5 Pernyataan BNPB Terkait Banjir Bandang di NTT

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bencana banjir bandang disertai longsor melanda sejumlah wilayah di Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), Minggu malam, 4 April 2021.

Hingga 7 April kemarin, pukul 20.00 WIB, jumlah korban meninggal dunia kembali bertambah. Menurut Kepala BNPB Doni Monardo, saat ini korban yang meninggal menjadi 138 orang.

Doni mengaku ada sejumlah faktor yang menyebabkan piihaknya kesuitan menemukan jenazah para korban. Salah satunya pengerahan alat berat ke lokasi kejadian.

"Kesulitan untuk memobilisasi alat berat, ekskavator dan juga dump truck untuk mengangkut batu-batu yang sangat besar. Kemudian cuaca yang masih belum begitu bagus ya," ujarnya dalam konferensi pers secara daring pada Rabu, 7 April 2021.

Selain korban jiwa, dampak dari banjir bandang tak urung meluluhlantakkan sejumlah fasilitas umum dan rumah warga. Tiga hari pasca kejadian, ada 1.992 rumah yang terdampak. Jumlah rumah rusak berat terbanyak berada di Kabupaten Lembata.

Berikut deretan pernyataan terkini dari BNPB terkait dengan bencana banjir bandang yang terjadi di wilayah Flores Timur, NTT dihimpun Liputan6.com:

1. Korban Meninggal Jadi 138 Orang

5 warga Kampung Sukamukti RT 02/01, Subang, tewas dalam bencana banjir bandang dan longsor (Liputan6.com/Istimewa)
5 warga Kampung Sukamukti RT 02/01, Subang, tewas dalam bencana banjir bandang dan longsor (Liputan6.com/Istimewa)

Berdasarkan laporan dari BNPB terkait perkembangan temuan korban banjir bandang, mereka yang meninggal dunia kini menjadi menjadi 138 orang.

"Total korban meninggal yang telah ditemukan jasadnya mencapai 138 orang. Dan yang masih dalam pencarian sebanyak 61 orang," ujar Doni dalam konferensi pers secara daring, Rabu, 7 April.

Korban yang meninggal dan juga hilang akibat bencana banjir bandang ini tersebar di beberapa wilayah di NTT:

1. Flores Timur, meninggal 67 orang, hilang ada 6 orang.

2. Kabupaten Alor, meninggal 25 orang, hilang ada 20 orang.

3. Malaka, meninggal ada 4 orang.

4. Kabupaten Kupang, meninggal ada 5 orang.

5. Kabupaten Lembata, meninggal 32 orang, hilang 35 orang.

6. Kabupaten Sabu Raijua, meninggal ada 2 orang

7. Kota Ende, Kota Kupang dan Ngada masing-masing ada satu yang meninggal dunia.

2. Faktor Cuaca Jadi Kendala

Sebuah kendaraan rusak terendam air banjir setelah banjir bandang di Ile Ape, di Pulau Lembata, provinsi Nusa Tenggara Timur, Minggu (4/5/2021).  NTT diterjang banjir bandang dan tanah longsor pada Minggu dini hari, 4 April 2021, sekitar pukul 01.00 WITA. (AP Photo/Ricko Wawo)
Sebuah kendaraan rusak terendam air banjir setelah banjir bandang di Ile Ape, di Pulau Lembata, provinsi Nusa Tenggara Timur, Minggu (4/5/2021). NTT diterjang banjir bandang dan tanah longsor pada Minggu dini hari, 4 April 2021, sekitar pukul 01.00 WITA. (AP Photo/Ricko Wawo)

Kepala BNPB Doni Monardo mengatakan, bahwa cuaca di lokasi kejadian yang tidak menentu membuat kapal-kapal jadi berisiko saat berlayar. Maka dari itu, alat berat pendukung untuk pencarian belum bisa didatangkan ke lokasi.

"Cuaca yang juga masih belum begitu bagus karena sejumlah kapal yang mengangkut alat berat ini tidak bisa berlayar," ujar Doni dalam konferensi pers secara daring, Rabu, 7 April.

Doni mengatakan, alat berat sangat dibutuhkan untuk proses pencarian korban di lokasi. Namun, menurutnya, alat berat saat ini sulit menjangkau lokasi kejadian karena transportasi utama yang ada di lokasi yaitu kapal sulit bergerak.

"Kesulitan untuk memobilisasi alat berat, ekskavator dan juga dump truck untuk mengangkut batu-batu yang sangat besar," ujarnya.

Ia berharap, cuaca di lokasi segera bersahabat, sehingga alat berat dapat dimobilisasikan ke seluruh wilayah yang terdampak bencana banjir yang masih terisolasi.

"Namun mudah-mudahan cuaca malam ini semakin baik sehingga alat berat bisa dikirim dari Larantuka ke Pulau Adonara," harapnya.

3. Tidak Dibangun Hunian Sementara (Huntara)

Kepala BNPB Doni Monardo melakukan peninjauan pasca bencana banjir bandang melanda Kabupaten Lembata, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (6/4/2021). (Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)
Kepala BNPB Doni Monardo melakukan peninjauan pasca bencana banjir bandang melanda Kabupaten Lembata, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (6/4/2021). (Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Terkait dengan bangunan hunian sementara atau huntara, Doni mengatakan, pemerintah tidak membangunnya di lokasi pengungsian bencana. Langkah ini bertujuan untuk mencegah penularan virus Covid-19.

"BNPB atau pemerintah pusat tidak membangun huntara atau hunian sementara," katanya dalam konferensi pers, Rabu, 7 April 2021.

Pemerintah malah mendorong masyarakat terdampak untuk menyewa rumah atau tinggal terlebih dahulu di rumah saudara terdekat. Mengenai biaya penyewaan rumah, nantinya akan ditanggung oleh pemerintah sebesar Rp 500 ribu per bulan nya.

"Ini semata-mata untuk proses masyarakat tidak berada di huntara tetapi bisa menyewa rumah keluarga atau saudara terdekat sehingga risiko terpapar Covid-19 bisa kita kurangi," ujarnya.

Selain tidak membangun huntara, pemerintah pusat juga mendistribusikan puluhan ribu alat swab antigen untuk mendeteksi Covid-19. Penggunaan swab ini diharapkan agar dapat diprioritaskan oleh para pengungsi.

"Kami serahkan kepada pemerintah provinsi pendistribusiannya sehingga pemerataannya bisa berjalan lebih baik," jelasnya.

4. 1.992 Rumah Rusak dan 87 Fasilitas Umum Terdampak

Kerusakan jembatan yang tersapu banjir bandang di Waiwerang, Pulau Adonara, Nusa Tenggara Timur, Selasa (6/4/2021). Tim penyelamat terus menggali puing tanah longsor untuk mencari korban yang terkubur usai bencana banjir bandang. (AP Photo/Rofinus Monteiro)
Kerusakan jembatan yang tersapu banjir bandang di Waiwerang, Pulau Adonara, Nusa Tenggara Timur, Selasa (6/4/2021). Tim penyelamat terus menggali puing tanah longsor untuk mencari korban yang terkubur usai bencana banjir bandang. (AP Photo/Rofinus Monteiro)

Tiga hari pasca kejadian banjir bandang di NTT, BNPB telah mencatat ada 1.992 rumah yang rusak disebabkan oleh banjir bandang. Dengan rincian, 688 rumah rusak berat, 272 rusak sedang, sementara 154 rumah mengalami rusak ringan.

Selain itu, total 87 fasilitas umum juga ikut terdampak banjir bandang yang menimpa NTT. Dari total 87 fasilitas yang terdampak, ada 24 unitnya yang mengalami kerusakan berat.

"Kerugian materilnya 1.992 unit rumah dan 87 fasilitas umum terdampak," kata Doni Manardo saat konferensi pers virtual, Rabu, 7 April.

Doni menyebutkan, dari 15 kabupaten yang terdampak itu, jumlah rumah rusak berat terbanyak yaitu Kabupaten Lembata ada 224 unit rumah rusak berat. Selanjutnya disusul Kabupaten Timor Tengah Utara ada 150 rumah yang rusak berat, lalu Kabupaten Flores Timur sebanyak 82 rumah kategori rusak berat.

5. 13.226 Orang Mengungsi

Pengungsi banjir bandang beristirahat di tempat penampungan sementara di Lewoleba Timur, Pulau Lembata, Nusa Tenggara Timur, Selasa (6/4/2021). Tim penyelamat terus menggali puing tanah longsor untuk mencari korban yang terkubur usai bencana banjir bandang. (AP Photo/Ricko Wawo)
Pengungsi banjir bandang beristirahat di tempat penampungan sementara di Lewoleba Timur, Pulau Lembata, Nusa Tenggara Timur, Selasa (6/4/2021). Tim penyelamat terus menggali puing tanah longsor untuk mencari korban yang terkubur usai bencana banjir bandang. (AP Photo/Ricko Wawo)

Selain itu, jumlah korban jiwa di Kabupaten Flores Timur menjadi yang tertinggi, yaitu sebanyak 67 meninggal dunia dan 6 orang masih dinyatakan hilang.

Hal ini disebabkan karena kabupaten tersebut tidak hanya banjir tetapi juga mengalami tanah longsor. Sedangkan jumlah total korban jiwa 138 orang, 61 orang masih dinyatakan hilang.

"Di Kabupaten Flores Timur itu bukan hanya banjir bandang tapi tanahnya longsor juga. Wilayah yang disertai angin kencang itu Kabupaten Ngada dan Kabupaten Ndao," kata Ketua Satgas Covid-19 itu.

Doni juga melaporkan, totalnya ada 4.829 jiwa atau 1.700 KK yang terdampak. Selain itu, jumlah pengungsi pada hari ketiga ini mencapai 13.226 jiwa atau 2.019 KK

Cinta Islamiwati (Magang)

Saksikan video pilihan di bawah ini: