai transfer 70,65 juta euro atau setara Rp1 triliun dan terikat kontrak hingga Juni 2026. Bersama Real Madrid yang dibelanya sejak 2015/2016 hingga 2021/2022 ia total tampil dalam 336 laga di semua ajang degan torehan 31 gol dan 29 assist. (AFP/Paul Ellis)
Casemiro. Gelandang Brasil berusia 30 tahun ini baru saja didatangkan Manchester United dari Real Madrid pada bursa transfer musim panas 2022/2023. Ia ditebus MU dengan nilai transfer 70,65 juta euro atau setara Rp1 triliun dan terikat kontrak hingga Juni 2026. Bersama Real Madrid yang dibelanya sejak 2015/2016 hingga 2021/2022 ia total tampil dalam 336 laga di semua ajang degan torehan 31 gol dan 29 assist. (AFP/Paul Ellis)

Memainkan full debut di MU, Casemiro gagal menunjukkan kualitas aslinya. Umpannya ceroboh, dan ketajaman pertahanan itu tidak ada di sana.

Ketika Ten Hag menempatkan Fred diapit dengan Casemiro dan Christian Eriksen di starting XI, banyak yang percaya bahwa pemain Brasil itu akan menjadi jangkar lini tengah. Segera setelah kick-off, dengan cepat menjadi jelas bahwa ini bukan masalahnya, karena Fred beroperasi di posisi yang lebih maju dan Eriksen mempertahankan peran yang lebih dalam yang dia buat sendiri dalam beberapa pekan terakhir.

Strategi ini terbukti gagal membuat lini tengah MU ganas. Eriksen turun terlalu dalam, sementara Casemiro yang mestinya jadi penyeimbang malah terlihat canggung dan bingung peran absolut apa yang mestinya ia perankan.

 

Minim Peluang

Gagal mencetak gol di Old Trafford menjadi sangat wajar karena minimnya asupan bola ke kotak penalti. MU tak banyak menghasilkan peluang meski sebenarnya semua lini punya peran untuk melakukan itu.

Kredit buat Sociead terkait hal ini karena tim Spanyol tersebut sukses mematikan dua full-back MU, Dalot dan Malacia, dan mengunci pergerakan Eriksen.

Maguire Sudah Bagus Kok

Tujuh menit berselang, giliran Harry Maguire yang mencatatkan namanya di papan skor. Memanfaatkan umpan silang Luke Shaw, Harry Maguire menyundul bola yang akhirnya bersarang di pojok kanan gawang. (Foto: AFP/Lindsey Parnaby)
Tujuh menit berselang, giliran Harry Maguire yang mencatatkan namanya di papan skor. Memanfaatkan umpan silang Luke Shaw, Harry Maguire menyundul bola yang akhirnya bersarang di pojok kanan gawang. (Foto: AFP/Lindsey Parnaby)

Kembali dipercaya sebagai starter, Harry Maguire tak bisa dibilang bermain buruk.

Maguire butuh clean sheet dengan performa positif. Dia tidak mendapatkannya, tetapi bek tengah Inggris itu melakukan sedikit kesalahan saja pada laga tersebut.

Maguire tampil luar biasa di babak pertama untuk membuat striker Umar Sadiq tak berkutik.

Bek tengah itu sering terlihat menjulang di atas lawannya, memenangkan banyak sundulan dan membuat intersepsi penting. Maguire dipastikan memenangkan duel dengan striker Real Sociedad itu.