5 Perusahaan Ini Hapus Jabatan Pekerja, Ternyata Manfaatnya Besar

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Ketika sebuah perusahaan tumbuh dan tenaga kerjanya berkembang, maka struktur internalnya akan menjadi semakin kompleks. Tidak membedakan antara karyawan dan atasan akan membuat lingkungan kerja menjadi lebih baik lagi.

Seiring waktu, menciptakan tingkatan tentang apa yang harus dilakukan oleh karyawan dan atasan akan menyebabkan interaksi yang tidak efisien, baik secara internal maupun eksternal dengan klien.

Maka untuk mengatasi hal tersebut terjadi, ada beberapa perusahaan yang mengambil tindakan drastis di mana menghilangkan jabatan pekerjaan sepenuhnya.

Tidak berarti tidak ada struktur atau hierarki, namun alih-alih gelar perusahaan yang menunjukkan senioritas, perusahaan memperkenalkan gelar fungsional yang mencerminkan keahlian dan bidang pekerjaan karyawan.

Dalam model ini jabatan pekerjaan dihilangkan dan parameter kemajuan karir seperti kompensasi dan perluasan peran dilacak menggunakan level 1/ 2 atau label yang setara.

Namun perlu diperhatikan bahwa menghilangkan jabatan bukanlah cara untuk menghemat biaya atau menghindari pengakuan kinerja yang luar biasa.

Ketika perusahaan menerima bentuk restrukturisasi ini, maka fokusnya adalah pada transparansi, ketangkasan dan inovasi.

Mengutip dari hrtechnologist, Sabtu (24/10/2020) berikut 5 perusahaan yang telah melakukan perubahan struktural ini. Mana saja?

1. MassMutual

Pada tahun 2018, sebuah perusahaan asuransi jiwa dengan 7.500+ karyawan di AS dan lebih dari 10.000 karyawan di seluruh dunia ini menghilangkan jabatan.

Ini adalah sebuah langkah yang berani, mengingat struktur tanpa judul lebih cocok untuk perusahaan kecil, terutama perusahaan rintisan.

“Kami memiliki terlalu banyak gelar dan level yang membingungkan yang benar-benar tidak secara akurat mencerminkan apa yang dilakukan atau dikontribusikan seseorang pada organisasi,” kata Susan Cicco, kepala HR dan pengalaman karyawan MassMutual.

Ini menjadi cocok dengan keseluruhan perubahan budaya yang dipromosikan Massmutual. Saat ini, alih-alih menggunakan gelar eksekutif tradisional seperti asisten wakil presiden, MassMutual menggunakan descriptor fungsional seperti “kepala” atau “memimpin”.

2. Zappos

Tahun 2013, perusahaan ritel online terkemuka Zappos menghilangkan jabatan pekerjaan. Sekarang, karyawan dapat melacak keputusan strategis dan hasil mereka menggunakan aplikasi berbasis web yang disebut Glass Frog.

Hasil yang didapatkan adalah lingkungan di mana otoritas dan pengambilan keputusan didesentralisasi. Memperkuat dampak perubahan struktural, Zappos bahkan meluncurkan ‘penawaran’ khusus di mana karyawan dapat berhenti dengan gaji pesangon di atas rata-rata untuk mengejar impian mereka.

Perusahaan selanjutnya

Ilustrasi pekerja kantor
Ilustrasi pekerja kantor

3. Back in Motion Health Group

Selama lebih dari satu dekade telah mengikuti hierarki vertikal tradisional. Tetapi CEO Jason T. Smith menyadari bahwa kepemimpinan dan keputusan dirumuskan secara top-down.

Orang-orang secara artifisial ditunjuk sebagai pelaksana, manajemen dan strata pendukung. Saat itulah Smith memutuskan untuk menghilangkan jabatannya.

Sehingga dapat membantu akuntabilitas rekan, mempromosikan kebebasan berbicara dan membangun transparansi.

4. Gusto

Sebuah penyedia teknologi SDM berbasis cloud dengan lebih dari 1.000 karyawan. Menghilangkan judul pekerjaan pada tahun 2016, di mana berpindah dri judul perusahaan ke descriptor fungsional.

Dampak pertamanya pada perekrutan. Dengan tidak adanya pembatasan jabatan, gusto melihat bakat yang luar biasa dari berbagai kelompok umur dan tingkat pengalaman berlaku untuk perusahaan. Perubahan kecil dalam kata-kata tersebut menangkap sifat kolaboratif dari apa yang mereka coba capai.

5. Pemasaran sidik jari

Menjadi agen pemasaran yang diluncurkan tanpa judul pekerjaan sejak hari pertama. Pendirinya Ed Mitzen percaya bahwa agensi tradisional memiliki terlalu banyak individu dengan nama perusahaan yang sama.

Reporter: Tasya Stevany

Saksikan video di bawah ini: